Archives

All posts for the month May, 2012

Anak

Published May 15, 2012 by diarisangap

Kejadian benar ini berlaku pada sesuatu ketika semasa isteri dan dua anak aku tiada dirumah. Kerja kerja terkutuk ini aku lakukan bersama anak dara remaja aku yg agak lincah sedikit, berusia 17 thn (baru habis spm). Anak ku ini memang manja dgn aku, body nya.. ah toksah cite lah, remaja meningkat naik, sais bodynya 32 28 30… wajah nak kata cantik tu bukanlah ratu.. tapi jika pandang tentu memberahikan sesiape.. sebab itu aku terjebak dgn nafsu aku ape tah lagi aku jenis kuat sex….. nama anak aku ni Raimah (bukan nama sebenar) aku panggil imah saja. Untuk memendikkan ceritanya aku teruskan saja projek ini….
Jam didinding menunjukan baru pukul 215 ptg.. hari itu aku tidak bekerja dan lepak saja
Didalam bilik.. dari dalam bilik aku dengar derauan air dari dalamnya berbunyi sayup sayup aku tahulah bahawa anak dara aku sedang mandi…. sebenarnya dari sebelum ini aku telah merancang utk melakukan sesuatu hari ini terhadap imah…. puas sudah aku mencari akal utk memulakan acara ini… kini dah berpeluang utk menjalankan perlakuan sumbang itu…
Kini aku bangun dan menghampiri bilik air.. bilik air yng hanya bertutupkan dgn zink saja dindingnya. Aku mencari lubang kecil (sebelum ini aku telah servey terlebih dahulu). Aku meghendap dari lubang itu, aku dpt lihat kini dengan jelas bahawa imah sdg mandi berbogel yg sememangnya aku dah agak dari dulu lagi cara dia mandi.. begitulah. Waduh!tertelan air liur aku.. bahwa yg selama ini tersembunyi dapat aku lihat dengan jelas sekali.
Aku lihat imah sdg mengosokan sabun kepada tundun pantatnya yg ditumbuhi bebulu halus meliputi kawasan tiga seginya… ahhh… matanya terkejam celik aku lihat bila memeinkan sabun dikawasan itu… tentu dia rasa stim juga, apa tidak stimnya sebelah tangannya lagi digesek diputing teteknya yg berukuran 32 tu… ape lagi batang aku mula lah menunjukan keegoannya.. mencodak dlm seluar aku tu….. lantas aku menghampiri pintu bilik air tu.. aku cuba tolak pintu itu..kut tak dikuncinya.. jika berkunci aku nekad akan mencubanya selepas imah mandi je… rupa rupanya benar sangkaan aku.. pintu itu hanya disendal dgn baldi saje.
Degam…!!! pintu terbuka.. sekali jer aku tolak pintu itu. Imah terkejut.
”Paa!”terlepas sabun yang dipegangnya, sungguh terkejut bila dia melihat aku mendadak masuk menghampirinya dgn tak sempat dia berbuat apa apa… Cuma sempat menutup kawasan pantatnya sikit jer… aku lihat dia terkejam,rasa malu lah tu…
“Tulah… kenapa imah mandi bogel… pa stim tengoknya..!?” kataku…..
“Pa nak buat ape niii!!”katanya sambil memandang pada aku dan kearah seluar aku. “Kenapa pa hendap imah mandi!?”Tanya dia sambil menolak tangan aku yg cuba menyentuh aku.
Aku tidak terus menjawab.. tapi aku terus dapat menangkap tubuhnya lalu aku memeluk imah yg berbogel tu. Ah alangkah sedapnya dapat memeluk anakdara remaja aku ni yg memang dah lama aku idamkan, baru kini hampir mendapat. Aku rapatkan tubuh imah yg meronta ronta tu kebadan aku… tundunnya betul betul tersentuh kearah btg aku yg sdg tegak… aku mula dapat mencium pipi imah yg sdg basah.. walaupun mulanya hanya sipi sipi saja, namun sejauh manalah kekuatan seorang perempuan!.. akhirnya dia terpaksa mengalah jua….
“Kenapa pa buat imah cam ni pa!”rayunya cuba melepaskan diri.
“Sebab Pa dah stim kan imah!!!! kataku sambil terus menciuminya. Kali ini aku dah mula dapat mencuri cium ke bibir imah yg comel tu, lalu aku mengucupinya. Imah agak kaku.. tak tau lah sama ada dia takut atau saja tidak mahu memberi respon. Namun aku dah mulai memainkan lidahku didalam rongga mulut imah! Tangan aku pula dah mula merayap kekawsan dua menara kembar nya.. aku dapat rasa kekerasaannya kerana dari tadi pun menang dia sendiri dah gesek menara tu….. aku lihat imah dah mula kelayuan kerana aku berbuat demikian….
“Imah… please tolong pa.. keluarkan pa nye air ni..!!” bisik aku ketelinganya sambil mengigit manja cupingnya.
“Mama kan ade….!” kata imah.
“Mama lain lah…… sekarang ni pa nak ngan imah!!” kata aku.
Sambil itu aku berterusan mengomoli seluruh badannya dari atas kebawah. Tapi yang menghairankan aku, dia dah tidak lagi cubamelawan. Bahkan dia hanya membekukan dirinya apabila aku memperlakukan begitu. Akumula beranggapan yang dia pun dah terasa seronok dengan kenakalan tangan ku.
Dengan penuh yakin aku pun menjilati lubang sempit di kangkang imah.. aku selak lubang tu dan nampaklah seketul mutiara yg dijaga rapi selama ini.. aku menjilatnya dgn sepuas2 hati kerana tak lama lagi kesucian akan tercermar. Imah mengeliat sambil merintih kesedapan. Tangannya mengusap usap rambut ku. Bila aku terpikir dah ada respon dari imah, aku semakin ganas bermaharajalela di serata dipantat imah! Tak lama kemudian secara tiba tiba saja imah bersuara….
”Paaa…. mari imah bantu keluarkan air pa! Imah sanggup tolong lancapkan.” Imah serupa bertanya.
”Ermmmmm…” kata ku sambil bertindak membogelkan diri ku sendiri….
“Pa! Besarnya pa… panjang nya… ieee geli imah tengok!” terbeliak mata imah bila terpandang batang aku yg berdiri tegak menghala keatas….namun aku hanya tersenyum….
“Tapi… tap pa lah… cepat pa… biar imah lancapkan pa!”katanya.
”Pa punya ni manalah puas kalau imah lancap jer…! Pa nak buat macam pa dengan mama tu…!”kata aku.
”Ha… arr… tak… ish… nanti kalau mama tau…. mampus imah!”katanya.
”Ala sayang…. perkara tu pandailah pa handle nanti…” Imah kelihatan ternyanga kerana dah kebuntuan untuk meneruskan hujah.
Aku menarik imah kearahku dan mencangkungkan dia didepan aku,imah kaku kerna tak tau nak disuruh buat apa olih ku… aku terus menonjolkan btg aku yg 6 1/2in panjang 31/2lilitan besarnya kearah mulut imah yg aku lihat sdg mula terbuka tu…. mula mula imah mengelengkan kepalanya tak setuju dia disuruh berbuat begitu.. tetapi bila sudah berkali dipaksa begitu maka akhirnya batang aku terkulum juga didalam mulutnya.
“Arghhhhh….. urghhhh…Sedapnya sayang! Lagiiii!” aku dah tak leh tahan kuluman mulut yg ngam ngam sempit dengan ukuran batang aku tu.. aku dapat rasakan kepala batang aku dah melampaui anak tekak imah. Kesian gak aku lihat imah tersekat sekat nafasnya kerana terpaksa menampung kehadiran batang aku dalam mulutnya.
“Imah bangun sayang! Tak selesa disini.. kita masuk bilik ye sayang!” kata ku sambil melepaskan batang aku dari mulutnya. Dia nampaknya menurut saja. Matanya dah mulai kekuyuan. Aku tau yang imah juga dah dicengkami hasutan berahi setelah apa yang ku perlakukan tadi. Lebih lebih lagi bila mana itulah pengalaman pertamanya.
Tubuh bogel imah ku dukongi dengan penuh kasih sayang. Dia kelihatan keliru menantikan hala tempat yang hendak ku bawanya.
Aku bergerak memasuki bilik tidur ku, dan membaringkan imah diatas katil. Dengan wajah yang serba kerisauan imah memandang aku.
“Kenapa pandang papa cam tu” aku cuba tanya dia.
“Pa… please jangan pekenakan imah dengan benda tu…! Besar sangat… imah takut!” katanya sambil menuding telunjuk ke arah batang aku sedang keras terpacak didepan matanya. Bertambah geram aku apabila dia berkata begitu hinggakan berdenyut denyut batang aku dibuatnya.
“Sakit pun tak per lah sayang! Kalau tak dengan pa…. lambat laun orang lain lak yang pekena kat imah… lebih baik pa jer yang buat sebab pa lebih tau… jadi taklah sakit sangat…” pujuk aku.
“Napa pa nak buat imah cam ni! Arrr… imah tak nak…. please pa… jangan rosakkan imah… ” beriya iya dia merayu pada ku. Bukan sahaja aku bersikap tak mengendahkan rayuannya, malahan aku dah mula mencetuskan sentuhan asmara. Mulut imah menjadi sasaran lidah ku, manakala teteknya pula menjadi permainan jari jemari ku. Imah mengeliat liar hasil dari kesan rangsangan dengan tindakan ku itu
“Pa… paaa… arghhhh… oooo sedapnya pa…!” Secara sepontan imah melepaskan keluhan nikmat apabila kedua dua sembulan puting menaranya itu ku jilati bersileh ganti. Tangannya pula dah mula menggengam batang papanya. Diusapnya keatas dan kebawah. Sentuhan jari jari lembutnya itu sungguh menyedapkan. Aku mulai rasa dah tak boleh bertangguh lagi untuk memantat imah. Cepat cepat aku bercelapak di celah kangkangnya. Tindakan pantas itu ku lakukan semasa imah sedang leka melayani hurungan onak berahi. Raut wajahnya tak sedikit pun menunjukkan tanda tanda dia menyedari yang batang papanya dah pun terselit kemas dicelahan pintu masuk cipapnya.
“Imah sayang… buka kangkang imah ni luas luas… senang pa nak jolok cipap imah” ujarku sambil menciumnya dengan penuh kasih sayang.
”Ha… oooo ampun pa…. ja… jangan masuk pa punya tu… imah tanaklah pa.. sa… sakit nanti..!” bagaikan nak menanggis imah merayu.
Walau pun aku hanya diam membisu, namun dapat ku rasakan kebecakkan dipersekitaran alur pantat imah. Patutlah tadi dia nampak begitu lain macam hayalnya. Rupanya masa tu imah sedang mengalami klimak. Dengan itu pastilah aku yang pelicin kat pantatnya dah agak cukup lumayan. Itu juga bermakna masanya dah tiba untuk memulakan upacara memecahkan dara imah.
Aku selakkan kedua punggung imah.. terkangkang kini… Imah terkejam atau sengaja mengejamkan matanya (mungkin kerana ketakutan), aku menghalakan kepala batang aku betul betul kelubang yg hendak dituju… ah sempitnya…. sekali tak masuk… dua pun masih lagi tak masuk… Lepas tu ni aku nekad dan terus menekannya agak kuat.
“Sakit….ah! Sakiiiit pa!!!”… Rupa rupanya batang aku dah pun masuk separas lepas kepala takuknya.. sebab itulah imah menjerit bila lubang comelnya tu dah mula diterokai oleh batang sebesar itu… Aku hentikan jolokan buat seketika… Aku cium kedua pipi imah untuk memesongkan tumpuan imah supaya melekai kesakitan. Kesempatan dari keadaannya itu, aku pun teruskan kerja membenamkan batang aku hingga habis kepangkal. Sempena itu jugalah Imah lantang menjerit kesakitan dengan iringan esak tangis bagai anak kecil yang dicubit cubit.
Aku mendiamkan diri sebentar kerna aku tahu masa itulah daranya telahpun musnah…. Walaupun Imah agak lincah orangnya, namun sebelum ni dia begitu rapi memelihara mahkota yang bakal dijadikan hadiah paling istimewa buat seorang lelaki yang bergelar suami… Tapi ternyata segala hajat imah itu tidak akan kesampaian… kini benteng perawannya dah pun luluh musnah diruntuhkan dek lelaki yang dipanggilnya sebagai papa….
Lama kelamaan aku lihat air imah dah mula membasahi batang aku. Imah juga nampaknya dah semakin tenang dan dah boleh menerima hakikat akan kehadiran batang papanya yang tersumbat di dalam lubang pantatnya. Aku memulakan hayunan secara slow motion…. Selepas beberapa ketika kemudian barulah aku melajukan sikit acara jolok menjolok tu sebab kepitan dan kemutan pantat imah membuatkan air aku dah rasa amat nak terkeluar…
“Imah.. sedapnya lubang sayang ni …. Imah naikkan ke atas sikit punggung imah ni…. pa dah tak lih tahan lama… papa nak lepaskan geram dengan sepower powernya…. Ohhh… Arrrhh… dah nak keluar sangat air ni yanggg….!” aku mengerang sambil kemas membenamkan sepanjang panjang batang ku ke dalam pantat imah.
“Ha… air papa tu nak bubuh kat dalam ke…? Janganla pa… jadi baby nanti…!” Dalam pada dia berkata begitu.. aku pun terpancutlah air aku…
“Criitttttt….critttttt…criiittttttt….” Bukan saja pekat dan kencang, bahkan terasa amat banyak sekali pancutan air ku masa tu. Segenap ruang di dalam pantat imah mulai dipenuhi banjiran air mani papanya sendiri.
“Arghhhhhhh… imahhhhh… syggggg! Ieee.. sedapnya pantat imah niiii!” kataku dalam pada batang ku masih lagi memerah sisa sisa kenikmatan berkubang di dalam pantat imah…
Ternyata aku tidak hanya bertepuk sebelah tangan, apabila aku masih dapat merasakan pantat imah juga mengemut gemut batang aku untuk menghirup saki baki air aku..
Ah… memang sedap pantat Ima…. anak dara remajaku yang baru saja ku lucutkan gelaran daranya. Aku biarkan dia terbaring mengangkang di atas katil ku. Matanya semakin ku dan tak lama kemudian dia terus terlena keletihan.
Di atas keputihan cadar tilam tu jelas berpeta tompok tompok kemerah yang secara tradisinya menjadi bukti kesahihan pemecahan dara seorang perawan. Alur pantat imah juga kelihatan agak tenggelam dikubangi cecair yang serba pekat memutih.
Akhirnya aku juga turut keletihan dan terlena diatas tubuh anak aku sendiri… ima…
Akan bersambung lagi part-2, bilamana aku sedang memantat bini aku, imah masuk ke bilik aku dan………….

