Archives

All posts for the month May, 2012

Adikku

Published May 13, 2012 by diarisangap

Aku tinggal bersama nenek setelah ibu bapaku bercerai waktu usiaku 18 bulan. Ibuku berkahwin lain dan bermestautin di Selatan Thailand. Semasa usiaku 16 tahun aku mula terfikir untuk mencari di mana bapaku yang sebenar. Ku dengar-dengar bapaku bekerja di pelabuhan Kelang.

Setelah menempuh sedikit kesusahan, aku bersendirian mencari bapaku. Aku telah menemui keluarga bapaku yang mana aku dapati adik beradik ku 5 orang dengan ibu tiriku ketika itu, perempuan 3 orang dan lelaki 2 orang. Ternyata mereka semua malu denganku kerana baru kenal. Dalam malu-malu aku cuba sedaya upaya memesrakan diri dengan mereka. Hanya beberapa bulan aku bersama mereka dan aku kembali ke rumah nenek. Bila nenek meninggal, ibuku kembali menetap di kampungku dan aku tinggal dengan ibuku.

 

 

Setelah aku tamat persekolahan, aku masuk navy dan agak lama tidak ke rumah bapaku. Dua tahun kemudian aku ke rumah bapaku dan melihat perubahan yang nyata pada adik-adik ku terutama adik perempuan iaitu anak kedua dari ibutiri ku. Namun dia tetap malu seperti dulu. Aku buat mesra dengan mereka dan cuba mengusik dengan mengatakan aku rasa bangga dengan adik perempuan yang lawa dan cantik belaka.

 

 

Beberapa tahun berselang, masa silih berganti, atas kesibukan kerja dengan tentera, aku tidak ke rumah bapaku dalam jangka masa yang agak lama. Lebih kurang 4 tahun kemudian aku ke rumah bapaku dan di sinilah terjadi kisah antara aku dan adikku sendiri. Waktu itu usiaku 22 tahun dan adikku dalam lingkungan 16 tahun.

 

 

Pemergian ku kali ini seperti dulu-dulu juga, tapi satu perubahan yang besar terjadi pada bentuk fisikal adik-adik ku terutama Lina anak kedua dari ibu tiriku yang ku sebut dulu. Dia sudah betul-betul seperti anak dara sunti yang manis dan bergetah. Teteknya menonjol di bawah baju tanpa coli, menampakkan putingnya yang kecil dan punggungnya besar padat berisi. Sifat malunya padaku seperti dulu-dulu membuat aku geram dan dia tidak banyak bercakap denganku, sepatah ku tanya sepatah dia jawab dalam tersipu-sipu.

 

 

Pada sebelah malam aku hampiri kamar tidurnya yang tidak berpintu dan dia tidur bersama seorang lagi adik perempuanku. Pada mulanya aku ingin sekali menciumnya sebagai ciuman abang dan adik, tapi lain jadinya. Di malam nan sunyi itu, semua warga rumah lena di ulit mimpi, aku perlahan lahan hampiri tempat tidur adik ku Lina dan merabanya di dalam gelap. Aku cukup berhati-hati dalam debaran, takut ada isi tersedar atau adik perempuanku yang tidur berhampiran juga terjaga. Di dalam kesamaran, aku meraba sekujur tubuh adiku yang terbaring menelangkup ke tepi dinding. Dia hanya tidur di atas tilam yang diletakan di lantai. Aku jamah tubuh mongel adikku dan ingin sekali bercakap dengannya dan menimbulkan kemesraan biasa. Bila saja aku terasa bentuk tubuhnya aku mula rasa lain macam, terutama bila teraba buah dadanya yang kecil molek. Aku dapat merasakan dia sudah tersedar bila aku cuba menterbalikkannya menelentang dan ada gerak menahan.

 

 

Aku mengagahi melentangkan adik dan dia mungkin takut padaku, mengikut saja tarikanku menelentang. Aku tanyakan beberapa soalan dengan manja, tapi dia hanya membisu. Aku terus mencium pipinya, yang mana lama kelamaan ciumanku bertukar menjadi ciuman ghairah. Aku sudah lupa yang mana sedang memgomoli adiku sendiri bila nafsu syaitan menguasaiku. Aku mencium mulutnya dan ku kucup bibirnya tapi dia hanya berdiam tanpa membalas reaksi.

 

 

Aku semakin bernafsu, mencium, mengucup dan menjilat adiku yang mana dia hanya berdiam diri saja. Tanganku yang tersentuh payu daranya pada mula-mula masuk tadi terus saja meramas-ramas payu daranya yang masih kecil dan kemudian mulutku pula bermain peranan di situ bilamana aku mula menghisap, menjilat dan menyonyot puting yang baru berputik. Di dalam kesamaran, aku tidak nampak apa-apa sebenarnya tapi dapat merasakan yang adikku bernafas kencang dan turun naik dadanya. Mungkin dia takut padaku dengan membiarkan aku lakukan apa saja padanya.