Amoi Opis

Published May 15, 2012 by diarisangap

 

amoi ni tinngi gak… selalu datang kerja pakai skirt pendek-pendek.. yang aku tahu dia ni dah ada boifren, biasa la.. kalau amoi cantik + seksi cam ni mesti la ada balak nak sapu… aku lak macam biasa, perangai aku ni suka menyakat staf-staf aku… kekadang tu selamba aje aku duduk satu kerusi ngan amoi ni.. sampai dia yang termalu….. aku buat macam nak melawak aje la.. tapi dalam hati siapa tahu yang aku memang dok geramkan amoi ni…. boleh kata hampir setiap hari la.. at least sekali mesti aku nyakat dia… kekadang saja jer aku terlanggar dia la… aku usik hidung dia la… dan pernah sekali tu aku berjalan dan dia terlanggar (dengan tangan batang aku ni…) sampaikan boss aku pun tahu yang aku ni memang kaki menyakat… pulak tu amoi ni pandai cakap melayu.. so tak de hal la… opis aku ni kekadangnya ada gak pegi karaoke ngan ramai-ramai… n amoi ni memang kaki disko… selalunya kalau ke disko.. memang aku tak lepaskan peluang menari ngan dia… orang lin pun macam paham ajer… sebab aku tinggi.. dia pun tinggi….. so, padan la.. cuma aku melayu dia cina.. itu aje… dia dah boifren, aku pun ada gilfren gak…. by the way. nama dia susan aje kitorang panggil…

cerita sensasi ni bermula pada satu malam…. aku nak kena siapkan bonus simulation.. so aku balik rumah dulu… mandi… tukar pakai short then datang opis balik lebih kurang kul 7 malam…. masa aku nak masuk bilik aku.. aku tengok lampu kat meja susan on lagi.. mesti dia OT la… so aku agak mesti ada eksport hari ni… sebab dia ni kena sediakan dokumen-dokumen.. biasanya tengah malam baru clear bebudak tu load barang dalam kontena…. dia kena tunggu siap loading baru buleh balik…so aku buat macam biasa aje la…. aku masuk bilik aku dan sambung buat kerja…. kul 8 lebih aku nak keluar makan… then aku call susan.. ajak dia pergi makan…. dia cakap dia dah makan.. then aku kata teman aku ajer… then dia kata ok la….. lepas makan balik opis.. tak de apa yang disembangkan sangat.. cuma cerita kosong aje…. then aku balik opis.. aku ada bilik sendiri… susan duduk kat admin side diluar ajer…. aku pun sambung kerja la….

lebih kurang kul 10 lebih , aku ingat nak pekena neskepi.. so aku pergi la kat tea room kitorang.. aku bukak pintu terkejut aku sebab susan ada kat dalam…. he he he he.. dia pun terkejut… dia dok membongkok kat cermin sambil membelek bibir dia…. katanyer bibirnya kering… so dok tengok ajer la… oh lupe lak.. hari ni dia pakai baju hitam ada butang kat depan sekali dengan skirt tu… baju lembut…. so dia membongkok. nampak la bentuk bontot dia yang tonggek tu… aku pun sambil buat neskepi jeling-jeling gak kat bontot dia ni….. aku cakap kat dia “susan… u jangan tonggeng itu macam, nanti saya geram susah…. ” dia gelak aje sambil jawab balik.. ” u otak gila la…. tak de ingat lain ka ? ” aku cakap “ada..ingat u aje la… ” he he he he he…. aku gelak dia pun gelak….. ishhh masa tu aku memang geram betul la la…. ishhhh… aku tak kira la.. apa nak jadi-jadi la…. aku letakkan mug aku yg ada neskepi kat tepi then aku berdiri kat belakang dia buat-buat nak tengok la.. bibir dia tu…. aku memang dah geram dah…. aku saja jer rapatkan batang aku kat celah bontot dia…. tetibe pusing ngadap aku dan lagaknya macam marah… “ehhhhh.. apa u buat ni…. ? ” aku diam aje…. then aku cakap… ” kan saya kata saya geram tengok u…. selalu ada orang saya tak boleh buat macam ni…” aku tenung mata dia tepat… dan aku makin rapat dengan susan… die mengundur sampai ke dinding dan tak boleh nak mengundur lagi…. aku tenung tepat mata dia lagi.. and aku cakap “susan…. i suka tengok u… u seksi… saya geram….” aku dah rapat betul dengan dia… tangan aku pegang pinggang dia….. susan tak cakap apa-apa.. cuma muka macam orang kena pukau aje… terkejut kot…. then aku slowly movekan bibir aku kat mulut dia…. tetibe aje secara otomatik dia balas ciuman aku… pehh.. ganas gak dia cium…. mmg kaki ni dah ada pengalaman memantat pikir aku…. tangan dia mula meraba-raba belakang aku dan bontot aku sekali… aku tahu susan dah lemas dah…. aku gomol gila-gila…. mendengus-dengus aku kerjakan…. memang badan aku dah rapt betul kat badan dia yang dok bersandar didinding tu….

Ssambil cium mulut dia tu.. tangan aku.. mula merayap-rayap kat tepi badan dia .. sesekali aku meramas breast dia.. then ponggong dia.. then cipap dia…. ikut mana sempat aje.. batang aku usah cerita la macam mana punya stim… memang dah keras gila…. then tetiba dia tolak badan aku dan bersuara… “nanti ada orang datang… ” aku balas “mana ada orang la… kita dua ajer… ” bebudak store takkan nak masuk sini…. mmmm” terus aku gomol….. “i bukak butang baju ya.. ” dia diam aje… satu-satu butang baju dia aku bukak sampai kesemuanya sekali… aku pun dengan ganas terus mencium badan dia…. nak kata wangi tak la sangat sebab dari pagi lagi dia kerja… kira bau badan dia ni okay gak ler sebab aku boleh cium lagi… teruss aku jilat kat celah dada dia yang masih berbalut dengan bra tu… aku jilat kat celah-celah bra dia sambil lidah aku curi-curi masuk kedalam bra….. aku dah tak boleh tahan.. terus aje aku unhook bra dia… siallll.. puting merahhh….. baju dia ngan bra dia dah kat atas lantai … yang tinggal panties dia aje…. aku terus cium mulut dia …. turun ke tengkuk.. terus aku jilat-jilatkan puting dia yang menegang tu sambil jari aku mainkan puting yang sebelah lagi tu….. suara dia mendengus usah cakap la…. tangan dia dok meramas rambut aku… pehhh…… aku nyonyot puting dia lama-lama… sampai dah tegang macam dah nak terputus aku kerjakan…. susan dah hanyut sampai ke mana entah la….

tangan aku mula mengusap-ngusap segitiga emas susan…. sah berair… setiap kali aku usap… lagi mengeliat dia aku tengok.. mana taknya.. bijik kelentit tak sunat… setiap kali kena kat situ.. stinm gila dia….. tetiba dia tarik aku.. dibukaknya baju aku…. terus dipeluk rapat.. mmmmm sedap sial… memang sedap…. panass aje…. aku turun balik…. aku tarik panties dia ke bawah… terus dia tolong angkatkan kaki … sialllll…. tak de bulu….. aku tanya apsal licin.. dia jawab… “nampak bersih… ” he he he he he he.. macm tau tau aje yang aku ni memang sukakan puki yang licin…. then aku tanya dia.. “you nak i buat apa… ? ” dia jawab ” i tak kira… i dah stim.. siapa suruh u buat i stim… u kena bagi i klimaks malam ni.. ” “ok” aku jawab…… “plisss….. lick me there” rayu dia….. aku pun mula menjilat-jilat cipap yang licin ni… apa lagi…. sambil bersandar di dinding.. sebelah kaki dia angkat letak kat atas kerusi tu…. ternganga la cipap dia… merah kat dalam….. aku jilat bijik kelentit dia… sampai meleleh-leleh air dia kat peha dia siull….. memang meleleh.. tak pernah aku tengok pukileleh sampai cam ni.. dia dah menjerit-jerit tu…. memang tak keruan…. aku masukkan fuckin’ finger aku kat dalam lubang puki dia…. tak la ketat macam anak dara.. tapi still lubang puki jugak kan… aku jilat bijik dia… tak lama pas tu aku rasa dia nak klimak dah sebab dia ramas rambut aku gila-gila… dannnnn….”arghhhhhh ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhh… ahhhh.. ughhhh uhh uhhh… yessss…. i cummmm yesss thank gods…. fuhh…… i cummm yesss” terus terduduk dia…… aku tengok muka dia senyum tengok aku… “thanks …” dia cakap…. aikk.. takkan thanks ajer.. aku ni nak tembak mana….

“I dah tolong u… u boleh tolong i takk.. ? ” “tolong apa….” aku senyum ajer…. teruss dia tarik short aku….. ” aku cakap.. “i wanna fuck you susan… can i ? ” “yesss….. i nak try batang melayu…. ” terus dia kulum batang aku…… mmmmm… sedap siul…. siap main ngan lidah kat dalam mulut dia… memang minah ni kaki blow job betul.. memang power dia blow job…… mm.. batang you different ngan batang boifre I…. aku cakap cina tak sunat…. dia kata macam ni lagi best….. panjang lak tu….. he he he he he mmmmmmm terus dinyonyotnya batang aku ni….aku tarik dia bangun… aku cakap…. “i don’t wanna cum inside your mouth… i wanna cum inside your pussy…. ” terus aku baringkan dia kat atas meja dan kangkangkan dia… aku main-mainkan batang aku kat atas bibir puki dia dulu…. aku tenyeh-tenyeh kat bijik kelentit dia…. dia dah start stim balik dah….. “plissss fuck me now… plis…. fuck me.. ” aku pun tekan la perlahan-lahan…. tak susah santa nak masuk sebab air dia dah banyak yang keluar.. so aku mula la pump dia…. pantat dia ok la.. tak la sempit macam anak dara… tapi cukup la nak mengemut batang aku ni…. aku henjut dia lebih kurang 10 minit… bila aku rasa nak datang aku stop dulu….. gitu la…. sebelah tangan aku dok gentel bijik kelentit dia…. memang dia stim gila dah…. aku henjut dan terus henjut.. tak bagi peluang.. sampai air liur dia meleleh pun dia tak sedar… ada la dalam 20 minit aku main gitu… aku pikir baik aku pancut cepat.. lagipun minah ni dah puas dah.. kang orang datnag naya aje aku ni kang….

aku pun lajukan henjutan aku sambil dia terkemut-kemut gitu…. apa lagi… power punya kemut… aku pun dah tak tahan ni….. teruuUSSSSSSSSSSSSSSSSS.. aku pancut kat dalam pukui dia dan aku pancut.. banyak gila siull…. memang byk….. aku henjut sampai aku dah rasa mengilu bari aku stop….. then aku terus cium bibir dia…… dia balas…. aku cakp “susan…. ini yang i nak dari dulu lagi….” dia jawab…. “apsal lu tak mintak.. ” “takut, lain kali kalau i nak boleh tak….” aku cakap….. then dia tengok aku senyumm ajer… terus tarik aku…. gomol bibir aku sambil batang aku masih terendam kat dalam lubang puki dia yang masih panas lagi……. i puass… my boifre tak pernah treat me like this…. dia tau suruh i blow job ajer.. then terus fuck i.. then cepat cum lak tu….. di tak suka lick my pussy…” susan beritahu aku… aku tersenyum bangga sebab aku tahu lain kali mesti dia nak batang aku lagi….

aku cabut dan ambik tisu lapkan puki dia tu….. dia cuma mengangkang kat atas meja dan aku tolong lapkan.. tak pe la.. lain kali nak pakai lagi….. lepas pakai baju, aku keluar dari tea room bawak air neskepi aku yang dah sejuk…. he he he he he…. malam tu aku balik kul 12 lebih…. susan pun lebih kurang tu jugak…

esoknya… pepagi aku masuk tea room… aku senyum.. tetiba susan masuk…. dia pun senyum tengok aku senyum sorang-sorang….. selaber jer aku kiss bibir dia…. then aku seluk bawah skirt dia.. “nak rasa pussy waktu pagi…. mesti wangi…” dia sambil tersenyum menarik tangan aku keluar dari skirt dia… “nanti orang tau ! ni kita dua orang saja…….. nanti malam I OT” dia cakap kat aku…. dan aku tahu kalau aku nak pussy free lagi.. malam ni kena la datang opis…… fuhh.. sedap gak puki cina ni kann…….

any komen….

Amoi

Published May 15, 2012 by diarisangap


Pertengkaran tadi benar benar membuatkan aku bosan dan tension.Untuk release
tension aku menhabiskan masa di sebuah disko berdekatan.Walaupun dalam disko
tersebut bercelaru dengan bunyi yang tah aper aper tah.Namun aku dapat gak
release tension aku nie……Sedang aku dok mengelamun tiba tiba aku rasa
seperti ader yang mencuit bahu aku…….Aku berpaling……woyooooooo amoi
sih!!!!! Mata aku tertumpu pada keindahan pangkal kedua buah dada
amoi……..Aku leka sekejap…..Eh! kawan ader orang duduk disini tak???? Tanya
amoi itu pada aku. Ah!!! oooooo takder takder jawap ku.kekeke dalam hati aku
ketawa sendiri.Fuh! punyalah putih dan montok buah dada amoi nie geram aku
sih!!!!

Amoi tu datang ngan member dia tapi member dia ader pakwe sedangkan amoi nie
sorang jer. Amoi tu senyum jer tengok aku. Aku pun senyumlah balik.Muzik bergema
dengan kuatnya dan aku pun bertanya amoi tu. Amoi u dari mana???? Dari
Singapore….. OOOOO aku kata.Mana boyfriend u??? Tanya ku lagi…Dia tak dapat
datanglah….i boring tengok dia…Aku hulurkan tangan i shaz u???? I Lulu and
this my friend Lucy and boyfriend Ricky.Aku bersalaman……Waktu Lulu tunduk
mencapai minuman sempat gak mata ku menjeling kearah buah dadanya…Emmmmm geram
betul aku.

Malas nak berbual aku sambung balik mengelamun tadi…..Tiba tiba amoi tu
mencuit bahu ku Jom dance…….Jommmmmmmmmm aku kata.Aku aper lagi tunjukkan
segala skil yang aku ader..Amoi ketawa dan terus dance.Sambil dance mata aku
terus tertumpu pada kedua buah dada amoi tu yang bergerak gerak mengikut rentak
muzik.Fuh! aku menelan air liur……….Sabar kata hati ku…. dari music
rancak kini menjadi slow…… Kini giliran aku pula mempelawa amoi .Amoi malu
tapi setuju. Apa lagi aku memeluk pinggang amoi lembut.Amoi membalas…..Aku
membisik ke telinga amoi u datang sini ader aper….Saja…but today is my
birthday.Oooooo aku kata happy birthday.Aku eratkan lagi pelukkan ku hinggakan
dada ku dapat merasai kepejalan daging amoi tu.Emmmmmmmm empok aku kata.Tangan
aku mula mempermainkan peranan tangan ku mula mengosok gosok dibelakang badan
amoi. Amoi yang berpakaian simple tapi membuatkan batangku mengangguk anggukkan
kepala. Amoi melentukkan kepala ke bahu aku.Peh! ader can nie aku kata.Aku mula
memberi ciuman di telinga. Amoi diam jer tak membantah. Membuatkan aku lebih
berani. Kini tangan ku mula mencari dua gunung yang berdiri megah didada
amoi.Aku mula meramas lembut…….Amoi diam tidak mem- bantah.Tangan ku mula
masuk kedalam baju amoi….walaupun agak sempit namun aku mudah mem masukkan
tangan dengan pertolongan amoi.Kini hanya sehelai kain nipis agak keras yang
menhalang tangan ku dari terus menjamah kehalusan kulit buah dada amoi.Namun aku
berpuas hati bab dapat gak merasa buah dadanya yang mula mengeras….Aku meramas
ramas lembut hinggakan amoi meng geluarkan bunyi
keenakan……ahhhhhh……………….

Tangan aku sebelah lagi mula menarik punggung amoi agar rapat mengena batangku
yang dah lama tegang.Geselan berlaku antara batangku dengan cipap amoi…Walau
pun amoi memakai skrit pendek dari jeans namun aku dapat merasa tembam cipap
amoi.Lepas sebelah sebelah buah dada amoi tu aku ramas……..Sedang syok aku
melayani kepejalan buah dada amoi tiba tiba terang .Kelam kabut aku menarik
tangan ku keluar…..aku dan amoi ketawa…..dan amoi menarik aku duduk.

Aku tengok Ricky dan Lucy dah mabuk….Aku tanya amoi….U naik aper datang
sini.Dia kata naik kereta Ricky.So macam mana nie sekarang.Aku kata takper aku
tolong hantar u ke hotel kay. Amoi setuju dan senyum kepada aku.Aku mepapah
Ricky sedangkan amoi memapah Lucy kekereta. Fuh! Honda beb! Aku hempaskan Ricky
kat belakang kereta dan menolong lulu terkial kial memapah Lucy.Aku menyuruh
lulu ambil beg tangan didalam dan aku bereskan si Lucy nie…..Sewaktu aku letak
kan Lucy ketempat duduk belakang kain gaun yang dipakainya tersingkap hinggakan
nampak jelas cipapnya.Fuh! boleh tahan tembam.Aku jeling tiada orang…. Apalagi
aku ramas kejap cipap yang tembam tuh.Emmmmmmmm geram aku.Buah dada si Lucy
lebih besar dari lulu…Emmmmmmm aku tak ketinggalan meramas buah dada Lucy
sekali.Tak puas aku singkap baju Lucy dan coli sekali.. Fuh! buah dada yang agak
besar tuh membuatkan batangku naik semula.Aku lepaskan geram aku jilat sekejap
dan meramas sepuas puasnya.Bila aku tengok Lulu datang aku betulkan semula cam
biasa.

Berderum laju aku menuju ke hotel……..Dihotel aku menyuruh lulu booking room
dan aku memapah Ricky dan Lucy naik.Bila sudah selesai aku meminta diri pada
lulu tapi sebelum tu aku nak tumpang mandi bab baju dan badan aku berbau
arak.Lulu setuju lantas menyuruh aku mandi dulu nanti dia hantar tuala….Aku
apa lagi mandilah………sedang aku syok mandi tiba tiba aku dipeluk dari
belakang.Aku menoleh Lulu??????? Lulu kata Boleh i join u mandi…….Aku kata
suka hati u lah… Dengan perlahan dan satu satu baju yang dipakai nya jatuh
kelantai…..Kini Lulu tidak ada seurat benang pun berada dibadannya.Fuh! kini
mataku memandang puas puas badan yang montok didepan mata.Aku senyum Lulu pun
senyum dan terus memeluk badan ku.Air panjut yang agak panas men yirami kedua
badan….Aku mengucup bibir lulu ,lulu membalas kuncupan dan tangan aku mula
merayap mencari dua gunung yang tegak berdiri.Aku meramas lembut kedua buah dada
lulu.Lulu memeluk memaut tengkuk aku agar jangan dilepaskan.Batangku mula
berdiri perlahan lahan hinggakan menyentuh cipap lulu.Lulu merintih keenakkan
Ahhhhhhhhh iksssssssss……… Kini dari bibir mulutku turun perlahan keleher
dan berhenti di dua gunung yang tegang.Puting lulu yang kemerahan dan tegang aku
jilat.Mengeliat Lulu bila dijilat sedemikian.Tangan ku mula mencari tempat
baru.merayap rayap dicelah celah kelengkang…….Sebelah tangan ku meramas
pangkal buah dada lulu dan lidahku terus menjilat jilat puting buah dada yang
terus tegang dan mengeras. Ahhhhhhhh i like it………….pls do again………
rintih lulu ketelinga aku.Aku capai tangan lulu agar memegang batangku.Wow!
big……sambil tersenyum…….Aku senyummmmm.