 

 

Tanganku menenyelinap lagi ke celah kangkangnya dan meramas seketul daging yang bergembak. Dia cuba menyepit kedua pahanya tapi kugagahi jua dan terkangkanglah pahanya. Aku mengelunsur ke bawah di celah pahanya dan menanggalkan seluar dalamnya dan terus mencium farajnya yang berbau lunak. Aku mula menjilat-jilat sekitar lubang farajnya yang tentunya perawan dan masih sempit. Aku kira akulah orang pertama menyentuh kemaluannya.

 

 

Bulu farajnya baru tumbuh dua tiga helai yang mana lama kelamaan ku dapati keluar cairan dari lubang faraj adiku dan ku sedut dan telan semuanya. Semakin bernafsu aku menjilat, menghisap, menyedut dan menjelirkan lidahku ke dalam lubang faraj adik yang berlendiran, nikmat juga adikku barangkali. Tangan kiriku memegang batang zakarku yang juga melimpah dengan air mazi. Kali ini aku melancap tidak pakai apa-apa pelicin yang biasa, kerana pelicin original berbuak-buak keluar dari hujung zakarku, dicampur pula air ludahan dari hisapan farajnya. Tangan kananku meramas buah dadanya dan aku silih berganti menghisap faraj dan buah dadanya.

 

 

Kerana tidak tahan dengan keenakan dapat meratah tubuh adik yang cute dan merasakan kelazatan menjilat faraj gadis sunti, dengan sedutan yang dalam di alur faraj, aku melepaskan pancutan air maniku ke dalam kain yang ku pakai. Setelah air ku terpancut aku jilat lagi burit adik hingga dia mengeliat seolah-olah dia meneram air mani bila mana dia mencengkam dan menekan kepalaku ke celah pahanya. Setelah semua air yang melimpah keluar dari lurah lazatnya ku jilat dan telan aku beredar dari tempat adik, kembali ke tempat tidurku di ruang tamu.

 

 

Sebelah siangnya kami seperti biasa dan dia pula bertambahlah malunya dan aku pula tidak kisah kalau dia tidak mahu bersembang dengan ku kerana pada malam berikutnya aku akan masuk lagi ke kamar untuk “bersembang-sembang” dengannya.

 

 

Malam kedua aku repeat lagi insiden semalam, tapi malam kedua inilah, malam yang penuh sejarah bilamana dara adikku ku senggut sendiri dengan rakus. Memang selalu kita dengar ‘Sumbang Muhrim’ dan akulah antaranya.

 

 

Pada malam kedua itu, seperti biasa aku hampiri tempat tidur adik ku Lina dan melakukan perkara yang sama seperti semalam, mengomoli teteknya dan menghisap buritnya. Seperti biasa kami tidak banyak bercakap, hanya aksi bisu penuh ghairah beromen. Aku mula berani acahkan kepala zakarku di celah alurnya dan mengesel-gesel turun naik kepala zakar di celah alur yang licin berlendir. Tiba-tiba adik ku memeluk ku erat dan menonjolkan punggungnya ke atas seolah-olah ingin ku benamkan zakar ku yang keras menegang. Ku kira adik ku pun sudah tidak tahan ‘too late to astern back’.

 

 

Dengan nafas tertahan-tahan, aku tusukkan kerisku ke dalam alur adik yang sempit. Ku dapat merasakan adik merengek sakit, tapi tertahan-tahan takut kedengaran….. Sedikit demi sedikit batang menusuk ke dalam faraj adik yang mana akhirnya terbenam rapat dicelah lurah yang amat sempit dan aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Sedangkan aku tahu adikku menahan kesakitan yang amat sangat pula. Batangku yang lebih kurang 15 sm lilitan dan 12 sm panjang padat memenuhi faraj adik yang berlendir bercampur darah barangkali. Aku sudah tidak peduli lagi adik sakit, kerana ku tahu sakit itu hanya sementara daranya terobek dan akan pulih dalam beberapa hari.

 

 

Aku merendam lama batangku dalam lubang faraj adik dan dengan tempo yang perlahan aku menarik dan menyorong dalam alur sempit dengan nafas yang tertahan-tahan. Aku ingin cepat melaksanakan tugasku sebelum penghuni lain dalam rumah itu tersedar. Nafas adikku tersemput-semput dan dia pun tak kurang memberi tentangan yang mana akhirnya dia cengkam belakangku dengan kuat seolah-olah meneram sesuatu. Aku rasa dia hampir keluar mani dan aku pula sudah menahan mani keluar dua tiga kali, tapi kali ini sudah tidak tertahan lagi dan “Arggghhhhhhhh….. Uuuuhhhhhhh” aku dan adik klimaks bersama dan berbaurlah air mani kami di dalam rahimnya. Setelah agak mengendur aku mencabut budak jahat yang tiada telinga dan tak dengar kata, dalam alur adik yang kebanjiran.

 

 

Kami berpeluh dan aku capai kain berhampiran dan mengesat peluh dan mengelap limpahan air mani yang tertempuh keluar dari faraj adik. Setelah berbisik kepadanya agar menyimpan rahsia kemas-kemas dan aku akan memberikan pil elak bunting kepadanya, aku beredar keluar dengan puas dan nikmat, tapi ada sedikit penyesalan, menyetubuhi adik sendiri.

 

 

Selama dua minggu aku menghabiskan cutiku di rumah bapaku, boleh dikatakan setiap malam aku berkocak dengan adik, tak puas-puas hingga badanku terasa melayang di sebelah siangnya. Tak cukup di rumah aku bawa adik ke tepi pantai dan kami melakukan persetubuhan di atas bot yang tersadai di situ. Kami berkocak tak kira siang dan malam dan kalau siang hari, sebelum berkocak aku kelebek dan menghisap faraj adik dan kelihatan luka-luka kecil di sekeliling lubang bahagian dalamnya. Burit adik cantik sekali dan aku sering membasuhnya dengan pencuci Avon sebelum menjilat. Buah dadanya nampak perubahan mendadak dengan putingnya mula timbul kerana kena ramas dan gentel olehku. Setelah tamat cuti aku kembali bertugas.

 

 

Masa terus berlalu, bila saja berpeluang bercuti aku takan kemana melainkan ke rumah bapaku untuk menikmati burit adik…. kami sudah ketagih dan entah bila kami akan berhenti……..’Sumbang Muhrim…..” sampai ke hari ini tiada siapa tahu…… Oh enaknya jilat dan kocak burit adik……

 

 

 

Emel aku di ranjang77@yahoo.com

 

Adik Sepupu

Published May 13, 2012 by diarisangap

Masa tu aku baru balik cuti penggal kedua…aku belajar di salah sebuah SBP di Klang…sekolah ni kira Glamor ler jugak..pernah dijadikan lokasi pergambaran Filem Kolej Baginda…:)..Ok berbalik kpd cerita aku..kebetulan hari tu hari Sabtu..kalau tak silap ler..semua orang pergi kenduri di umah sedara aku di Tumpat dekat Pengkalan Kubor..hanya tinggal aku ngan Ain..biasa ler kalau aku ader kat umah dia takleh berenggang dengan aku..masa tu dalm kul 1.30 ptg..kira baru bangun tido ler..sbb aku sampai pagi..naik bas Transnasional ..dia pulak baru balik dr umah kawan..dkt jer dlm 200 meter..org lain dah bertolak ke tempat kenduri pagi lagi..dan dijangka pulang malamnye..

Aku ajak ler ain mandi sama2..dia pon setuju sbb badan dia berpeluh..mmg dah biasa mandi sama dan berbogel..dia dah biasa dah mandi bogel ngan aku..tp masa org lain takde le..Umah nenek aku umah kampung jer tp perigi dia dlm umah..kira tertutup ler…paip kerajaan pon ader tp aku lebih suker mandi air perigi…sejuk dan nyaman..

Aku suker tengok ain bogel sebab badan dia putih bersih..tanpa parut..pastu comel pulak…sampai skrg pon ramai kalau aku nak lancap aku ngitai dia mandi..sebab dia suker mandi bogel..hehehe…masa tu badan dia biasa jer..buah dada baru nak timbul..tang cipap ler paling cute sbb cipap budak katakan…belahan cipap dia merah2 lagi

sbb kulit putih…Masa lancap aku suruh dia menghadap aku sbb aku nak tgk cipap dia masa nak pancut…selalu jugak dia tanyer kenapa buat cantu..kenapa ader bulu..dia takde..tp pandai2 aku ler nak jawab soalan dia..sbb dia bebudak lagi..bukannye kesah pon kalau aku tipu…

Hari tu aku melancap lagi depan ain…dia buat tak kesah jer tp senyum2 jer bila aku sebut nama dia biler nak pancut…Lepas mandi aku lapkan badan dia. Then salin pakaian…aku pakai kain pelikat ngan t shirt jer…sb selesa camtu kat umah..dia plak pakai blouse ngan suar panjang…Lepas tu kiter gi makan aper yg ader kat dapur..then kuar menonton TV. kalau tak silap TV3 sebab cerita Hindi ditayangkan masa tu..Pelakon dia Manisha Koirala ngan Salman Khan…Khamoshi kot..cerita orang bisu…

Lama2 tgk cite Hindi stim jugak sbb seksi sgt..sana terdedah sini terdedah…masa tu ler teringin nak main ngan ain nih..ain nih biasa ler kalau aku balik dok sebelah aku jer…manja ler nak dok atas riba ler..nak suruh peluk ler..dia tak tahu aku stim balik…Dalam dok fikir camne nak main nih tetiba dpt satu idea…set..bagus punyer…