Aku membaringkan lulu di tub mandi dan mengakangkan kedua kakinya.Peh! tembam
betul cipap lulu hinggakan ternaik biji yang tak bersunat panjang……Aku
membenamkan jari aku kedalam cipap lulu…..Ahhhhhhhhh iksssssssssssssssssssss
rintih lulu.Aku geram dengan keadaan ini.Aku jilat cipap lulu hinggakan ternaik
naik punggung dia keatas.Sedangkan jari aku tarik masuk tarik kedalam cipap
lulu.Sampai satu ketika lulu mengejang keras… Ahhhhhhhh………………….
iks………………………. Makin banyak air yang keluar dari cipap
lulu.Tahulah aku yang lulu dah game over (klimax) Aku hulurkan batamgku kemulut
lulu. Lulu mengulum batang ku macam mengulum ais krim….. Dia mainkan lidah nya
kekolam yang mula mengeluarkan cecair…….Agak gelojoh lulu menhisap batang ku
hinggakan aku bagai tak jejak kaki dilantai…….Tiba tiba aku lak merasa nak
keluar air mani.Lulu perasan perubahan aku. Lantas dia menyedut sekuat kuat
hati….. Aku tak tertahan lagi critttttt critttt terpancut air mani aku kedalam
mulut lulu.Lulu menelan airku dan memainkan lidahnya dikepala batangku.Terenjut
enjut kakiku menahan nikmat……Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh aku mengeluh. Lantas
aku dan lulu mandi dan tertidur diatas katil tanpa memakai satu baju pun…


Sedang aku enak tidur dibuai mimpi…..Tiba tiba aku aku rasakan satu kenikmatan
yang sukar di gambarkan…. Aku mencuba menghayati keenakkan agar aku tau aku
ini bermimpi atau tidak.Ternyata aku tidak bermimipi ini adalah kenyataan…….

Bila aku membuka mata ternyata yang Lulu sedang giat menguli uli batang ku yang
kecil dan terlentuk lentuk tak bernyawa……Lulu tersenyum bila aku mencelikkan
mata….dan ternyata batangku pun mula berubah keadaan dari segi besar dan
panjang…..Perubahan ini menyebabkan Lulu bersemangat lantas tanpa membuang
masa Lulu memasukkan batang ku kedalam mulutnya….. apa lagi makin
terangsanglah aku.

Jilatan yang dilakukan oleh Lulu membuatkan aku ternaik naik punggung aku
menahan serangan Lulu.Namun aku cuba bertahan agar Lulu benar benar puas
menghisap batangku….Lulu tak tertahan lagi lantas menarik tanganku ke buah
dadanya minta diramas…….Aku pun mula memainkan peranan meramas lembut sambil
jari ku memainkan diputing warna kemerahan…..Lulu mengeliat sambil mengigit
embut batang ku….. kini aku faham yang Lulu dah tak tertahan lagi……Lulu
melepaskan batangku dan mengakangkan kakinya hinggakan menampakkan rekahan kolam
yang basah….. Aku senyum melihat Lulu bagai cacing yang kepanasan……Namun
aku tidak benamkan batangku terus kerana aku belum lagi puas menatap keindahan
cipap Lulu………

Aku labuhkan dahulu jari manis ku ke sebiji mutiara yang agak panjang… Jari ku
terus memainkan di biji itu…..Satu tindak balas dari empunya
biji………….ahhhhhhhhhhhh pls……..fuck me……… aku tak peduli
renggekan Lulu aku terus memainkan biji nya….. air yang terbit dari kolam yang
ternganga nyata bertambah banyak mengalir…….Aku tahu yang Lulu dah tak
tertahan lagi namun aku masih belum puas lagi dengan keadaan sedemikian.Aku mula
mencium mulut Lulu dan turun sedikit demi sedikit ke leher turun ke buah dada
Lulu habis segala yang ada didada Lulu habis aku jilat hinggakan Lulu mengeliat
dan mengeleng gelengkan kepala tanda agar jangan dilakukan lagi. Puas aku
menyonyot puting dan menjilat segala yang ada didada Lulu kini beralih turun
perlahan lahan hinggakan bersua gua yang minta di masukkan sesuatu yang
memuaskan yang empunya badan…..Disitu mulut ku terhenti seketika…..Lulu
menarik narik rambut agar jangan diteruskan jilat demi jilatan dibadannya…..

Namun aku tak hiraukan itu semua…Sedang Lulu menarik nafas lega kerana jilatan
terhenti….Tiba tiba bagaikan terkena kejutan elektrik lulu mengeliat bila
lidah ku mula meneroka apa yang berada didalam gua kepunyaan Lulu.Manakala
jariku memainkan di mutiara yang berdiri megah kekerasan dan sebelah jari ku
meramas ramas lembut buah dada Lulu serentak…Dengan itu juga Lulu mengerang
keras……dan mengepit kepala ku dicelah celah kelengkang dan Ahhhhhhhhhh
aikssssssssssssss uhhhhhhhhhhhhhhhhh………………..klimaxs yang ditahan
oleh Lulu terpanjut kemuka aku…Lulu mengeliat panjang dan melepaskan kepala
aku…..Aku terus tidak mahu klimaxs Lulu berakhir aku halakan batang ku yang
dari tadi menegak minta disarungkan kedalam
gua……Ahhhhhhhhhh……yes……Lulu merengek bila batang ku mula
terbenam……sedikit demi sedikit……….Lulu mengemut gemut kan
cipapnya….tanda menerima kehadiran batangku dengan satu geliat yang agak kasar
dan mengeleng geleng kan kepala menahan keenakkan sebenar……Aku macam nak
terpancut bila menerima reaksi sedemikian rupa. Namun aku masih boleh
menahan……

Bila Lulu agak reda aku mula menarik sorong keluar masuk batang ku kedalam cipap
Lulu yang tidak senang lagi Dengan kemutan Lulu dan kebesaran batangku bila aku
menarik keluar batangku bagaikan semua kandungan dalam cipap Lulu bagai mahu
terkeluar mengikuti batangku.Lulu makin tak tertahan bila kau mula menghayun
laju…..Yes…….ahhhhhhh yes…….i like it…. Keluhan demi keluhan Lulu
menahan keenakan yang dirasai…….Puas aku dengan keadaan sedemikian aku mula
menonggengkan Lulu…..Kini aku mula dengan cara doggie….Aku pahatkan betul
betul batang ku yang bersinar sinar akibat air yang terbit dari cipap Lulu….
Bila dah tersedia semuanya….aku mula benamkan
batangku…ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh…………….Lulu merengek…..Fuh!
sempit sekali aku rasakan ….Lulu geleng gelengkan kepala menanti bila batangku
habis terbenam…..Bila habis terbenam aku menarik laju batang ku dan benamkan
semula dengan perlahan lahan yang bole…Lulu tak tertahan bila aku lakukan
sedemikian bila kali ketiga aku benamkan batang ku Lulu meraung…..Ahhhhhhhhh
shaz…..i coming…..aikssss…………Lulu kejang dan mengemut sekuat kuat
hatinya aku dapat rasakan betapa batang ku bagai dicengkam kuat. Dan Lulu
terbaring tertiarap keletihan sedangkan aku belum lagi keluar……..

Aku capai sebuah bantal dan letakkan di bawah cipap Lulu agar punggung Lulu
ternaik keatas…… Dengan kaki yang tercantum rapat aku mula menhayunkan
semula batang ku…..Dengan bantuan cecair yang makin banyak keluar dari cipap
Lulu makin mudah aku tarik masuk keluar batang ku…….Aku mula hayun laju dan
laju lagi hinggakan Lulu meraung raung keenakan ahhhhhhhh pls…..
stop…….aiks……uhhhhhhhh…….namun aku terus melajukan lagi henjutan
batangku……..Hinggakan aku hampir nak terkeluar…………Aku benamkan
batangku sedalam dalam yang boleh dan Ahhhhhhhhh…………………aku meraung
macam ayam jantan….dan Lulu uhhhhhhhhhhhhhh
yesssssssssssssssss………kejang…………..sama sama kejang dan aku rebah
diatas badan Lulu yang telah lemah longlai tak bergerak cuma hanya kedengaran
laju nafas aku dan Lulu…….. Akhirnya aku tertidur bersama Lulu dengan batang
ku terendam didalam cipap Lulu……..Aku puas begitu jua Lulu……..Itulah
hadiah hari jadi Lulu di malaysia……..

Dalam lebih kurang 3 jam aku tertidur aku terbangun dan terus kebilik air untuk
mandi…..tapi aku terperanjat bilaaaaaa…………………….

Aku bangun dan terus kebilik air untuk mandi membersihkan badan……tapi bila
aku sampai jer didalam bilik air aku terperanjat ………..kerana didalam bilik
air lucy sedang mandi sambil mengosok gosok buah dadanya yang tegang dan
besar…..Aku lihat mata lucy amat kuyu dan dahaga kan sesuatu.Aku terperanjat
dan dengan cepat menutup batangku dengan baju aku…..Lucy senyum dan
menghulurkan tangan pada ku sambil berkata “i pun mahu macam Lulu……” aku
tergamam “i sudah tengok semua sekali apa yang u buat tadi…..”Plssssssssssss
kata lucy pada aku…..alamak aku baru nak relax….kata hati ku.

Namun aku tak hampakan lucy…. aku menyambut tangan lucy…lucy
senyum…….aku membalas senyum….Bila aku merapatkan badan ku kepada lucy
terus membasahkan batangku yang kecil tu dengan air dan terus memainkan
tangannya yang penuh dengan buih sabun.Sungguh pandai gerakan awal lucy nie kata
dalam hati aku…Bila batangku mula diusap oleh tangan lucy bersama buih sabun
maka mulalah batangku mula menunjukkan rupa sebenar…..Lucy gembira bila
perubahan batangku lantas ia membersihkan buih sabun dan terus mengulum batang
ku hingga berdejut dejut bunyi batang ku dihisap…Aku bagai tak jejak kaki
kelantai bila lidah lucy memainkan dilubang kecil batang ku.Maka hisapan demi
jilatan dilakukan oleh lucy membuatkan batang ku mula mengeras dan keras
lagi…..Aku dah tak tertahan lagi…aku kini tidak mahu membuang masa
lagi……Aku menarik batangku dari mulut lucy dan membaringkan badan lucy ke
tub mandi. Lantas menguakkan kaki lucy luas luas…..

Wow jeritku didalam hati…… rupanya lucy mempunyai bentuk cipap yang lebih
cantik jika dibandingkan dengan lulu……Dengan bulu nipis sejemput di atas
cipapnya yang tembam membuatkan aku lebih geram lagi…… Lantas aku mula
mencuit cuit biji yang panjang sama dengan lulu….Lucy megerang keenakkan
campur kegelian…….lantas aku mainkan jariku terus kebiji lucy dan mengentel
gentel biji….sedangkan mulut aku terus ke buah dada yang besar. Aku benamkan
mukaku ketengah tengah gunung yang besar dan pejal…..Lucy merenggek renggek
keenakkan….ahhhhhhhh….uhhhh lidah ku mula memainkan peranan…..badan lucy
bertambah gigil bila putingnya dijilat oleh lidahku….ahhhhhh aiksssssssss pls
do again plssssssssssss aiksssssss……..

Lidahku terus menguasai segala yang ada didsada lucy….lucy benar benar
keenakan…..aku dapat rasakan yang cipap lucy bertambah basah setelah dijilat
dan digental……Aku amat geram dengan keadaan cipap lucy…lantas aku mula
menjilat perlahan turun sedikit demi sedikit hinggakan sampai di depan gua yang
cantik tapi amat basah sekali……..Aku menguakkan kedua kaki lucy…lucy
menurut malah dibesarkan laki kakinya bila lidah ku menjilat keliling
cipapnya… Ahhhhhhhhhh aikssssssssss fuck me pls………..’ Aku mulakan
meneroka gua lucy dengan lidah kedalm gua yang comel…Ahhhhhhhh…….lucy
mengerang keenakan aku mainkan lidah ku di mutiara yang menegang seolah olah
mahu keluar dari tempat sembunyinya.sudah puas menjilat air kini makin banyak
keluar dari cipap lucy.Aku mula menghalakan batangku kecipap lucy…..Kini aku
ingin merasa bagaimana enaknya cipap lucy…… Bila semuanya dah reda aku mula
benamkan batang ku perlahan lahan tapi keenakan dan kesempitan ku dilarang
lucy….auwwww lucy menjerit bila kepala batang ku mula masuk kedalam
cipapnya…dia menolak nolak badanku agar berhenti…..Ooooooo rupanya lucy nie
masih dara rupanya bentak hatiku….Aku tahu apa yang hendak aku buat…..Aku
berhenti buat seketika batang ku masuk tapi aku mula mengulum lidah lucy dan
kedua belah tangan ku mula mencari buah dada lucy terus meramas ramas lembut
manakala jariku memainkan puting….kini ingatan sakit yang dideritai oleh lucy
hilang bila aku lakukan sedemikian rupa dan ini membuatkan aku mengambil
kesempatan untuk memasukkan batangku seterusnya…..kini batang ku mula
terbenam…hinggakan aku terpaksa lepaskan satu henjutan kerana agar sukar untuk
terus masuk…..auw….pls stop……..jeritan lucy bila batang ku mengoyakkan
selaput nipis dara lucy…..sebelum lucy menolak badan ku aku teruskan henjutan
hinggakan batangku habis terbenam…..dan satu tolakkan kuat singgah
dibadanku…. hinggakan aku tertolak kebelakang.

Lucy menahan kesakitan dan kepedihan yang amat sangat……aku lihat di cipap
lucy ada lelehan darah bercampur air mani keluar di cipapnya……aku senyum
lucy senyum sambil menahan kepedihan …… aku merapatkan badan ku ke lucy dan
menarik tangan lucy ke batangku…….lucy faham ……lantas lucy genggam erat
batang ku keras…… so long and big….. kata lucy pada ku….aku senyum
jer…lantas aku menyuakan batangku kemulut lucy. Lucy membenamkan batang ku
kemulut nya dan membuat satu hisapan dan jilatan yang mengghairahkan
aku……aku mula meramas buah dada lucy dan menjilat jilat puting lucy……
lucy seolah olah lupa kesakitan yang baru dirasai……..dari buah dada tangan
ku mula mencapai cipap lucy yang masih basah dan kini jari ku terus mengentel
lembut biji yang tersembul keluar.Lucy mula mengerang semula tanda lucy
terangsang kembali…..kini lidah ku pula mengambil alih jariku di biji cipap
lucy…bertambah banyak air mengalir dari cipap lucy…….aku dah tak tahan
lagi……aku masukkan lidahku yang lembut kedalam gua lucy… ternaik naik
punggung lucy bila lidah ku masuk kedalam gua…..aku mainkan lidah ku begitu
untuk beberapa ketika….lantas lucy menolak aku baring kedalam tub mandi dan
lucy memegang batangku yang keras lagi tegang dan menyuakan ke cipapnya…….

Dengan bantuan air yang keluar dari cipap lucy batangku mula tengelam sedikit
demi sedikit hinggan habis batangku masukkedalam cipap lucy….Ahhhhhhhhhhhh aku
merasa betapa sempit dan enak cipap lucy…..lucy mula menggangkat punggungnya
atas ke bawah……….lucy mengerang keenakan bila aku menunjang batang ku
keatas agak kuat…Ahhhhh ahhhhh ahhhhhhhh……..Aku tak puas aku menonggengkan
badan lucy dan memasukkan kembali batangku…ahhhhhhhhhhhh sempit sungguh aku
rasakan dan lucy pula mengeleng gelengkan kepala tak tertahan dan tiba tiba lucy
mengerang aiksssssssssssssssssssssssss….ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh kejang seluruh
badan lucy dan rebah…….Aku biarkan lucy merasa kenikmatan klimaxsnya
seketika…..Bila lucy mula sudah mendapat nafas aku membongkokkan lucy dan
memasukkan batangku dan menghayun batangku selaju lajunya…..hayunan semakin
laju dan aku sudah hampir ke penghujungnya……..hentakkan demi hentakkan
batangku kedalam cipap lucy semakin ganas….lucy terus mengelengkan kepala dan
mengerang keenakkan kerana tak pernah merasa keenakkan sedemikian
rupa….ahhhhhhh….aiksssssss pls do again……fuck me
harder…..harder…ahhhhhhhhhhhhhh dan akhirnya tusukan akhir batangku kedalam
cipap lucy berakhir dengan pancutan air mani aku dan lucy klimax kali
keduanya……..ahhhhhhhhhhhhhhhh aiksssssssss aku rebah bersama sama lucy
kedalam tub mandi………

Bila dah reda aku bangun dan terus mandi membersihkan badan….dan meninggalkan
lucy sendirian di tub mandi…. Sesudah mengenakan seluar dalam aku rebah
disebelah Lulu yang masih lena………….Aku sedar bila Lulu bangunkan
aku…….Aku bangun dan dapati Lulu tidak berpakaian semalam tapi kini berbaju
t’shirt nipis tak berbaju dalam….matahari terang menunjukkan hampir pukul 2.30
petang…..Lulu melemparkan t’shirt padaku dan berkata come on wake up time to
go…….sambil senyum……aku bangun mandi dan bersiap untuk pakai seluar ku
yang siap bergosok….Emmmmmmm kata hati ku………sedang terkial kial memakai
baju tiba tiba aku dipeluk dari belakang….aku menoleh rupanya lucy….i like
yours……..sambil memegang batangku yang letih…..dan kecil…..Aku dikulum
lidah dan ditinggalkan tercengang cengang.Aku membalas senyum lucy yang
menjeling manja pada ku….Bila kau sudah siap kini giliran Lulu pula menerpa
aku memeluk mengucup bibir aku dan membisik ketelinga aku…okay time to
go…..and i like malay fuck…Aku meramas lembut buah dada Lulu yang comel tapi
cukup membuat orang geram bila memandang.Sambil menbalas kuluman Lulu.I wait u
in lobby…..