Sambil dok belai rambut ain aku tanyer le pasal sekolah dia..exam sblm cuti penggal..last sekali aku tanyer le dia …ain suker main teka teki tak…dia kater suker sbb kat sekolah cikgu selalu buat pertandingan antara grup laki ngan pompuan..grup pompuan selalu menang katanye…atu tanyer berani lawan abg tak..dia katertak kesah sbb kat sekolah cikgu selalu puji dia…mmg pon dia bijak dlm kelas selalu dpt no satu…PMR pon dpt 8A..aku ckp kat dia..boleh tp sape yg takleh jawab kener denda ler baru adventure…ok..kate nye..tp denda pon ditentukan oleh org yg menang dan setiap arahan perlu diikuti..setuju!!! kata ain excited..ain tak takut ker…aper nak takutnye…ok..kita lawan..aku pon aper lagi jerat dah mengena ler…

Mula2 aku start ngan main teka2 sifir..sifir 3-9 dia mmg bleh jawab..dua2 x kena denda lagi…sajer je bg mudah2 sbb nak biar dia seronok dulu…budak2 katakan kener layan angin dia dulu..then kita open teka teki…isu lain plak..time aku tanye dia dia takle jawab..dia kena ketuk ketampi..then aku plak kena…kali nih aku suruh dia tanggalkan baju sbb xleh jawab… saja je denda ke arah tu..heehe dia pon mana perasan..dia kata ok..bila aku pon takleh jawab..saje je buat2 takleh jawab le..dia pon suruh aku tanggalkan baju…ermm dah ikut plan nampaknye..

Kemudian aku saje je provoke..ermm lepas ni ader org nak kener tanggalkan seluar dia..nanti nangis le tu..dia mula cebik muka alah kot2 abg ler yg kener tanggal kan kain..baik berenti jer sbb nanti ader org takut…alah saper nak takut..kita bleh jawab ler..ntah2 dia kot…kater dia mula bengang..mmm..ok set …saper kalah kener denda ler tp kena ikut arahan ler mcm perjanjian tadi ler..ok tak kesah..dia setuju..hehe..aku sajer je..nanti segala arahan aku dia kener ikut…:)..

Kali nih dia yg teka..aku buat2 takleh jawab..alah IQ budak 9 thn bukan tinggi sgt pon..dia gembira sbb aku takleh jawab..haaa..kan ain dah kata abg takleh jawabnye..cepat tanggalkan kain..ermm..padan muka abg.. ckp besar sgt tadi..aku pon buat muka SARDIN jer la..masa ni aku dah telanjang bulat..dia gembira sakan ler..dlm hati..jaga ler ko ain..kejap lagi tahu ler ko..time ni aku tak buang masa..bukan aper stim sgt..aku bagi teka teki yg susah..mmg takleh jawabnye..dia pon aku suruh bogel jugak..dia mmg tak pakai suar dalam pon…aku ejek dia nak nagis ker tu…hehe nak main lagi ker..dia jeling jer kat aku..aper salahnye..abg pon dah biasa tgk badan ain..alah tak kesah pon..angin ler tu…

Sekali lagi ain takleh jawab…aku suruh dia jadi kuda..aku dok atas belakang dia..dia merangkak sekitar ruang depan TV…aku seolah2 dok atas blkg dia ler..alah main2 tunggang kuda..kadang aku gesel batang aku kat lurah dia..buat secara tak sengaja..masa tu air mazi aku pon dah kuar skit..iyer le bergesel kulit ain yg lembut tu..takle tahan wooo…Kali ni turn dia plak teka aku..aku buat2 takleh jawab..iyer le..asyik takleh jawab jer mesti dia tak seronok..dibuatnye nak stop game rugi aku…lagi pon dia dah masuk perangkap…dia bersorak riang..yeh yee..dpt naik kuda abg plak..dia terus naik blkg aku..disuruhnye aku round2 sekitar ruang tamu..mmg betul jadi kude ler aku..dikudakan oleh ain..tp tunggu ler ko ain..saatnye akan tiba..lama jugak aku jadi kuda dia..dia seronok naik kuda rupanye…sebenarnyer aku pon dah mula semput baru dia stop..hehe.. abg best tak jadik kuda..nak jadi kuda lagi ker..sindir ain..eleh abg tak takut ler..kot2 ain yg tak berani..aku cabar dia lagi..iyer le psykologi test le nih..

ermm org tak takut ler..lagi pon tgh seronok ni..kate ain puas..okler kalau kalau camtu..kita teruskan..setuju dia menjawab..tp ingat janji kita tadi..ok ingat..