Sampai aku kat bawah jacky senyum padaku sambil menghulurkan tangan dan ucapkan
thanks kerana bawa dia dan lucy ke hotel…..Aku ok jer sambil jeling ke
lucy…….padan muka ko jacky aku dan ratap tubuh lucy dulu…kekekekekekeke
ketawa ku dalam hati…sebelum meninggalkan aku di hotel tersebut sempat lulu
beri sin 50 dollar dan kad agar call dia…….Dan pesanan dia akan datang lagi
ke malaysia lagi……bye………. mereka hilang dari pandangan kesibukan
bandaraya johor bahru……..habis……….

Alice

Published May 15, 2012 by diarisangap

 

Kisah ni pun bermula somewhere  dua tahun yang

lepas. Aku pun masa tu dah kawin …  kes sama-sama curang le.

Aku mula kenal dengan amoi ni  (kira amoila pasal dia tak daftar kahwin

dia), masa aku buat promosi  kat satu expo di JB.  Dia sewa sebelah gerai

aku… buat promosi barang sykt  dia la. Agaknya dia tengok aku agresif je

buat sale…..   dia pun kempen la join sykt dia.  Gerai tu dia jaga

sorang……masa tu aku cuma dapat jumpa laki dia dua kalije ….. itu pun

mulanya aku tak sangka yang  tu laki dia …. Pasal dah tua…aku agak umur

dia dalam  50an tahun ….gaya pun macam tak larat je.

Mulanya, Alice ni aku ingat  tak kawin lagi…. Anak dara tua ke ….tengok

dia punya gaya dressing …lepas tu perangai dia pun agak kebudak-budakkan

sikit.  Muka memang cun… takle sepet sangat…. fasih pulak cakap melayu….

sekali pandang… memang orang ingat awek melayu.

Aku pun tak ada la pasang niat apa-apa… lagipun aku dah ada bini…. Malasla

nak buat kerja tu lagi…tapi kalau dapat…. aku tak  tolak . Masa tu  bini

aku pun ikut sekali. Jadi aku macam biasa jela….dalam padatu aku  termakan

kempen dia… setuju nak jual barang company dia. Disebabkan company dia

pakai system MLM, aku pun register jadi downline dia….maksudnya dia upline

akula.

Biasala… kalau dlm MLM upline mesti tolong downline a …. Jadi, bila balik

KL, aku pun  buat program promosi dengan dia.  Sampaila dah dekat 6 bulan

aku follow dia buat promosi kat sekitar KL….. Masa tu pulak bini aku dah

sarat nak beranak…jadi dia tak larat nak ikut. So… bila buat promosi aku

berdua dengan Alice jela

Bila dah lama bergaul… kita orang pun makin mesra. Tapi bab dia jadi bini

nombor dua tu aku tak tau lagi. Aku ingat mati-mati dia tu betul-betul

kawin dengan boss aku… mana taknya dia pun duduk satu rumah dan jagakan

emak laki dia yang sakit tua.

Sampaila satu hari tu….. aku pergi  rumah dia nak ambik stok barang…. Aku

memang malas nak ambik kat opis..pasal jauh. Tapi aku singgah kejapje ….

datang ambik barang…lepastu  aku chow la. Sebelum datang aku telepon je

dia…bagitau  apa barang yang aku nak …lepas tu dalam pukul 6 ptg…  aku

datangla ambik.

Hari tu pulak aku terlewat sikit…lebih kurang pukul 8 malam baru sampai

rumah dia.  Dia pun keluar dan ambik barang kat kereta dia …parking kat

tepi jalan depan rumah dia. Sambil tu dia tanya  pasal perkembangan bini

aku yang baru bersalin.. Aku pun bagi tau dia  …yang bini aku ada kat

rumah mak dia kat kampung….

Dalam tu dia usik aku, “ Wa…Bang Mat serupa orang bujangla” .

“ Takdela Alice… nak buat macam mana… dia mau balik kampung…saya

hantarla…senang sikit, mak dia boleh jaga”” aku jawab macam biasa, Si

Alice ni memang biasa panggil aku abang, macam la dia tu muda sangat dari

aku…. Padahal muda setahunje dari aku …masatu umur aku dah masuk 35 tahun.

Pasal tula aku ingat dia ni anak dara tua.

Tapi…yang buat aku geram tu …malam tu, dia pakai seluar pendek yang

melekap kat peha dia….Sampai nampak berbekas  …..tundun tembam kat celah

peha dia …. dengan betis dia jangan ritala… Amoi…. taujela…. putih

melepak…. sampai aku teringat balikla…Ahsoo jiran aku …Mei Ling yang aku

kerjakan pantat dia dulu…….pakai lak t-shirt takda lengan….pun melekap kat

badan juga  dengan bahagian lehernya  lebar sikit….. dua daging pejal

menonjolje kat dada …..  tak  besar sangat…. Tapi nampak montok semacam….

Dalam hati aku …. Fuhhhhh……baik juga body si Alice ni. Punyala lama aku

bergaul dengan dia …baru malam tu lak aku rasa stim tengok dia. Lagipun

dah dekat sebulan aku puasa… si Mamat kecik kat bawah tu pun mana tahan

puasa lama-lama.

Selalu tu …. Kalau aku pegi rumah dia laki dia ada…..hari tu pulak,….laki

dia tak keluar pulak. Sambil dia bagi barang tu akat aku… aku tanyala dia…

 

“Mana Mr.Tan…. Alice?”

“ Ooo Mr Tan aaa…. Dia takde …. ada rumah  dia punya bini” lancar je dia

jawab macamla aku dah tau pasal kes dia tu

“ Eh…mana bini pulak… u bukan dia punya binika?” Aku tanya dia balik.

“ Ya la… . dia pegi sana rumah  tua punya bini “ dia jawab sambil senyum

je pandang aku. Dalam hati aku… camna pulak… mana cina boleh kawin dua….

Dalam pada tu..Alice ajak aku pegi makan kat kedai mamak tak berapa jauh

dari situ…aku bawakle naik kereta aku…sambil drive aku jeling-jelingkat

sebahagian peha dengan betis dia….pehhhh putih melepak….picit sikit mesti

merah punya…..kalau kena gigit lagila…  So, masa makan tu aku pun korekla

lagi dalam maklumat yang baru aku dapat  ….sebelum dapat korek lubang

pantat dia…. kenala buat step by step.

Kepala aku mula la pasang plan ….paham-pahamjela air dah penuh …bini lak

kat kampung…. Otak memang kuning punyala. Aku rasa pun…kalau  ayat baik

punya ….boleh dapat dia ni. Apa lagi….skil lama aku guna la balik. Tapi

malam tu aku tak buat apa-apa tindakan…..relak… …cari maklumat sebanyak

mungkin…provok sikit-sikit….kendian nanti….buat plan cantik-cantik, pasang

strategi betul-betul…. Sampai saat dan ketikanya… memang lunyai Alice ni

aku kerjakan….tunggu masa je.

Tak lamaaaa… lat dua tiga hari…dia call aku, ajak buat promosi kat Melaka

Parade…mula hari Sabtu hujung minggu tu..  Aku pun tanya macamana dia

punya arrangement …. Dia kata……promosi tu dua minggu….yang pegi  aku

dengan dia je…. Mr. Tan tak pegi pasal ada supplier dari oversea nak

datang minggu tu…. kena entertainla. Wah…ini memang peluang  cantik….

Siapla ko Alice…kataku….

So, petang Jumaat tu …dalam pukul dua kitaorang pun bertolak ke Melaka……

nak jimat minyak, kita orang naik satu kereta….masa pegi tu …. kepala

aku ligat atur strategi…. Sampai kat hotel Ramada. …aku saja ubah plan.

Aku suruh Alice ambik satu bilik je…. aku bagi tau dia …nak tumpang

rumah member aku….

Mula-mula….. dia  suruh aku ambik satu bilik  juga …takpa company tanggung

…katanya. Aku bagila macam-macam alasan…sampai last-last dia pun kata, “

Tak maula Bang Mat… nanti tak ada kawan  mau cerita lo “ dia cuba pujuk

aku lagi….

Aku bagi tau dia, “ Alice jangan risau…. …nak keluar makan tengah malam

ke…. mau sembang ka….sakit kepala ke…. apa-apa hal… u just call me…u punya

pasal saya mesti datang punya lah.” Sambil tu aku buat-buat melawak…”Kalau

u sakit kepala tak boleh tidur pun… just call me…  nanti saya boleh kasi u

tidur …nak tak” bukan apa …saja nak tengok respon dia.

“ Apala Bang Mat ni ….tak maula…nanti laagi tak boleh tidur ” Dia balas

balik sambil tergelak kecik

“Takde lah… Bang Mat gurau sajakan?” dia sambung balik.

“Kalau betul-betul pun ….apa salahnya” saja aku kenakan dia lagi….

“Eeee…tak maula …..gatallla Bang Mat ni” sambil jarinya pantas mencubit

tangan ku

“Mana tak gatal Alice …..sudah dekat  satu bulan tau saya puasa…..” aku

jawab pelan

“Okla ..kalau Bang Mat tak mau tidur hotel pun takpala…tapi…apa-apa hal

kalau saya telefon u mesti datang tau” Alice cuba matikan perbualan

Sebelum aku blah pegi rumah member aku…dia  suruh aku ambik dia  pukul

lapan …pegi makan ….kereta aku bawak….patahla kaki dia…kalau dia nak pegi

manapun yang jauh sikit mesti dia panggil aku…strategi pertama dah

berjalan.

Malam tu …Alice dah macam awek aku…kutu pandang je…mana taknye ..dia pakai

short pendek je….kita orang pegi makan kat luar …sembang-sembang sampai

pukul 11 baru balik.  Masa tengah makan tu …Mr.Tan ..laki dia talipon..nak

sport check kot…aku cuma dapat dengar apa yang Alice jawab ela…. Dia kata

dia tengah relak dalam bilik….nak masuk tidur… …dalam hati aku…pandai juga

amoi ni kelentong laki dia…takut laki dia jelous kot…. Tapi malam tu aku

tak buat apa-apa…lepas hantar dia balik hotel aku terus belah je…….aku pun

kena tunjuk  gentleman….. ada banyak masa lagi…dua minggu beb…..mana boleh

gelojoh sangat……kalau tak dapat juga…tak taula nak kata.

Mula dari besoknya….sambil buat  promosi …bila ada masa terluang je aku

pun mula masuk jarum …. Aku racun sikit-sikit…tutup gerai pukul 9…lepas tu

pegi makan ….balik hotel balik pukul 11 .… Respon customer pulak

cantik….masuk tiga hari dah dapat target untuk dua minggu punya….. Alice

pun bukan main happy ….sampai dia kata nak bagi aku bonus dari poket dia

sendiri pasal dah lebih target…..Aku pun saja buat mengggatal….

“ Tak payah bagi duit la Alice…dapat cium u pun cukupla”

“ Ishh….apala Bang Mat ni”

“Betull….nasib baik u dah kawin…I pun dah kawin juga…kalau kita dua-dua

belum kawin aaa…..memang I mintak  u jadi bini ….”

“Betul keeeee….”

“Betul la..apa nak lagi….muka lawa….body pun cantik….baik hati pulak

tu….macamana  u boleh kawin dengan  Mr.Tan?….dia kan dah tua….lepas tu u

jadi nombor dua pulak tu…tinggal je la Mr Tan tu…kita kawin nak ..u jadi

bini nombor dua I la…sekarang pun sama apa ”

“Bang mat jangan cakap itu macam  …dia baik punya orang lo ”

“Ye la.. memang dia baik…..saya pun tak cakap dia tak baik…u cuba

piker…macam sekarang ni ….u penat-penat buat promosi kat sini …malam-malam

….tidur satu orang…sejuk….dia kat rumah sedap-sedap peluk bini tua” aku

racun Alice lagi.

Alice terdiam …..tak kata apa…..aku  terasa juga benda yang aku cakap tu

dah kira lebih….dah terlepas cakap..camno lagi. Habis tutup gerai malam

tu…. dia minta aku hantar balik bilik terus…bila aku ajak makan….dia

kata…. takpala…. nanti malam sikit….  aku agak mesti dia marah  kat aku.

Abisla…takde canla aku…silap-silap …tapi, masa hantar dia balik hotel tu

aku minta maaf la kat dia kalau-kalau dia tersinggung ke….marah kat aku

ke. Dia tak cakap banyak …sampai hotel dia pun terus naik…aku pun belah

balik rumah kawan aku.

Lebih kurang pukul 10.30 mlm, tengah aku baring nak tidur..alih-alih,

talipon aku bunyi…ALICE….apahal ni…rupanya dia ajak aku temankan dia

makan….lapar katanya….dalam hati aku …ini lah peluang yang aku ada …dapat

ke… tak dapat ke…. malam ni lah. Masa makan tu….mood dia pun ok….boleh

gurau macam biasa.… pukul 12 mlm baru balik hotel.

Sampai hotel aku minta tumpang tidur bilik dia ….alasan aku dah lewat….

malas nak kejutkan member aku.“I tidur kat kerusike…..atas lantai pun

takpalah…boleh tak? Dia piker sekejap….

”Bolehlah…tapi takkan bang mat mau tidur atas lantai…..takpelah ….katil

pun besar …kita kongsi lo…tapi tidur saja tau ….tak mau kacau aaaa”

“Oklah….i tak kacau” aku jawab balik. Sapa nak kacau…aku nak jolok je

Masa nak masuk tidur ….mulanya Alice nak pasang lampu tidur….aku cakap

…aku tak boleh tidur kalau lampu terang…kalau dia tak mau gelap…. aku

suruh pasang je lampu bilik air, buka pintu  sikit…jadi dalam bilik tu

samar-samar je la.

Dia offer aku kongsi selimut…aku tak mau….saja jual mahal….kononnya betul

la aku tak nak kacau dia tidur. Aku pun baring mengereng membelakangkan

dia…..Taklama …agaknya dia kesian tengok aku tidur mengerekot….pelan-pelan

dia selimutkan aku….masa tu aku perasan …. aku adjust sikit badan aku bagi

lagi rapat sikit dengan dia.

Mana aku boleh tidur…betina ada kat sebelah…kepala dah terbayang je tundun

cipap dia yang tembam tu….nak terjah je takut kena cas rogol…sabor

jela…..dia pula  menelentang…selimut pun kat paras perut je….Agak-agak dia

dah lena je….sekali   pusing je …aku dah mengereng mengadap dia …tangan

aku melingkar atas perut dia….tapi badan aku takle rapat sangat….dia

diam….aku pun buat-buat tidur…macam tak sengaja la kononnya.

Tak berapa lama….dia ubah position….mengereng membontot aku….tapi bila dia

kalih badan …dia berganjak lagi rapat dengan aku… dia biarkan je tangan

aku yang melingkar atas badan dia…aku pun peluk pinggang dia dan  rapatkan

lagi badan aku ….Alice diam je…..agaknya sedap kot kena peluk….air cond

pun sejuk ….lagi malam lagila sejuk….walaupun berselimut mana boleh sama

dengan kehangatan badan orang……aku parking kote aku hala keatas dan

rapatkan  kat punggung dia….mamat kecik tu  dah mula mengeras….

Pelan-pelan tangan aku mula menjalar ke tetek dia….melekap kat situ….masa

dia menelentang tadi …aku memang perasan dia tak pakai coli… nampak

puting dia berbekas menunjal disebalik baju ….aku gosok pelan-pelan buah

dada Alice …aku sepit puting dia ngan jari ….tak besor sangat…pehh…sedap

nyonyot nih…..dia masih diam lagi…. aku luaskan lagi area yang aku gosok….

agak kuat sikit….sambil tu ramas pelan-pelan….sesekali aku gentil puting

tetek dia… dia menggeliat sikit dan pegang tangan aku….tapi dia tak

alihkan…..dia biarkan atas tetek dia lagi.