Aku mula ler turn aku memberikan teka teki…apa benda yg kita cari2 kemudian biler dapat kita buang…aku rasa korang belum tentu leh jawabnye..dia sahnye takle jawab…hehe jawapanye taik hidung ler..haa..ain kener denda skrg..camne setuju ke..ermm tak kesah ler..ok tadi kita main kude skrg kita main motor plak..ok… tp camne tu bang..alah ain ikut jer..jgn membantah yer…ok…bang..kata nyer ringkas sambil ngangguk..aku pon bangun ambik kusyen dari kerusi panjang di ruang tamu..aku lapik ponggong dia..dia ikut je..then aku bagitau dia..ain jadi motor abg jadi penunggang yer..ok..tp kener start ler dulu baru leh jalan…camne tu…abg kener masuk kan suiz..bleh yer..dia ngangguk jer..aku buka kangkang dia luas2 aku usap paha dia…dia relaks jer..sb tak tahu aper2…tp aku sure dia pon syok..ader jugak bagi tahu…geli ler bang..alah takper nye..masa tuh btg aku keras giler dah..aku luaskan lagi kangkang dia..then aku halakan kepala btg aku kat alur cipap dia..air mazi dah banjir kat kepala pelir aku..aku gosok kan btg aku turun naik dicelah2 alur cipap dia…comel sekali cipap dia..pemandangan itu yg buat aku teransang sbnrnye..ain just tgk aku gesel2 btg aku kat cipap dia sesekali dia seolah2 mengigit bibir mulut dia…sesekali nafas dia dihembus tak terkawal..berdengus mcm lembu gelisah…agaknye le..tiba2 dia tanyer abg bleh muat ker suiz motor tu nak masuk…katernye terikut2 dengan game kita org masa tu..aku rasa dia tgk btg aku yg besar tu sedang kan cipap dia kecik..iyer le masa tu pon btg aku dah 6.5 inci panjang dan 6 inci lilitan… kira besar le..aku kata bleh..ain ikut jer ye..dia angguk..ermm respon baiknye dari ain..aku rasa takde halangan lagi…ain dah mula syok rasanye…

Dalam dok gesel btg aku kat cipap dia dia..aku rasa cipap dia makin becak…rupa2nye air mazi ain kuar sama bercampur ngan air mazi aku..baru aku tahu budak pompuan pon kuar air mazi biler terangsang…patutler muka dia yg putih tu kemerah merahan…kadang dia mengeluh…kepala btg aku pon semakin ngilu..antara geli dan syok..ain pon sekejap mengeliat sekejap menegang kakinye….mata dah kuyu semacam…Biler camtu aku tanyer ain direct…best tak ain…dia jawab best..tp pedih skit..ermm aku rasa pelincir kurang kot..lagipon cipap dia kecik lagi dara sunti…aku pon bergegas ke bilik mak su aku..ambik minyak baby oil Johson..then aku bawak minyak tu..aku tuang ke batang aku..ain tgk jer perbuatan aku..kemudian aku pacak balik ke lurah ain dia..dia pon mcm tertunggu aksi seterusnye dr aku..aku cuba masukkan slow2..licin plak..tp lepas kepala skit jer..cipap ain pon dah kembang skit..merah2 gelap..lagi cute…dlm masa dok jolok slow2 tuh aku golek2 btg ke kiri dan kanan..then ke atas dan bawah..bg semua arah permukaan cipap terangsang..ain pon mula mengeluh…mmmmm…kadang merengek..nie yg buat btg aku stim tak tertahan…aku pon merangkul badan ain yg kecik tu..penuh dalam dakapan aku..sambil tu aku isap bibir dia…aku jelajah mulut dia ..kolom lidh dia..ain kelemasan…aku pula kehausan..btg aku..aku sorong skit demi sedikit tp tak melepasi suku dr btg aku…aku tanye ain sekali lagi..untuk kepastian…ain suker tak..dia mengiya dlm kelemasan…abg nak masukkan suiz motor lagi bleh ke..dia angguk..kemudian dia kate.. perlahan2 bang.. ain pedih nie…ok sayang…aku curahkan lagi baby oil di celah kangkang ain..aku nampak ader cecair kemerah2 han bercampur ngan air mazi kita org..aku rasa itu darah perawan..aku cepat2 cover bhgn tu takut ain tgk..iyer nanti dia tgk darah mesti dia takut..patut ler dia pedih..

Ain nak best lebih dr ni tak…aku goda dia balik..mmmm..jawabnye…antara sedar dgn tidak…dia hanyut dlm dunia nikmat yg belum pernah dia rasai sblm ni..Kalau rasa pedih ain tahan yer..mmmm…ain sayang abg tak…mmmmm..kata ain..cipapnye mula berdenyut..secara tak langsung seolah2 mengemut kepala aku yg baru masuk suku…terangsang kot atau menyesuaikan bukaan dia ngan saiz btg aku…bila ku dpt lampu hijau aku mula cari ruang untuk membuat henjutan..aku mula rangsang ain balik dengan menghisap bibir dia..dia mula memeluk ku erat..kadang pongong dia mengolek ke kiri dan kanan..betul terangsang rasanye..bile aku rasa timingnye ok..aku henjut ke dalam cipap ain…tersentak dia ..argh..abang sakitnye…aku pon cabut cipap dia..tadi masa kau henjut terasa mcm benda terkoyak…muka dia mcm pucat..berkerut..aku rasa dia pedih dan terkejut…