Aku stop gerakan tangan aku…..masih melekap kat atas tetek dia….. tetek

dia  terasa agak keras sikit….. …..kote aku kat punggung dia makin

keras….. punggung Alice ni kira Okla ….tak besar sangat….tapi tak

jatuh….masih terasa pejal lagi…Cuma agak leper….aku adjust sikit kote aku

…parking kat celah punggung dia….aku tunjal pelan-pelan….

Bila pegangan tangan dia agak longgar…aku sambung balik …..aku

gosok-gosok, picit-picit, ramas sikit, uli sikit….gentil-gentil puting dia

pelan-pelan….aku control  gerakan  tangan aku dengan lembut….biar nafsu

dia terangsang secara perlahan….

Makin lama …aku rasa tetek dia dah makin ternaik…makin pejal….puting dia

makin keras…..dada dia makin berombak…aku rasa….mesti  dia dah makin

stim….aku ramas-ramas kuat sikit….nafasnya makin jelas … teteknya semakin

pejal….aku hembus-hembus lubang hidung aku kat belakang leher dia ….tangan

aku mula menjalar kebawah….pelan-pelan masuk celah peha dia…..lagi sikit

nak sampai kat tundun dia…..tiba-tiba…dia pegang tangan aku…..dia pusing

badan dia mengadap aku…dan…

“Tak maula bang mat…. janganla ” dia merengek pelan ….

Terkejut juga aku…nasib baik dia tak jerit….bila dengar nada suara dia

camtu…..lagila aku stim….ni yang best ni….ada rejection sikit….. kalau

terus menyerahje….takbest la…takde thrill …

“Ok…ok…sorry….I betul-betul tak boleh tahan tengok u  …..tak boleh control

…. u fahamla…I pun dah lama tak dapat….sorryla….ok.” aku bagi alasan

“OK …janji tau …jangan kacau lagi aaa”

“Oklah….tapi I nak cium u …boleh tak…..sekali je” aku merayu …..dia

diam…pandang je muka aku….tapi tak de rupa macam nak marah….

“Bolehla…sekalije.…lagipun kita dua orang je…tak ada orang nampak…Ok

Alice” aku merayu lagi…dia diam sekejap

“Ok …sikit je tau…”  balas dia lembut

Apa lagi dapat greenlight….aku pun peluk badan Alice…dan terus membenamkan

hidung aku kat pipi dia….mulut aku terus merayau …..aku geselkan bibir aku

kat bibir dia…kena dengan tak kena je….lepas tu aku larikan kat bawah dagu

dia…turun kebawah sikit …aku jilat-jilat batang leher dia…Alice menggeliat

sikit, kepala nya meliuk-lentuk .…kedua-dua teteknya keras menunjal dada

aku…aku peluk lagi erat….nafas Alice makin sesak…

Mulut ku balik kedagu Alice…aku gigit-gigit pelan….naik kebibir dia ….aku

kucup-kucup bibir dia  sikit….bila aku rasa bibir dia nak melawan

balik….aku larikan mulut aku ke bawah telinga dia…pelan –pelan aku

sedut….jilat-jilat sikit…terus kat telinga dia….gigit-gigit cuping dia

sambil aku hembus-hembuskan nafas aku ke telinga dia….badan Alice

menggeliat kuat sikit ….tangan dia yang tadinya melingkar longgar makin

kejap memeluk aku…..kepalanya mula meliuk lentuk…nafas dia makin

kencang….. aku tau dah….mesti dia dah stim…

Mulut ku balik kebibir dia…aku mainkan hujung lidah kat tepi  bibir dia….

tak tahan  agaknya…pantas mulutnya menyambar mulut aku …agak ganas….bibir

aku dengan bibir Alice bertaut….bersilih ganti kami menyedut bibir satu

sama lain… atas dan bawah bersilih ganti. Alice makin rakus….lidah nya

dijulurkan….aku sedut lidahnya masuk  kedalam mulut ….aku rasa rasa manis

dan lazat sekali lidah dia….berbelit-belit lidah dia dan lidah aku dalam

mulutku….aku tolak lidah dia dengan lidah aku… aku julurkan lidah aku

kemulut dia….dia pulak sedut lidah aku….

Pautan pelukan tangan Alice  makin erat…tangan aku mula menjalar ke bawah

…aku gosok-gosok belakang dia ….kebawah lagi…..aku ramas-ramas punggung

nya yang pejal… sebelah kakinya disilangkan atas peha aku….kedua-dua

daging montok di atas dadanya terasa pejal menekan dadaku….. kami terus

berkuluman lidah….nafas Alice makin sesak…dadnya makin berombak

kencang…..tiba-tiba…dia lepaskan mulutnya…tangannya menahan dada aku…..

“Sudahla bang mat….cukupla…tak mau lagi” Alice bersuara pelan “C’mon

Alice….takkan nak berenti….please…” sambil hidung aku mencari sasaran

dipipinya, dia mengelak sikit

“ Kita dua orang je dalam bilik ni……takde sapa …kalau jadi apa-apa pun…u

dengan I …kita dua aje yang tau….ini rahsia kita berdua….i takkan cerita

dengan sapa-sapa…ok….I promise…ok…please alice….please….”

Sambil tu aku tarik dan selukkan tangan masuk dalam track bottom aku…dia

genggam kote aku….dia lurut sikit kepangkal ….ke kepala….macam nak ukur

besa dan panjang  kote aku….dia picit sikit….memangle keras….

“ Please Alice….i punya dah keras ni….…please” aku merayu lagi.

Dia lepaskan genggaman tangannya kat kote aku… tangannya terus  melingkar

atas badan aku….matanya makin kuyu….bibirnya yang agak berair terbuka

sikit….

Yessss……aku faham dia punya body language….apa lagi …aku pun peluk tubuh

Alice…. erat….mulut kami kembali bertaup….berkucupan….berkuluman….dan

bersilih ganti menelan air liur masing-masing…..kapal yang aku kemudi mula

belayar semula….kali ini  laut berombak tenang…..i aku pasti….pelayaran ku

akan meredah ombak dengan lancar dan akan sampai ke pelabuhan dengan

selamat.

Masih lagi berpelukan dalam keadaan mengereng ….tangan ku menyeluk ke

dalam baju Alice dan terus melekap diatas buah dadanya….tanpa lapisan kain

bajunya….kulit buah dadanya terasa halus dan lembut tapi pejal…..

Jari-jemariku mula meramas….menguli dan menggentil puting  tetek

kirinya….makin lama teteknya makin pejal…..bila terasa putingnya kena

gentil…Alice menggeliat kegelian….kami melepaskan mulut…..aku tolak

badannya   menelentang….kali ni….tetek kanannya pula menjadi sasaran

aku….sambil meramas dan menguli….mulutku terus menjelajahi…batang leher,

bawah telinga dan cuping telinganya….Alice  mendesah

…ishhhh….ahhhh….ahhhhh…dadanya terangkat-angkat

Aku singkapkan bajunya ….terserlah tetek kanannya….aku benamkan mulutku ke

putingnya….aku hisap,  nyonyot dan mainkan lidahku pada putingnya dan

menjilat-jilat serta menggigit perlahan sekitar tetek

kanannya…..Fullamak…..sedap dapat nyonyot putting dia…..tangan kananku

pula  ganas  meramas tetek kirinya yang masih tersembunyi bawah

bajunya….sekejap-sekejap dadanya terangakat sambil mulut nya mendesah

kesedapan….Alice menyingkap sendiri sebahagian bajunya yang menutup tetek

kirinya …..

Maka ….terserlahlah kedua-dua daging pejalnya yang putih melepak dan gebu

dua puting yang menghiasi  teteknya ….agak kecil…keras menunjal

keatas…tanpa membuang masa…aku terus membenamkan mulutku keputing tetek

kirinya pula….aku nyonyot putingnya ganas sikit..dan memainkan lidahku

diatas putingnya …diikuti  dengan sedutan dan jilatan diseluruh buah

dadanya…sampai kat bawah ketiaknya ….Alice semakin menggeliat

kegelian….bunyi suara mengerangnya semakin jelas perlahan…keseluruhan

teteknya terus menjadi sasaran mulutku…aku jilat keliling teteknya dan aku

sedut-sedut…gigit-gigit kedua daging pejal didadanya…

Berenti sekejap….aku tarik bajunya melepasi kepalanya….Alice mengangkat

tangannya keatas untuk memudahkan aku membogelkannya….macam askar

surrender….terdampar didepan ku…bahagian atas tubuh Alice yang separuh

telanjang….aku buka bajuku dan melurutkan seluar ..tinggal seluar dalam….

Lantas aku sembamkan muka ku diantara kedua buah dadanya…dan sambung balik

tugasan mulutku diseluruh bahagian dadanya yang basah  dengan air liur aku

Sambil mulutku megerjakan buah dada nya….tangan ku  menjalar kebawah….aku

gosok-gosok bahagian perutnya…kemas …..tak menggelebeh …..terus kebawah

lagi…aku seluk tangan aku masuk kedalam seluar pendeknya  yang agak

bergetah sikit….boleh stretch…tapi tak ketat sangat….rupanya dia tak pakai

seluar dalam……bulunya sejemput kat hujung bahagian atas tundunnya  ditrim

rapi…..aku lekap tapak tangan aku kat tundun Alice aku ramas sikit

tundunnya yang ternaik sikit….TEMBAM…aku rasa lubang cipap dia jenis

lubang tanduk…sebab selalu aku perati kat tumit dia …agak masuk kedalam

sikit…

Jari hantuku  terus menyelusuri lurah ditengah tundunnya….terasa agak

basah….Alice menggeliat sambil menaikkan kedua lututnya….mengangkang

sikit….lurah cipapnya terbuka sikit….jari hantu ku mula meneroka kedalam

lurah cipapnya …suam-suam…aku korek makin dalam….lurahnya makin

basah….jari telunjuk dengan kelingking ku turut membantu menguak bibir

cipapnya…memudahkan jari hantuku masuk lagi dalam ….meneroka lubang cipap

Alice…sampai kepangkal jari….dinding pantatnya membalas dengan kemutan….

Wahh….ketat lagi pantat Alice ni…aku rasa …mesti kote Mr.Tan tak berapa

besar sangat…aku mainkan jari hantu aku keluar masuk lubang cipapnya yang

makin becak… dapat biji kelentit dia…aku tenyeh-tenyeh….jari hantu aku

basah berlendir….aku jilat jari hantu aku….nyum..sedapppppp……sambil tu

lidahku menekan putingnya kedalam dan bermain-main dikeliling

putingnya…….Alice menggeliat, punggungnya terangkat sikit…mulutnya

mendesah dan mengerang perlahan…akupandang muka Alice….matanya

terpejam….mulutnya dikepam bagaikan menikmati sesuatu….

Mulutku mencari sasaran baru…menuju kebahagian perut…aku jilat-jilat

lubang pusatnya….Alice kegelian….mengelak-elak dan mengereng

membelakangkan aku….aku tarik tangan aku dari lubang cipapnya….dan

memeluknya dari belakang….tangan kiriku pantas menyelinap bawah badannya

dan terus meramas dan menguli tetek kirinya…selesai menyelak

rambutnya….tangan kananku terus meramas dan menguli tetek

kanannya….sekaligus belakang batang lehernya menjadi sasaran sedutan dan

jilatanku….aku tak berani nak buat love bite…bagi line clear…makan biar

kenyang …tapi biar tak berbekas…lain kali boleh makan lagi…

Bahagian belakang tubuh Alice menjadi sasaran sedutan dan jilatan

ku….macam serigala lapar dah sebulan tak dapat mangsa…dapat pula daging

rusa…habis serata belakang tubuh Alice aku jilat, sedut dan

gigit-gigit….aku lurutkan seluar pendek Alice….maka, terdamparlah di depan

mataku….sebatang tubuh bini nombor dua @gundik Mr.Tan…tanpa dibaluti

seurat benang …telanjang bulat ….terhidang untuk menjadi santapan dan

ratahan ku malam ini….

Alice meniarap…. punggungnya yang putih dan gebu menjadi sasaran

mulutku….punggungnya terangkat-angkat. …aku buka kangkangnya dan beralih

kedudukan dengan mukaku mengadap punggungnya…terselit diantara kedua

pehanya…bahagian bawah pantatnya yang bibirnya terbuka sikit….aku

jilat-jilat alur cipap dia….keliling jubor dia sekali aku jilat….berak tak

basuh pun tak kisahla…masa dia mandi tadi takkan dia tak cuci lubang burit

dia….kan

Aku bangun dan  lurutkan seluar dalam aku….butuhku yang keras tegang dari

tadi ….lega …dapat bebas dari kongkongan seluar dalam …bersedia untuk

menujah lubang cipap Alice…aku meniarap atas badan Alice….sambil menghisap

dan menyedut belakang badannya….aku jolok-jolok belahan punggung Alice

dengan batangku….punggungnya terangkat sikit….kepala butuhku termasuk

sikit kat celah pantat Alice……aku celup-celupkan sikit…..sabar…jangan

masuk dulu….bagi dia rasa sikit kepala butuh aku…..sampai dia betul betul

gairah…dia mintak…barulah aku tujah lubang puki dia……tapi, macamana pun

aku mesti jilat pantat dia dulu…tak jilat …tak sah

Aku bangun dan balikkan tubuh Alice….menelentang…pantas menyembamkan

mukaku kecelah pehanya…aku gigit-gigit  geram tundunnya yang

tembam…pehhhhh…..wangi pantat dia…..tak macam pantat bini aku….tengik

sikit…..lidahku mula menjilat sekitar cipapnya, serta daging pehanya turut

aku jilat dan sedut…pehanya bergoyang kegelian…mulutku terus merayap

kebawah…betisnya yang putih melepak bak bunting padi….aku gigit-gigit

lembut….sampai ibu jari dia sekali aku gigit…kalau boleh setiap inci tubuh

Alice aku nak ratah,,,Tangan ku diatas dadanya, tekun menguli dan meramas

kedua buah dada montoknya..

Kembali kecelah pehanya….mulutku terus  menjunam kecelah pantatnya …aku

buka kangkangnya lagi luas….dengan lahapnya lidahku terus meneroka kedalam

lubang cipapnya…ssluurrrppp….aku telan air puki Alice yang melumuri lidah

aku…..emmmm…lazat.ttt…Alice menggeliat dan mengerang…kedua tangannya

meramas-ramas teteknya sendiri….

Biji kelentitnya menjadi sasaran lidahku…aku makin geram….aku sedut dan

nyonyot biji kelentitnya….enhh…enhh…unhhhh….anhhhhh…eshhhhh…Alice mendesah

agak jelas….sedalam  mana yang boleh masuk, aku benamkan mulutku kedalam

lubang cipap Alice…lidah ku terus  menerokai dinding lubang pantatnya dan

menjulur  makin dalam…Alice mengayak-ayakkan punggungnya…makin lama makin

kuat….sampai hidung aku sekali kena tenyeh dengan cipap dia

Mulutnya semakin kuat mengerang dan merintih

kesedapan…unh…unhh..ahhh….sedap bang mat…..lagi bang

mat….anhhh…..anhhh..uh..uh..uh..uh…oh yes..oh yes…I’m cumming…bang I’m

cummmmming….tangannya  menarik dan membenamkan muka aku kepantatnya dan

pehanya mengepit kuat…punggungnya ditunjalkan keatas…lubang pantanya

ditenyehkan kemukaku…dan….terasa hangat air pukinya menyembur dari lubang

pantatnya…ssllluuuurrrrrppppp…..dengan lahap aku telan sekali  air puki

Alice….masatu aku dah tak peduli apa…..semuanya sedapppp….semuanya nikmat

Dengan muka yang bersememeh denga air puki dia…aku merangkak dan meniarap

menindih Alice…kami berkucupan dan berkuluman….dan Alice menjilat-jilat

seluruh mukaku yang dilumuri air pukinya endiri…

Selepas klimaks kali pertama …aku biarkan dia ambik nafas sekejap….

…Sambil meramas-ramas teteknya…aku tanya…

“Alice puas …” dia tak jawab …cuma tersenyum manja… matanya yang kuyu

membuatkan aku lagi stim..

“Are u ready…” sambil aku geselkan koteku kat celahan tundun cipapnya…Dia

tak jawab…Cuma tangannya menyelinap kat celah badan kami terus  menggengam

dan mengurut batangku…aku pahamla….dia dah ready….

Aku menahan berat badan dengan tangan dan mengacukan kepala koteku

menghala kelubang cipap Alice…aku biarkan mamat kecik tu cari sasarannya

sendiri. Alice tak membiarkan…dia buka kangkanganya lagi luas….dia

tenyeh-tenyehkan kepala butuhku ke celah cipapnya dan  ke biji

kelentitinya….kepala butuhku yang basah dengan air pukinya…terus di

benamkan kedalam lubang pantatnya yang menadah dengan bibir terbuka

menunggu tujahan butuhku….

Kelicinan dinding lubang pantat Alice yang dibanjiri air pukinya

melancarkan tujahan butuhku kedalam lubang nikmat Alice…sampai separuh

koteku masuk..terasa makin ketat…lubang pantatnya terasa mengemut-ngemut

batangku….aku tekan lagi dalam ….lubang cipap Alice terasa makin

sempit….aku tekan kuat sikit…Alice merintih…enhh…enhhh…tangannya meramas

teteknya sendiri…aku tekan lagi sampai santak kepangkal batang….terasa

hujung kepala butuhku menunjal dasar lubang cipapnya….Alice

tersentak…betulla tekaan aku….memang lubang puki dia jenis lubang

tanduk….bertuah aku…malam ni

“Hekk….Slow sikit bang mat….abang punya panjang ….besar…Alice tak tahan…”

dengan suara tersekat-sekat…jari-jemarinya mencengkam kain cadar….

“Alice sakitt ke…?” aku tanya dia….”Emm…seedaapppp….” dia merengek manja

Confirm…kote Mr.Tan mesti lagi kecik dari kote aku….bertuah ko Alice dapat

butuh aku malam ni….

Disebabkan perjanjiannya dengan Mr.Tan …tak boleh beranak….lubang pantat

Alice pun cuma sekadar menjadi bahan tujahan kote Mr.Tan aje….kalau kote

dia lagi besar dari aku punya…mesti lubang pantat Alice aku rasa longgar

sikit…ini tak…aku rasa ketat lagi…bila dia kemut pun….kejap…nikmat kemutan

puki Alice terasa menyelinap naik keubun-ubun aku…sah…dah second hand pun

masih baik lagi….

Aku biarkan batang ku berendam dalam lubang cipap Alice sekejap….bila dia

dah nampak lega sikit….aku mulakan dayungan…..slow n stedy aku

hayun..keluar masuk. lubang pantatnya yang hangat….tarik perlahan …bila

jolok aku lajukan sikit….berulangkali…makin lama makin laju…..makin lama

aku henyak cipap dia  lagi kuat….jemari Alice makin kuat mencengkam cadar

tilam….tubuh nya meliuk lentuk kekiri ke kanan

Yang best nya….dia melawan balik hentakan butuhku dengan mengayak-ayakkan

punggungnya dan membuat gerakan keatas dan kebawah…bila aku henyak …dia

angkat punggung….aku henyak…dia balas…aku henyak …dia balas….pertarungan

semakin hebat…butiran air peluh makin membasahi tubuhku…bunyi

clup….clap….clup….clap….kat pangkal butuh aku berelang seli dengan

…..unh..ahhh…unhhh…ahhh dari mulut Alice

Aku angkat kaki kiri Alice dan letakkan atas bahu kiri aku….tubuh Alice

mengereng….dari belah tepi…aku tujah lubang pantat Alice….kemutan

pantatnya ke butuhku terasa makin kejap…lubangnya terasa lebih ketat…badan

Alice menggelepar….tangannya menggapai-gapai mencengkam apa saja yang

boleh dicapai…..aku terus jolok dan tujah lubang pantatnya…

zlup…zlap…zlup…zlap….berulangkali…..

Masih melekat dalam lubang pantatnya….aku tiarapkan tubuh

Alice….punggungnya ditonggekkan  sikit….macam doggie style tapi rendah

sikit…aku lunjurkan kaki aku kedepan…kedua kakinya memaut pinggang

ku…..aku paut pinggangnya dan terus menyorong tarik tubuhnya  kedepan

kebelakang….membenamkan lubang pantatnya melahap butuhku…sambil merintih

kesedapan…Alice bertahan dengan lututnya…dan melakukan sendiri   gerakan

dengan menghenyakkan lubang cipapnya kebutuhku …santak kepangkal….tubuh

Alice mula dibasahi peluh….aku relak kejap menahan asakan Alice.

Tak boleh jadi ni….aku suruh dia menonggeng dan mengangkang kat birai

katil….sambil berdiri…aku tujahkan batangku  kelubang pantatnya yang

terkemut-kemut menunggu serangan butuhku….. Fuhhhh…. lagi ketat…. bila aku

tarik keluar sampai kehujung kote …..terasa bahagian bawah kepala butuhku

menggesel biji kelentit Alice ….Asakan dan tujahan butuhku semakin

ganas….aku paut pinggangnya dan aku henyakkan puki Alice ke butuh ku

semau-maunya….tapi, Alice  pun tak kurang hebatnya….sambil mulutnya tak

berhenti merengek dan merintih kesedapan …dia hayunkan punggungnya kedepan

kebelakang melawan balik….bila gerakan dia semakin rancak….aku relak

pulak…tunggu je kena henyak cipap dia….. ada sekali tu dia henyakkan

pantatnya  kebutuh aku sampai santak kepangkal…lepastu…dia ayak

punggungnya…berputar butuh aku macam …cawan mengacau sudu….rasa nak

terpancut aku…relak aku kontrol….

Bila dia berhenti… aku pulak menujah puki

dia…zlup…zlap…zlup…zlap..bersilih ganti…macam passing batton….badan kami

makin dibasahi peluh …..kesejukan aircond bilik dah tak terasa lagi…hanya

kenikmatan lubang pantat Alice je yang aku rasa….Alice pun aku .tengok

pada tindakbalasnya…….jelas menghayati kenikmatan henjutan

butuhku….sehinggalah…tubuhnya menggelepar…

“Unh..unh..sedappp…bang mat…enh..enh…fuck me ..fuck me harder…kuat lagi

bang mat… enh.. enhh… sedappp bang …I’m cummmiiiiiiiiiiing” dia henyak

cukup-cukup pantat dia….aku pun apa lagi tekan ..bagi lagi santak….Alice

klimaks kali kedua…lubang pukinya terasa hangat dibanjiri air nikmatnya…

Aku biarkan kote aku berendam dalam lubang puki Alice …aku kontrol

lagi…belum klimaks….aku pun dah pasang niat…sekurang-kurangnya aku akan

pastikan dia klimaks tiga kali baru aku nak pancut air mani aku dalam

lubang pantat dia……biarla malam ni menjadi malam kenangan yang Alice tak

boleh lupa…..  menerima penangan dan menikmati tujahan butuhku….biar dia

betul-betul puas….biar dia rasa berbaloi……. biar dia tak menyesali

kecurangannya terhadap Mr.Tan…. …biar nanti …dia  merayu-rayu minta kena

fuck lagi dengan butuh aku….

Aku tak kisah…. ada dua lubang lagi sedap…lubang bini aku…lubang Alice

….dua-dua pun ada keistimewaannya sendiri. Tapi kalau ikutkan pantat Alice

sedap lagi….mana taknya…baru pertama kali rasa …barang rompak ….memang

lagi syok….berzina pulak tu….ahhhhh tak kisah la…yang penting …butuh aku

tengah sedap kena kemut pantat Alice..

Alice baring menelentang……aku baring sebelah dia dengan butuh aku terpacak

tegak…tunggu masa nak sambung game lagi…aku biar Alice  ambik nafas kejap

…..lepas ni nak kena belasah lagi….kalau tak melawan …kurang syok sikit…

Agak dah pulih sikit …Alice mengiring mengadap aku…pelan-pelan aku

jolokkan butuh aku kat lubang cipap dia dari sisi…aku hayun slow n

steady…posisi macam tu mana boleh laju-laju….makin lama makin sedap..Alice

dah mula melawan balik…aku tolak badan dia menelentang …aku tindih dia

dari atas… kedua lututnya dinaikkan…lubang cipap kat celah pehanya

bersedia menadah asakan butuhku …..dengan bertongkat siku…aku mulakan

ayunan…Alice  tak berapa melawan…dia tadah je lubang pantat dia….

Tak best….aku angkat badan dia….pengkal pehanya bercelapak kat pangkal

peha aku….pangkal butuhku rapat ketundunnya…..punggungnya aku ampu dengan

kedua tanganku …aku hayunkan punggungnya kedepan kebelakang….Alice melawan

balik…aku duduk beralaskan lutut..kaki Alice melingkari pinggang ku dan

berpijak pada tilam…salah satu style Kamasutra…aku hayun tubuhnya keatas

kebawah… Pehhhhhh…. santak habis…melekat pangakl kote aku kat pangkal peha

dia…dia ayak punggung dia…. kepal butuh aku terasa menyodol dasar lubang

puki Alice…. kalu korang nak rasa tryla….ayun punya ayun….aku tengok Alice

macam dah tak larat….

“Unhh..unhhh….tak tahan bang….unhhhh….fuck me bang…..fuck me harder…faster

bang…. ahhh…. ahhhh…. i can’t take anymore… unhhh..unhhh…I’cumming….i’m

cumming….i’m cumming”

Tubuhnya menggelapar…kedua tangannya memeluk ku erat…lubang pantatnya

dibenamkan kebutuhku…Alice klimaks kali ketiga

Yessss…this is the time…aku pun dah nak terpancut….pantas aku tindih tubuh

Alice…sebelah tanganku memaut belakang lehernya….sebelah lagi menekan kuat

punggungnya ….dan…

“Yesss….lis…I’m cumming too babe….” Aku henyakkan butuh aku lagi

dalam….santak. Menyedari aku nak pancut dalm lubang puki dia….

“Please bang …jangan pancut dalam bang” Alice merayu

Mana boleh….aku tak peduli dah…punya lama aku bertahan…….. nak pancut kat

luar….sorryla….pandai-pandaila Alice makan apa yang patut kalau takut

benih aku melekat. Aku paut tubuh Alice lagi kuat….melekat tubuh kami jadi

satu…..dan…….

Zzzrrrruuuussssssssss…..zzrrrruuusssssss….zzzrrrruuussss ….zzrruussss…air

mani aku deras menerjah kedasar lubang pantat Alice….Pehhhhh….dia punya

nikmat tak boleh nak cerita…..Alice tak dapat mengelak lagi….maklumla dah

sebulan aku simpan air mani aku ….sampai naik pening kepala aku

dibuatnya….…mana tak banyak…

Bila  terasa lubang pantatnya kena  tembak dengan air mani aku…..

kedua-dua  kakinya memaut kuat  pinggang aku….dinding lubang pantat makin

ketat mengemut-ngemut butuhku……aku  rasa mesti pantat dia rasa  lagi sedap

bila kena pancut dengan air mani aku.

Kepuasan terbayang diwajah Alice…..aku pun turut sama merasakan kenikmatan

kemutan pantat Alice….kami berpelukan dengan tubuh yang basah bermandikan

peluh…..Aku biarkan butuh aku berendam lama dalam lubang cipap Alice…..aku

rasa macam melekat kote aku kat pantat dia…risau juga aku …mana tau terus

melekat tak boleh cabut …macamkes Bangla dulu

Bila dah agak reda …pelan-pelan aku cabut butuh aku…dia punya ngilu masa

nak cabut tu….dah sebulan tak memantat…..pehhh…menggelitek Alice

kejap….terkemut-kemut lubang  pantat dia masa nak lepaskan butuh

aku….macam tak nak bagi cabut……pelan-pelan aku

cabut…flupp….Fuhhhhh….legaaaa….aku dan alice terdampar keletihan…kapal aku

dah selamat berlabuh dipelabuhan nikmat…

Sekejapje aku tengok Alice dah lelap….aku ingat ..mesti pewai si Alice ni

…campur dengan adegan foreplay sekali adala dekat dua jam kita orang

berasmara dan bersetubuh….

Lebihkurang pukul  6 pagi aku dah terbangun…..tengok daging mentah

terhidang depan mata …..nak balun ketak nak ….ahhhh…balun lagi …tak payah

lama-lama romen ….bagi pantat dia berair sikit…..tak mau licin sangat…biar

agak kesat sikit…biar perit sikit nak masuk….. …. aku jolok butuh aku

masuk lubang puki dia… baru rasa  ketat sikit……aku tarik bantal….letak

bawah punggung dia…bagi tundun dia ternaik sikit…..aku pun

hayun..tarik..sorong…tarik….

Tukar pulak dia kat atas….dia henyak aku alik…bagi dia kontrol game

pulak….tengok daging pejal tergantung kat dadanya….  aku layan  menguli

dan meramas tetek dia …dan menggentil-gentil putting dia…sesekali bila dia

tegakkan badan…dan henjut butuh aku keatas kebawah …aku bangun…dan

nyonyot-nyonyot tetek dan putting dia…..tak lama dia mengerjakan butuh

aku….lubang pantat dia pun dah becak sangat ….aku hentak balik puki dia

dari bawah….dia henyak kebawah…aku lawan balik henjut lubang puki

dia….sampaila dua-dua tak boleh tahan lagi…terasaje panas air puki dia

menyembur keluar…aku pun pancut air mani aku…kami sama-sama klimaks….

Aku relak kejap…pergi mandi…aku tengok Alice nyenyak balik….tunggu punya

tunggu di atak bangun …terpaksala aku pergi meniaga sendiri…aku pun

kejutkan dia …dia kata tak larat….….aku sound kat dia ….”Tak apala….u

rehat la hari ni….i pegi sorang OK” dia megangguk je sambil tersenyum

manja….

Kebetulan pun orang tak ramai sangat hari tu….tapi sales ok jugak la…

….

Tengahari tu  Alice call aku…dia tany apasal meniaga ….aku cakap OK

je….dia kata badan dia dah ok…dah segar balik…..kalau boleh dia  nak

datang….aku  cakap..tak payah lah….aku suruh dia cuti je hari tu…rehat

sikit…lagipun aku boleh handle business hari tu…sambil tu aku acah dia.“

Tak apa u  rehat la…bagi badan betul-betul fresh….malam nanti nak kena

overtime lagi”

“ Eeee…Gatalnya…… abang mat ni”  sambil tergelak kecil

“Tak nak lagi ke….”aku usik dia lagi

“Tak mau lah…abang mat nakal la….sakit tau “

Dalam pukul 6 petang aku dah dapat  target untuk satu hari tu…aku call

Alice balik …bagi tau dah dapat target….dia seronok…aku tanya dia boleh

tutup gerai ke….cepat je dia jawab OK….makan malam ni dia kata nak belanja

aku….

Ah takat makan aku peduli apa….dia punya daging mentah tu yang aku tak

sabar nak ratah lagi…Aku pun terus tutup gerai  …..balik rumah member

aku…ambik baju seluar nak pakai besok….kasi tau  dia yang aku tak balik

tidor malam ni….dia tanya aku tidor kat mana…biasala …upline aku suruh

overtime….. celaka ko …tak abis-abis nak memantat….dia maki aku….biasala

orang Melaka….bagi la aku seround… katanya…..mana boleh….ini aku nak bela

jadi gundik aku….

Aku blah pegi Ramada….dalam pukul lapan aku sampai kat bilik  Alice

….Masuk bilikje ….dia peluk …cium aku…macam dah lama betul tak jumpa…relak

aku cakap….bawak bertenang….aku ajak dia makan dulu….. bagi perut berisi

sikit….tak lama kita orang pegi makan….. terus cabut balik hotel….

Sampai je kat lobby hotel…ringggg…handphone Alice bunyi….sapa lagi…Mr.Tan

lah….dia cakap cina aku tak faham…tapi lepas tu dia explain kat aku…dia

bagi tau laki dia yang dia dengan aku tengah kemas-kemas nak tutup

gerai…..lepas tu dia kata laki dia nak turun besok…Kena kelentong je la Mr

Tan…lantak kolah…….Ahhhh…takpa…malam ni sempat lagi…..jangan sampai dia

perasan lubang Alice dah longgar sikit sudah…..

Malam tu kami berpesta lagi…tak tunggu lama…masa dalam lift lagi dia dah

menggesel kat aku…..masuk je bilik ….dia terus rangkul aku…..sambil

berdiri kami berkuluman lidah…sambil tangan dia tarik zip seluar aku…terus

menyeluk dan mengurut-urut butuh aku……aku  tanggalkan pakaian Alice satu

persatu sampai dia telanjang bulat……lepas tu dia pulak tanggalkan baju dan

seluar aku…..lepas dia lurut seluar dalam aku kebawah…dia berlutut….dengan

lahap mulutnya mengulum butuh ku yang keras terpacak depan muka dia.

Puas dia menghisap dan mengulum butuh aku ….aku tolak

kekatil…menelentang….kali ni giliran aku pulak menyelongkar lubang puki

dia dengan mulut dan lidah aku…lepas dia klimaks kali pertama….aku tutuh

lubang puki dia…..malu ke segan ke satu sama lain dah tak ada…..sesi malam

tu Alice betul-betul mengganas….masa klimaks kali ketiga…aku pun pancut

air mani aku sekali….

Lepas adegan pertama aku relak kat kerusi….hisap rokok sambil minum air

“power root” tongkat ali….Alice pulak pergi mandi…bila dia keluar dari

bilik mandi…selamba je dia bogel sambil mengelap-lap tubuh dia….