abg..ain rasa pedih ler…aku kata takpe.. pasni okle…kata ku sambil membelai dia…aku peluk dia..aku cium dia..kadang aku isap bibir dia..dia pula seolah2 suker cara baru aku membelai dia..dia memang suker dimanjakan…dalam 15 minit kitaorg sama terangsang balik..aku mula berada posisi dia atas ain..aku tanyer ain nak main motor balik tak..dia mengangguk..aku pon mula masukkan balik btg aku ke dalam cipap ain yg sudah basah…tp aku sblm tu aku dah pon lumurkan btg aku ngan baby oil biar xtvt menghenjut tidak tergendala nanti..mula2 aku sorong slow..then tarik slow..makin lama cipap ain mula terbuka lubang dia..cipap dia mula becak..bunyi plop plap plop plap..mengiringi henjutan aku..ain mula tersenyum dlm keseronokan…aku mula henjut ain dgn selesa…wpon tak masuk semua..lubang cipap ain yg sempit membuat aku cepat terangsang…dalam 10-15 minit henjut aku terasa mcm sesuatu nak terpancut keluar…ain pula dah lama terbelalak matanye dek syok..kadang kedua2 kakinye kejang ke atas..berapa2 saat kemudian tubuh dia mngendur..aku tahu dia puas..akupon dah takleh thn aaku rangkul ain sekuat2nyer dan menghenjut btg ke dalam cipap ain yg sempit tu..terasa btg aku mcm diramas2 nikmat sgt…ain pon berpeluk erat bdan aku mengiringi henjutan atas badannye..arghhh…ermmm…arhhh…er…mmmm…suara kita org bersilih ganti..arhhhhghhh..ain abg sayang ain…aku dipuncak nikmat..air mani aku meledak keluar tak tertahan2 lagi…aku pancut dlm cipap ain…nikmat sekali…macam diperah2 batang aku…jauh lebih sedap dpd melancap selama nie…aku memeluk ain erat..sesekali mencium dia…aku tindih dia dlm 3-5 minit…kami letih kepuasan…

Aku tanye ain best tak…dia kater best…tp pedih…aku ckp kat dia..kalau nak kencing..jgn bagi tahu org..ajak abg yer..dia kater ok…aku takut biler dia nak kencing dia pedih…tup tup..pecah ler rahsia.. kener cover ler..satu lagi aku minta dia jgn bagitahu org lain…dia kata ok..kejap dia tanyer kenapa…iyer le..tadi ain kater main motor best kan..iyer dia jawab..tp ngapa?..tanyanye nak kepastian…aku jawab..kalau org lain tahu main tu best mesti diorg nak cuba…kalau ramai nak main..mesti ain takle main ngan abg…takde privacy ler…ohhh kater nye…tanpa tahu ape2..ermm lain kali kita main lagi yer bang…ok ain..kita main sama2…kata ku gembira…

itulah cerita aku ngan ain sejak dia 9-14+++..tp sekarang tak lagi sbb ..maybe dia dah tahu mende tu main sex..malu kot..lagi pon dia ader bf agaknye sbb mlm2 ader budak jantan call dia..tp aku ader lagi sorang sepupu yg aku main tanpa pengehtahuan ain..YANA..muda dua tahun dari ain..aku main ngan dia sejak dia 8 thn..ain 10 thn..skrg still main..

nanti aku cerita lain kali…

selain tu aku ader dgr sex melalui internet..mula2 tak caya sehingga le aku rasainye dlm dua minggu lepas…sorang student Uitm Machang..course Accounting..dan budak lower six di KB…okler jumpa lain kali..aper2 hal..komen ker..berkaitan nukilan aku nih..komen aku di Feriokb@yahoo.com…C U Later…

Sajer jer testing tadi sblm ni aku dah antar tp tak tersiar pon…Ok sebenarnye cerita ni berlaku sejak aku Tingkatan 4..dan adik sepupu ku Ain berumur 9 tahun…Aku memang sejak kecil rapat ngan ain..Kami tinggal ngan nenek di Rantau Panjang, Kelate…

Masa tu aku baru balik cuti penggal kedua…aku belajar di salah sebuah SBP di Klang…sekolah ni kira Glamor ler jugak..pernah dijadikan lokasi pergambaran Filem Kolej Baginda…:)..Ok berbalik kpd cerita aku..kebetulan hari tu hari Sabtu..kalau tak silap ler..semua orang pergi kenduri di umah sedara aku di Tumpat dekat Pengkalan Kubor..hanya tinggal aku ngan Ain..biasa ler kalau aku ader kat umah dia takleh berenggang dengan aku..masa tu dalm kul 1.30 ptg..kira baru bangun tido ler..sbb aku sampai pagi..naik bas Transnasional ..dia pulak baru balik dr umah kawan..dkt jer dlm 200 meter..org lain dah bertolak ke tempat kenduri pagi lagi..dan dijangka pulang malamnye..

Aku ajak ler ain mandi sama2..dia pon setuju sbb badan dia berpeluh..mmg dah biasa mandi sama dan berbogel..dia dah biasa dah mandi bogel ngan aku..tp masa org lain takde le..Umah nenek aku umah kampung jer tp perigi dia dlm umah..kira tertutup ler…paip kerajaan pon ader tp aku lebih suker mandi air perigi…sejuk dan nyaman..

Aku suker tengok ain bogel sebab badan dia putih bersih..tanpa parut..pastu comel pulak…sampai skrg pon ramai kalau aku nak lancap aku ngitai dia mandi..sebab dia suker mandi bogel..hehehe…masa tu badan dia biasa jer..buah dada baru nak timbul..tang cipap ler paling cute sbb cipap budak katakan…belahan cipap dia merah2 lagi

sbb kulit putih…Masa lancap aku suruh dia menghadap aku sbb aku nak tgk cipap dia masa nak pancut…selalu jugak dia tanyer kenapa buat cantu..kenapa ader bulu..dia takde..tp pandai2 aku ler nak jawab soalan dia..sbb dia bebudak lagi..bukannye kesah pon kalau aku tipu…

Hari tu aku melancap lagi depan ain…dia buat tak kesah jer tp senyum2 jer bila aku sebut nama dia biler nak pancut…Lepas mandi aku lapkan badan dia. Then salin pakaian…aku pakai kain pelikat ngan t shirt jer…sb selesa camtu kat umah..dia plak pakai blouse ngan suar panjang…Lepas tu kiter gi makan aper yg ader kat dapur..then kuar menonton TV. kalau tak silap TV3 sebab cerita Hindi ditayangkan masa tu..Pelakon dia Manisha Koirala ngan Salman Khan…Khamoshi kot..cerita orang bisu…

Lama2 tgk cite Hindi stim jugak sbb seksi sgt..sana terdedah sini terdedah…masa tu ler teringin nak main ngan ain nih..ain nih biasa ler kalau aku balik dok sebelah aku jer…manja ler nak dok atas riba ler..nak suruh peluk ler..dia tak tahu aku stim balik…Dalam dok fikir camne nak main nih tetiba dpt satu idea…set..bagus punyer…

Sambil dok belai rambut ain aku tanyer le pasal sekolah dia..exam sblm cuti penggal..last sekali aku tanyer le dia …ain suker main teka teki tak…dia kater suker sbb kat sekolah cikgu selalu buat pertandingan antara grup laki ngan pompuan..grup pompuan selalu menang katanye…atu tanyer berani lawan abg tak..dia katertak kesah sbb kat sekolah cikgu selalu puji dia…mmg pon dia bijak dlm kelas selalu dpt no satu…PMR pon dpt 8A..aku ckp kat dia..boleh tp sape yg takleh jawab kener denda ler baru adventure…ok..kate nye..tp denda pon ditentukan oleh org yg menang dan setiap arahan perlu diikuti..setuju!!! kata ain excited..ain tak takut ker…aper nak takutnye…ok..kita lawan..aku pon aper lagi jerat dah mengena ler…

Mula2 aku start ngan main teka2 sifir..sifir 3-9 dia mmg bleh jawab..dua2 x kena denda lagi…sajer je bg mudah2 sbb nak biar dia seronok dulu…budak2 katakan kener layan angin dia dulu..then kita open teka teki…isu lain plak..time aku tanye dia dia takle jawab..dia kena ketuk ketampi..then aku plak kena…kali nih aku suruh dia tanggalkan baju sbb xleh jawab… saja je denda ke arah tu..heehe dia pon mana perasan..dia kata ok..bila aku pon takleh jawab..saje je buat2 takleh jawab le..dia pon suruh aku tanggalkan baju…ermm dah ikut plan nampaknye..

Kemudian aku saje je provoke..ermm lepas ni ader org nak kener tanggalkan seluar dia..nanti nangis le tu..dia mula cebik muka alah kot2 abg ler yg kener tanggal kan kain..baik berenti jer sbb nanti ader org takut…alah saper nak takut..kita bleh jawab ler..ntah2 dia kot…kater dia mula bengang..mmm..ok set …saper kalah kener denda ler tp kena ikut arahan ler mcm perjanjian tadi ler..ok tak kesah..dia setuju..hehe..aku sajer je..nanti segala arahan aku dia kener ikut…:)..