Aku tengok body tu yang tak tahan….pelan-pelan butuh aku tegang balik…dia

tengok kote aku terjongket-jongket….rupanya dia pun geram…..dating meleser

kat aku terus duduk kat peha …membelakangkan aku….punggungnya

digoyang-goyang atas butuh aku….tangan kiri aku pantas mengerjakan buah

dadanya… sebelah lagi mengorek-ngorek lubang cipap dia….dah terasa berair

sikit…dia angkat sikit punggung ….adjust lubang cipap …zzzrruuppp….aku

tujah pantat dia dari bawah….parking kejap…dah ngam…Alice mula menghenyak

butuh aku…puas  henyak butuh aku dari belakang dia berpusing mengadap

aku…..

Nak bagi lagi syok…aku suruh dia menungging depan cermin….biar dia tengok

sendiri rupa dia kena balun dengan aku…..lepas tu baru pindah main atas

katil pulak……macam-macam style yang kita orang buat….Malam tu sampai enam

kali Alice klimaks ….aku biasala dua kali cukupla……setiap adegan aku satu

dia tiga…bagi dia betul–betul puas….yang penting main mesti lama….

Besoknya Mr.Tan datang…sampai je dia congratulate aku…pasal dah lebih

target…..Dia tak tahu …bini dia  dah jadi  target butuh aku…..

Malam tu melepas la aku…Takpa simpan tenaga…..harap-harap besoknya MrTan

balikla KL….Memang betul…besoknya dia kata nak balik ….dia bagi aku

semangat lagi suruh buat sales banyak-banyak….bagi dia kaya cepat …dia

betul-betul confident dengan aku….sampaikan masa nak belah tu….sempat  dia

pesan kat aku suruh tolong tengok-tengokkan Alice…

Pasal tu itu tak payah dia suruh…..dia tak tau….bukan takat tengok

je…..dah habis satu badan Alice…. aku   ratah

Apa ada hal……janji pantat Alice aku dah dapat……Bolehhhh…aku sound

dia…janji bonus mesti baik punya….sambil tu aku pandang kat Alice….. aku

kenyit mata  dia senyum je pandang aku…lepas tu Mr.Tan  kata ……mungkin tak

datang lagi sampai habis promosi…..Yessss…..berdendang la aku…..dari riak

muka dia, aku tau Alice pun suka

….

Nampak gaya  dia tak syak apa-apa…dia pun tak isah ambik satu bilik…pasal

aku jimatkan kos company. Bila Mr.Tan dah belah…….aku tanya Alice …berapa

round dia main malam tadi….dia kata tak main…dia bagi excuse…tak berapa

sihat…aku dah agak dah…..kena butuh aku mesti dia dah tak nak kote Mr.Tan

lagi …..

Malam tu …aku bawak baju aku semua …..terus pindah duduk satu bilik dengan

Alice …. ….aku bagitau  member aku yang  boss company tu suruh aku duduk

hotel juga….dia tak bagi tumpang-tumpang…..

Malam-malam seterusnya…. Aku dengan Alice dah macam laki bini…… tapi tak

la macam mula-mula tu….mana larat beb….kering air wooo…terpaksalah telan

maajun, minum tongkat ali lebih sikit….nak bagi recover tenaga cepat

sikit….siAlice tau jela….dah dapat buruh baru yang lagi sedap …..tiap

malam, nak tidur je…..mula la merengek……lubang puki dah gatal…. minta

penyedap…..lepas kena sumbat dengan butuh aku….baru boleh lena…bangun pagi

merengek lagi….sampaikan satu pagi tu….aku sedar-sedar …butuh aku panas

je…..teras sedap macam kena kemut…bila  buka mata…rupanya dia duduk

bercelapak kat pangkal butuh aku….pelahan je dia mengayak punggung dia

sambil lubang puki dia mengemut-ngemut butuh aku….pendekkata tak boleh

masuk bilik…pantang masuk bilik…nak saja.

Hari terakhir tu kita orang meniaga sampai pukul 3 petang je…..lepas tu

terus balik ke hotel…..sampai je dalam bilik Alice dah meleseh kat

aku….aku ajak Alice  mandi sama-sama, bersih sikit badan ….barula sedap

main…tapi, masa mandi tu pun Alice dah tak boleh tahan….kat dalam bilik

mandi tu juga…aku tutuh pantat dia sampai dia klimaks……bila dah keluar

dari bilik mandi pun….kita orang bogel je dalam bilik….smabil

relak…romen-romen sikit….bila dah stim balik…..menutuh lagi… samala tu…aku

tutuh pantat Alice …dia pun henyak butuh aku……sam dua kali aku

klimaks….Alice empat kali…..dalam pukul 9 mlm kita orang pegi makan….balik

ke bilik hotel dalam pukul 11.00….tak lama lepas tu menutuh lagi sampai

pagi…

Sampaila sekarang ni….aku masih lagi continue dengan Alice…..tapi takdela

hari-hari, lama-lama…. aku jemu juga dengan puki dia…bila aku nak ….aku

mintak la kat dia…dia pun sama juga…terasa gatalje pantat dia nak minta

sumbat dengan butuh aku….dia call la

Dia masih lagi dengan Mr.Tan….takpa …orang tua tu pun banyak duit….

Nak ikutkan malas aku nak menambahkan dosa lagi …..tapi tulah…benda sedap…

abih camnooooo….. Masa aku habis tulis cerita ni  pukul 12 tengahari…

Alice  baru je call aku ….dia dah tunggu aku kat PJ Hilton, nak ajak aku

lunch….bukan aku tak tau…..apa lagi…pantat dia dah gatal le tu…minta

penyedap…dah seminggu tak kena sumbat dengan butuh aku…entah-entah dah

berair….. .lepas makan kang….…kita orang naik atasle…… OK…lah

…banyak lak cerita lagi….pakcik dah lambat ni…… chow dulu la…

Apa…? Nak pegi mana? Alahai mana lagi……………. MEMANTAT LA……

Sekian Terima Kasih

Cikgu Suraya

Published May 15, 2012 by diarisangap

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku. Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan?aku pada kaum hawa itu.

Walaupun aku ‘takut?terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram?melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka. Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan. Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir?dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka akata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah? Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu. “Amir, hang dok kat sini ka??tanyanya dalam loghat Kedah.

“Tak juga?balasku. “Dekat-dekat sini aje? “Cikgu tinggal sini ke??saja aku tanya, padahal dah tahu. “Haa?  “Sorang aje? Mana suami?? “Ada kat dalam, dengan anak?

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang. Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Akun menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku. “Cikgu !!?jeritku. “Apahalnya Amir?tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. “Saya nak pinjam pam, tayar pecah? “Tunggu sat !!!?jeritnya. Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu. “Hang pi mana ni??soalnya bila tiba di depan pintu.

“Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin?jelasku. “Cikgu ada pam tak ?? “Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu?pelawanya. “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu? “Tunggu sat?Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. “Nah?dihulurkannya pam ke arah aku. Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku. “Nak balik terus la ni? “Haa…lepas pam terus balik? “Hujan lebat nak balik macam mana?

“Tak apa, dah basah pun?jawabku terus bersin. “Haaa?kan dah nak kena selsema? “Sikit aje?kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu? “Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu?katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi. Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam ada kat rumah, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan. “Sori cikgu?kataku perlahan. Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

“Nah, salin pakai ni?katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni? Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku. “Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik?sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu? Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

“Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan? Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya. “Mana suami cikgu ??tanyaku memulakan perbualan. “Oh ya, hari ni Isnin?balasku. “Anak ? “Tidur? “Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat?katanya sambil bangun meningglkan aku. “O.K.?ringkas jawabku.

Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya. Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok. Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan? “Hei !!!?sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras. Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan. “Amir !?tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu. “Dah lama Amir ada kat pintu tu ?     “Minta maaf cikgu?balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan. “Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ??dia mengulangi semula soalan itu. “Lama le juga? “Amir nampak le apa yang cikgu buat ??aku mengangguk lemah. “Maafkan saya cikgu? “Amir ? Amir ? kenapalah Amir mengendap cikgu ??nada suara Cikgu Suraya kembali lembut. “Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat ?

“Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi?balasnya.

Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya. “Kenapa Amir nampak pucat? “Takut, taku cikgu marah?

“Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ??jelasnya. Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. “Aaaa, seronok le tu?katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Sikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ. “Hai, tak turun lagi ??perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu.

“Cikgu?aku mula bersuara. “Best le? “Apa yang best? “First time tengok? “Tengok apa?

“Perempuan telanjang? “Heh ? Tak senonoh betullah hang ni? “Betul, cikgu tengok ni?kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi? Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

“Hei ! Sopanlah sikit?tegurnya. Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu. “Cikgu?sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah. “Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita? “Mana ada?balasnya manja malu-malu.

“Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu? “Eh, bohonglah? “Betul, tak tipu? “Apa buktinya? “Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.?Jawabku dengan berani. Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.

“Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok ?.?

“Ah, sudah, sudah?dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan. “Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.?sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu. Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata          “Rilek le cikgu, saya main-main aje? Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori?katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.  Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku?

“Amir ?tak nak le?Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang. “Please cikgu ?.?rayuku. “Tak nak le, cikgu ni isteri orang?rontanya lagi. “Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee??balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya. “Ja?.ja?.ngan?lah??bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak.

“A ?a ? mirrrrr ?. ja ??belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati. “Mmmppphhh ?mmmpppphhhh ??Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan menggosok ke seluruh bahagian belakang badan. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya. Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah mambasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua. Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi ? “Mmmmm?.? Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian?

“Ooohhhhh ?A?mirrrrrrrrr?.?suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku. Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

“Aaahhhhh ?.mmmmpppphhhhh?.?rintihannya membangkitkan nafsu aku. Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium panggal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh panggal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku. Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku merayap ke arah lembah lalu mengusap sekitar lembah itu. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan. “Mmmpphhhmmmmm?. aaahhhhh?

Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutkan benteng terakhir yang ada pada tubuh bada Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks.

Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun tekankan kote aku ke dalam lubang cipapnya perlahan-lahan diikuti dengan raungan kami berdua bersilih ganti ?“Aaarrrghhhhh ?. mmmmmm??

Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.

Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak. “Terima kasih cikgu?bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian ?.

Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya. “Nak apa Amir ??tanyanya lembut.

“Saja je. Boring kat luar?jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku. “Terima kasih cikgu?kataku. “Terima kasih apa ? “Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa?“ Ohhh?. tapi jangan bagi tau orang lain tau? “Janji?balasku. Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya. “Cikgu, kenapa cikgu tak marah? “Marah apa ?? “Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu ? “Lepas tu cikgu biarkan kan ?? “Haaa ? jawabku. “Apasal? “Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan? “Belum tentu?jawabku. “Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa?jelasnya.

“Cikgu tak menyesal ke ??tanyaku ingin kepastian. “Kalau dah rela, nak menyesal buat apa?jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara?BR>

“Habis, cikgu nak report la ni ??tanyaku berseloroh.

“Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.? “Kalau suami cikgu tau ?? “La ni siapa yang tau ??tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ??aku mengangguk. “Jadi, janganlah bagi tau orang lain?aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku. “Wanginya ? sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu ?nak lagi? “Nak apa? “Tak puas lagi? “Aiii ?takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ? “Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote?terang aku jujur. “Jilat, nak tiru cerita Blue la tu?balasnya tersenyum.

Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

 

 

Setelah itu, aku pehang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya. Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah. “Terima kasih cikgu?aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya. “Hang hebat la Amir?sahutnya.

“Hebat apa ?? “Ya la, dua kali dalam sejam? “First time?balasku ringkas. “Tak pernah cikgu rasa puas macam ni?jelasnya jujur. “Tak pernah ??tanyaku kehairanan. Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu? “Suami cikgu buat apa ?

“Dia masuk aje le sampai dia keluar air?sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu? “Cikgu mintak la?saranku.

“Dia tak larat dah? “Dalam seminggu berapa kali cikgu buat?tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri. “Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat?

“Apasal ? “Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu? “Ohhhh ?.?aku menganguk macam le faham. “Bila last sekali cikgu buat ??pancingku lagi. “Errrr?.dua minggu lepas?jawabnya yakin. “Dua minggu cikgu tak dapat ??sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.

“Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya?bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya? Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

 

 

Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu. Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya. Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya ??

 

Berniaga Pasar Malam

Published May 15, 2012 by diarisangap


Berniaga di pasar malam bukan menjadi minat aku. Tetapi oleh kerana itu sahaja peluang yang aku ada bersama suami ku maka penat pun tak apalah. Berniaga beberapa bulan rasa seronok tu datang juga kepada aku. Apatah lagi apabila melihat untung yang mendatang. Nasib menjual di pasar malam ni bukan menentu tapi itulah sumber rezeki kami berdua.
Aku dah satu tahun lebih berkahwin dengan suami ku. Belum dapat anak dan kami seronok dengan cara hidup kami. Lama-lama berniaga ni telah menimbulkan tabiat baru pula kepada kami. Paham-paham saja lah apabila balik dari berniaga tentunya tengah malam, kalau tempat tu dekat kami cepat sampai ke rumah tetapi kalau jauh kadang kala pagi baru kami sampai.
Suami aku ni pulak boleh tahan juga kuat seksnya. Oleh kerana itu kami kadang kala berenjut dalam van di tepi jalan saja. Di tempat rehat leboh raya dan kadang kala di tepi air terjun tempat rehat peranginan itu pun kalau kebetulan tak ada orang. Berniaga di pasar malam ni menyebabkan kami sentiasa berada di atas jalan. Oleh itu melakukan hubungan seks di atas van merupakan lumrah bagi kami.
Tabiat suami aku pulak yang aku dapat perhatikan kalau pelanggan yang datang tu ramai yang seksi sebab kami menjual kain, maka malam tu pasti aku akan dikerjakan habis-habisan. Bukan aku tak suka tapi maklumlah buat kerja tepi jalan, kadang-kadang bimbang juga suara aku mengeluh, mengerang dan mejerit tu di dengari orang. Aku pulak bila dah sampai tahap kena talu tu lupa pulak nak kontrol volum.
Satu lagi tabiat pelik suami aku ialah dia sentiasa meminta aku memakai pakaian yang ketat atau seksi semasa menjual. Kalau boleh biarlah buah dada aku ni hampir nak keluar dari leher baju. Kalau boleh biar seluar jeans yang aku pakai tenggelang dalam lurah ponggong aku ketatnya. Kata nya nak lariskan perniagaan. Aku ikut saja. Hasilnya pun menyeronokkan sebab walau pun kami menjual kain untuk kaum hawa sahaja tetapi lelaki pun datang juga membelinya. Tak kurang lah yang menggatal ketika membeli kaintu. Suami aku sporting. Kalu lelaki yang jadi pelanggan, dia akan ke belakang gerai biar aku yang melayan pelanggan. Tapi kalau perempuan yang datang terutama yang seksi tu maka dia lah yang ke depan. Aku terpaksalah buat-buat lipat kain di belakang.
Dalam pemerhatian aku ramai juga jantan yang steam kat aku sebab semasa aku layan mereka kadang kala ada yang ambil peluang menjamah tangan aku. Menyiku buah dada, menggesel balaknya ke ponggong aku terutamanya semasa melihat kain yang aku pamirkan. Bukan suami aku tak tahu tapi dia buat-buat tak tahu. Selalu sangat aku merasa balak yang menggesel belakang atau ponggong aku tu . Kadang kala terasa sangat keras dan bersarnya dan kadang kala tidak lah begitu perasan. Kalau aku di rangsang begitu, pastinya aku pun giankan balak suami aku. Masa tu kalau dia tak bagi pun aku akan minta terutamanya dalam perjalanan pulang. Masatu ganaslah permainan kami.
Aku teringat satu hari seorang pemandu lori mengetuk dinding van kami di perhentian di lebuh raya.. Masa kami mula buat tu, tak ada pun lori dia tetapi setelah kami klimeks, aku pun menjerit agak kuat tiba-tiba saja orang teruk dinding van kami. Suami aku cepat-cepat kenakan pakaian sedang aku terlentang di lantai van.di atas bungkusan lain yang memang kami atur sedemikian rupa agar ada ruang untuk kami bersetubuh cukup dan selesa.
Apabila suami aku keluar dari van pemandu lori itu tersengeh saja.
“Apa hal?” tanya suami aku
“Tumpang sekaki” pinta pemandu tersebut. Suami aku yang hanya berseluar jean masuk semula ke dalam van.
“Pemandu lori tu minta nak main dengan Ana” terang suami ku kepada aku. Pada ketika tu aku duduk bersandar ke dinding van.
“Abang!!! takkan abang nak bagi Ana main dengan orang lain?”
“Abang tak kesah kalau Ana nak”
“Berapa orang tu bang?”
“Dia sorang saja”
Aku kebingongan. Sambil mengesat air mani suami aku yang masih meleleh dari cipap aku merenong mata suami aku dalam kegelapan.
“Abang tak apa ke?”
“Abang tak kesah”
“ Emmm panggilah tapi sekali saja tau”
Suami aku keluar van. Dia menyatakan persetujuan. Tiba-tiba orang tu tanya “Berapa?’
“Berapa?” tanya suami aku yang tak faham.
“ Ya lah RM ..berapa”
Suami aku masuk semula ke dalam van. “Dia tanya berapa ringgit nak kenakan dia?”
Tak pernah pulak aku terfikir tentang bayaran ni. Aku diam sejenak “lima puluh udahlah bang”
Suami aku keluar dari van “lima puluh dan eeeer sekali saja”
Orang tu keluarkan dompetnya dan menghulurkan not RM50 kepada suami aku. Dia pun merangkak naik ke atas van dan terus ke atas aku sekali yang sudah pun baring semula dengan kaki terkangkang.
Kami bermain cara mudah sahaja. Tak ada mesra-mesra. Balaknya dah cukup keras apabila dia anik ke atas tubuh aku. Besar dan panjang. Namun aku dapat menerimanya dengan mudah sebab telah dilincinkan oleh suami aku sebelum itu.
“Besarnya bang” bisik aku ke telinganya. Dia menghayun dengan perlahan. Aku mengangkat kaki tinggi biar dia masuk dengan lebih dalam lagi.
“Ohhhh” keluh aku “kerasnya….” Aku memeluk tubuhnya erat bagaikan bergantungnya darinya supaya tidak terjatuh dari tebing yang tinggi. Hampir 20 minit aku klimeks dan sekali lagi selepas 10 minit berikutnya. Orang yang menyetubuhi aku masih kuat dan steady. Aku tak tanya bila dia nak klimeks Cuma aku mengerang dan mengeluh menikmati pemberiannya.
Aku tak tahu apa yang dibuat oleh suami aku di luar sana dan aku sudah tidak peduli lagi. Cuaca malam yang dingin di tambah dengan air-con van kini tidak memberi kesan lagi. Aku berpeluh dari hujung rambut sampai hujung kaki, paha yang mengangkang kini kian terasa lenguhnya.
“Lagi bangggggg ana nak pancut sekali lagi niiiiii”
Orang itu memperlajukan pergerakannya. Aku tak tahu apa yang harus aku buat lagi. Aku dihayun sepenuhnya padat dan padu. Aku pasti selepas ini aku tidak akan dapat berdiri tegak lagi. Bahagian bawak paha aku bagai tak terasa lagi. Seluruh ransangan aku tertumpu kepada cipap aku yang terus diterjah terus menerus. Aku mengelepar apabila aku pancut kali ke tiga ,
tangan aku mencekam belakangnya. Suara aku meninggi. Ketika itu aku merasakan balaknya memancut panas ke dalam cipap aku. Aku tak tahu apa yang aku kata lagi Cuma jeritan nikmat yang tidak dapat aku bayangkan lagi apabila menerima berdas-das pancutan darinya. Hangat dan banyak.
Apa bila semuanya reda. Dia bangkit dari atas tubuh aku yang kini macam kain buruk. Aku membelai tangannya.
“Ganaslah abang ni”
Dia mencabut balaknya dari cipap aku yang banjir dengan air mani.
“Tak suka ?” tanyanya rengkas.
“Puas” jawab aku rengkas.
Dia mengenakan zip seluarnya dan menyarung kemeja T nya.
“Abang” bisik aku perlahan. Dia menoleh kepada aku sebelum membuka pintu van.
Aku mengucup bibirnya . “Sapa nama abang sebab Ana nak ingat sampai bila-bila”
Tangannya meramas buah dada aku dan sebelah lagi ponggong aku yang bulat.
“Jimie” jawabnya rengkas. Lalu keluar dari van.
Ketika suami aku masuk ke dalam van aku bersandar semula ke dinding van.
“Ana OK?” ketika itu kedengaran enjin lori bergerak.
“Separuh mati bang…separuh mati…” jawab aku
“Kita balik ?” tanya suami aku.
“Abang sajalah yang pandu sorang biar Ana tidur di belakang ni” Aku merebahkan diri ke celah-celah bungkusan kain.
Suami aku menutup pintu van dan naik ke tempat pemandu. Sebentar kemudian van bergerak dan aku hanyut ke dalam mimpi. Bertelanjang bulat dan terkangkang.
Walau siapa pun Jimie..aku tidak akan melupainya sampai bila-bila.
Ana pasar malam.

Aku Kuat Seks

Published May 14, 2012 by diarisangap

 

Nama ku Hisyam. Aku belajar di sebuah kolej di Pantai Timur. Aku seorang yang kuat sex. Tiap malam aku melancap untuk memenuhi kehendak nafsu ku. Keinginan sex aku semakin hari semakin meruncing. Jadi aku rasa sudahlah tiba masanya aku perlukan perempuan. Lantaran itu aku telah mengambil keputusan untuk mencari perempuan buat teman sex. Perempuan yang boleh ku jadikan alat pemuas nafsu ku yg maha gelora ini.

Di kolej aku ade seorang gadis yang sangat cantik. Namanya Lina. Lina merupakan seorang gadis yang glamour kerana kecantikannya. Ramai lelaki yg telah cuba menggoda. Tapi egonya yang terlalu tinggi membuatkan ramai lelaki melepas. Kecantikan Lina telah mendorong aku untuk cuba cari jalan mendekatinya. Bermacam cara telah ku ikhtiarkan. Namun semuanya telah menemui jalan buntu. 

Aku tinggal di rumah sewa yg di sewa oleh 7 orang. Kesemua mereka satu kepala ngan aku, ketandusan sex. Tuan punyer rumah sewa kami bernama Pak kasim. Pak kasim mempunyai sebuah kedai menjual komputer. Pada satu hari aku dan member aku Bob telah ke kedai Pak Kasim untuk membayar sewa rumah. Tapi alangkah terkejutnya aku apabila melihat wallpaper di komputer Kak Kasim ader gambar Lina. Aku meminta gambar tersebut untuk dijadikan wallpaper di komputer di rumah aku. 

Sejak mendapat wallpaper tersebut, nafsu aku terhadap Lina semakin membuak buak. Pundek aku ni kerap kali keras apabila melihat gambar tersebut. Kerana dialah aku terpaksa lebih kerap melancap. Itulah yang buat aku nekad untuk mendapatkan Lina. Apa saja helah, akan pasti ku gunakan bagi melunaskan dendam berahi ku itu.

Dengan bantuan Pak Kasim aku berjaya mendekati Lina. Lina selalu ke kedai Pak Kasim kerana dia juge menyewa dengan Pak Kasim. Pada cuti merdeka, persatuan seni kolej aku tu  telah mengadakan lawatan ke Melaka untuk melihat kesenian di situ. Aku dan rakan ku Bob turut pergi kerana aku tau Lina juga pergi. Aku telah bercita nak gunakan kesempatan tersebut untuk dapatkan Lina. 

Lawatan 2 hari itu telah memulakan perjalanan pada pukul 12.00 malam. Perjalanan dari kolej aku ke Melake memakan masa selama 5 jam. Lina dan rakannya Efa duduk bersama. Manakala aku dan Bob duduk di belakangnya. Malam begitu sejuk kerana air-corn yang di pasang di dalam bas tersebut. Itu buat batang aku jadi keras. 

Tiba tiba aku rase bernafsu dan perlu melancap. Aku pegang pelir aku dan mengurutinya pelahan lahan. Sambil itu aku ngendap Lina yg sedang tidur dari celahan kerusinya. Aku dapat lihat lehernye yang putih mulus. Itu membuatkan aku bertambah stim.

Baru saje aku nak ramas buah betiknye yang subur itu. Tapi tiba tiba Lina telah bangun dan membuka baju sejuknya. Makin jelas paparan buah betiknya walaupon masih lagi ditutupi dengan baju yg nipis yg di pakainya. Aku hampir klimax melihatkannya. Namun tiba tiba bas berhenti pulak. Aku cepat cepat tutup zip seluar aku dan melihat keluar. Rupa-rupa bas yg aku naiki itu berhenti di perhentian untuk minum. 

Aku pun turunlah untuk pergi ke tandas. Semasa aku hendak masuk ke tandas, aku lihat Lina pun mahu ke tandas juga. “Dia mesti nak kencing tu.” Kata aku sendirian. Aku cuba bayangkan rekahan di celah kelangkangnya tu. “Peh, mesti best punya” Kata ku dalam hati. 

Aku terus masuk ke tandas lalu kencing sambil berdiri. Selepas kencing sempat jugak aku melancap. Aku keluar menuju ke kedai yg terdapat di perhentian itu. Walaupon banyak jugak gerai yang kelhatan, tapi cuma tiga buah kedai sahaja yang bukak pada mase tu. Mungkin mereka lebih suka duduk rumah panaskan badan dengan bini di rumah. 

Aku pun terus saja ke kedai. Sambil duduk aku memesan tea panas. Bob masih tidak turun turun. Aku rase tentu dia dah dibuai mimpi. Aku lihat Lina jugak kesorangan. Pada firasat aku, aku pasti dia pun nak minum gak. Tapi mungkin segan sebab tiada teman. Dia cume lihat dari jauh sahaja. Lalu aku tergerak hati,  “ini ler peluang aku….!!!”

Aku terus menghabiskan air aku sambil memesan satu bungkus air lagi untuk lina. Aku pun menghampiri Lina. “Awak dahaga  ye. Ni ader saye belikan air kat awak.” Lina agak terkejut. “Tak kisah. Saya belanje. Saya tengok awak cam nak minum jer, tapi tersegan segan pasal tak der teman. Tul tak ?” Aku cuba meneka dengan penuh kepastian.  

“Sebenarnya cam tu lah. Tapi member saye tu saya ajak keluar minum dia tak nak.” Lina menerangkan pada ku. “Peh sedapnye suara awek ni. Bak buluh perindu! Lembut… lagi merdu…!” Kata hati ku ini. “Tak kisah ler tu, awak ambik jer air ni ok… !” Jelas aku padanya. 

“Terima kasih… saya Lina.. budak dsk (dip.sains computer).” Lina memperkenalkan dirinya. Saye Herri dak unitary.” Aku pula memperkenalkan diri ku. 

“Sebenarnye saye dah lame kenal awak ni. Maklum ler ratu ler katekan! Cume tak der peluang jer nak dekati awak.” Lina tersenyum. “Tak per ler Herri, saye naik dulu yer. Thank for the drink.” kata LIna. “Same same for u. Any time …!” jawab aku ejas skit. Pastu peluang aku cam cerah jer nak usha si Lina ni . Satu permulaan yg baik ni .

Bas pon berjalan mengikut jadual. Lebih kurang pukul 5 pagi kami sampai ker Melake. Kami berhenti di masjid besar Melake untuk sembahyang. Aku turun masuk ker masjid untuk mandi. Lepas mandi Bob ajak aku balik ker bas semula, ajak tidor. Aku on jer. Bob ni memang teruk skit kalu pasal semayang. Ni aku pon lebih kurang gak, tapi selalunyer dia ler yg hasut.

Aku ngan Bob naik bas. Maser tu bas kosong takder orang. Semua gi semayang kot. Aku pon lepak kat kerusi belakang skali pasal panjang. Kang bole tido seround. Lima minit lepas tu aku tengok Bob dah tido dah. Tiba tiba aku dengar bunyi orang naik bas. “Sape plak ni tak semayang same aku ni?” Hati ku tertanya tanya. Aku tengok lina ngan member dia. “Nak buat per lak minah ni?” Tertanya tanya lagi hati ini. 

“Efa.. ko dok lu kat pintu tu. Biarlah aku salin dulu ok …” Kata Lina pada rakannya. “Eh! ni dah bagus ni. Tayangan free ler ni. Tapi pasal plak si Lina ni salin baju dalam bas? Ni mesti kes tandas penuh ni!” Kata aku dalam hati. Aku pon terus cari posisi yg terbaik. 

Aku dapat lihat Lina menanggalkan bajunyer. Peh bole tahan buah betik dia ni.  Tak sangka plak dapat peluang cam ni. Lina terus menanggalkan colinyer. Mungkin nak tukar coli lain ler tu! Aku dapat lihat dengan jelas buah dadanye walaupon keadaan dalam bas itu samar samar. Putih, putingnye pink. Peh rase nak pegang jer. Lina mengesat gesat air yg masih meleleh di badannyer…… 

Aku dah tak tahan maser tu. Aku pegang batang aku sambil mengurutnye. Lina menanggalkan seluar dalamnyer plak. Tapi tak nampak pasal dia pakai tuala. “Adusssssssss!!! Missssssss!! rugi tul ….!!!” Aku merungut dalam hati. Dalam keasyikan aku menngendap tu aku rase dah nak climax plak. Terus aje tersembul keluar tompok putih. Kene plak kat kusi tu. Adusss…! Ni kene clearrr ni. Kang kantoi plak aku. Tak sangka tul aku amat bernafsu mase tu. Cepat jer kuar…

Pastu Lina dah siap. Efa plak naik, Lina jage. Ni sorang lagi bole tahan gak body. Kire ok ler nak buat modal melancap tu. Tapi malang skit pasal Efa ni berhati hati. Hai dia tutup habis ngan tuala. Namak lekuk skit jer. Tak besss langsung…. 

Aku saje jer males gerak Bob. Makan sorang lagi besss pade ajak si toncing tu……. Pastu dua orang awek cun tu pun turun. Gi semayang kot… Aku terus sambung tido aku yg terganggu tadi ….

Lawatan ini agak memboringkan pasal gi tempat yg bersejarah, seni dan macam macam lagi. Boring ler aku. Kalu gi gigs ker, disko ker, rumah pelcuran ker, bes gakkk. Tapi malangnyer tempat tempat cam tu takder dalam rangka lawatan kelab sejarah ni. Aku pon sebenarnyer males gi. Ni semua hasutan si toncing tu ler… Konon Melake tu bes sangat … Tapi bagus gak pasal hubungan aku ngan Lina makin besss. Kire aku punyer peluang makin cerah lerrr….. 

Dalam pukul 11.00 malam kami semua menuju ker tempat penginapan yang sememangnyer telah diatur oleh pihak pengelola rombongan tersebut. Aku pon dah tak larat dah mase tu. Aku terus masuk bilik aku yang aku kongsi ngan si toncing… Mandi mandi terus tido… 

Dalam kul 1.00 pagi aku terjage. Aku pejam mata tapi tak nak lelap plak. Terus kuar lepak kat pantai. Bes gak ni. Maser aku jalan kat kawasan pantai tu aku tengok ader seorang gadis. “Sape plak ni malam malam ni?” Hati ku tertanya tanya. Aku pun dekat skit.  Rupenya Lina. “Tapi naper plak si minah ni duk sorang ni?” tertanya tanya lagi hati ku ini. 

Aku menghampiri dia. “Hai….. tak tido lagi ker?” Aku menegurnya. “Tah le! Tak leh tido leeee. Herri plak tak tido ker?” Dia tanya aku. “Tadi dah tido. Pastu terjage. Payah ler nak tido balik. Cam jauh jer menung tu. Ingat kat pakwe ke ??/!!” Aku cuba bersenda teka. “Mane ler Lina ader pakwe lagi….??” Jawabnya ringkas. “Ni dah ader peluang ni.” Sambut hati ku.  

Tiba tiba aku rase perasaan yg aku selalu rase.  STIM nafsu aku menbuak buak. “Nak tak nak, aku nak gak kat dak ni ….!” Tegas suara hati ku. “Lina… Sebenarnyer aku de nak cakap kat lina satu pekare.” Aku cuba masuk daun. “Aper dia?” Lina bertanya. “Aku tak tahan tengok. Bole tak aku cium ko?” Aku berterus terang padanya. “Eh! Aper ni…?” Lina tersentak dengar hajat aku. “Tul nii… Bole ler skali je…” Aku bertegas desak dia. 

Aku cam orang gile sexxx. Aku terus terkam dia. Aku cium mulut dia sambil tangan aku menjalar jalar ke seluruh pelusuk tubuhnyer yang gebu tu. Dia cube meronta melepaskan diri. Aku jilat buah dadanya. Lame kelamaan dia tidak berdaya lagi. 

Keinginan nafsunye meningkat. Dia membalas ciumman aku. Kami berbalas balas ciuman sambil aku menghisap lidahnya. Secare bergilir gilir kami saling hisap menghisap. Tangan aku masih lagi meramas buah dada Lina walaupon sekadar dari luar. Kenikmatamnyer tak terhingga.

Kini aku cube mengangkat baju Lina. Pade mulenya Lina agak keberatan. Tapi dengan cumbuan aku yg memberangsangkan, akhirnyer Lina kalah. Bajunyer dapat juge aku bukak. Tersumbul ler dua buah gunung yang bersaiz 35, putih tak der sebarang cele…. Aku ramas buah dadanye. Lina merengek.. Sekali lagi mulut kami bertaut. Untuk mengurangkan bunyi rengekannya, aku hisap lidahnya…. 

Lina makin bernafsu. Aku turunkan muka ku ker arah dadanya. Aku tarik colinye lalu menjilat putingnyer. Aku hisap putingnye. Rengekannya makin kuat … Tangan ku kini sudah berada di ……jeng…. jeng….. jeng….. 

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.