Kali nih dia yg teka..aku buat2 takleh jawab..alah IQ budak 9 thn bukan tinggi sgt pon..dia gembira sbb aku takleh jawab..haaa..kan ain dah kata abg takleh jawabnye..cepat tanggalkan kain..ermm..padan muka abg.. ckp besar sgt tadi..aku pon buat muka SARDIN jer la..masa ni aku dah telanjang bulat..dia gembira sakan ler..dlm hati..jaga ler ko ain..kejap lagi tahu ler ko..time ni aku tak buang masa..bukan aper stim sgt..aku bagi teka teki yg susah..mmg takleh jawabnye..dia pon aku suruh bogel jugak..dia mmg tak pakai suar dalam pon…aku ejek dia nak nagis ker tu…hehe nak main lagi ker..dia jeling jer kat aku..aper salahnye..abg pon dah biasa tgk badan ain..alah tak kesah pon..angin ler tu…

Sekali lagi ain takleh jawab…aku suruh dia jadi kuda..aku dok atas belakang dia..dia merangkak sekitar ruang depan TV…aku seolah2 dok atas blkg dia ler..alah main2 tunggang kuda..kadang aku gesel batang aku kat lurah dia..buat secara tak sengaja..masa tu air mazi aku pon dah kuar skit..iyer le bergesel kulit ain yg lembut tu..takle tahan wooo…Kali ni turn dia plak teka aku..aku buat2 takleh jawab..iyer le..asyik takleh jawab jer mesti dia tak seronok..dibuatnye nak stop game rugi aku…lagi pon dia dah masuk perangkap…dia bersorak riang..yeh yee..dpt naik kuda abg plak..dia terus naik blkg aku..disuruhnye aku round2 sekitar ruang tamu..mmg betul jadi kude ler aku..dikudakan oleh ain..tp tunggu ler ko ain..saatnye akan tiba..lama jugak aku jadi kuda dia..dia seronok naik kuda rupanye…sebenarnyer aku pon dah mula semput baru dia stop..hehe.. abg best tak jadik kuda..nak jadi kuda lagi ker..sindir ain..eleh abg tak takut ler..kot2 ain yg tak berani..aku cabar dia lagi..iyer le psykologi test le nih..

ermm org tak takut ler..lagi pon tgh seronok ni..kate ain puas..okler kalau kalau camtu..kita teruskan..setuju dia menjawab..tp ingat janji kita tadi..ok ingat..

Aku mula ler turn aku memberikan teka teki…apa benda yg kita cari2 kemudian biler dapat kita buang…aku rasa korang belum tentu leh jawabnye..dia sahnye takle jawab…hehe jawapanye taik hidung ler..haa..ain kener denda skrg..camne setuju ke..ermm tak kesah ler..ok tadi kita main kude skrg kita main motor plak..ok… tp camne tu bang..alah ain ikut jer..jgn membantah yer…ok…bang..kata nyer ringkas sambil ngangguk..aku pon bangun ambik kusyen dari kerusi panjang di ruang tamu..aku lapik ponggong dia..dia ikut je..then aku bagitau dia..ain jadi motor abg jadi penunggang yer..ok..tp kener start ler dulu baru leh jalan…camne tu…abg kener masuk kan suiz..bleh yer..dia ngangguk jer..aku buka kangkang dia luas2 aku usap paha dia…dia relaks jer..sb tak tahu aper2…tp aku sure dia pon syok..ader jugak bagi tahu…geli ler bang..alah takper nye..masa tuh btg aku keras giler dah..aku luaskan lagi kangkang dia..then aku halakan kepala btg aku kat alur cipap dia..air mazi dah banjir kat kepala pelir aku..aku gosok kan btg aku turun naik dicelah2 alur cipap dia…comel sekali cipap dia..pemandangan itu yg buat aku teransang sbnrnye..ain just tgk aku gesel2 btg aku kat cipap dia sesekali dia seolah2 mengigit bibir mulut dia…sesekali nafas dia dihembus tak terkawal..berdengus mcm lembu gelisah…agaknye le..tiba2 dia tanyer abg bleh muat ker suiz motor tu nak masuk…katernye terikut2 dengan game kita org masa tu..aku rasa dia tgk btg aku yg besar tu sedang kan cipap dia kecik..iyer le masa tu pon btg aku dah 6.5 inci panjang dan 6 inci lilitan… kira besar le..aku kata bleh..ain ikut jer ye..dia angguk..ermm respon baiknye dari ain..aku rasa takde halangan lagi…ain dah mula syok rasanye…

Dalam dok gesel btg aku kat cipap dia dia..aku rasa cipap dia makin becak…rupa2nye air mazi ain kuar sama bercampur ngan air mazi aku..baru aku tahu budak pompuan pon kuar air mazi biler terangsang…patutler muka dia yg putih tu kemerah merahan…kadang dia mengeluh…kepala btg aku pon semakin ngilu..antara geli dan syok..ain pon sekejap mengeliat sekejap menegang kakinye….mata dah kuyu semacam…Biler camtu aku tanyer ain direct…best tak ain…dia jawab best..tp pedih skit..ermm aku rasa pelincir kurang kot..lagipon cipap dia kecik lagi dara sunti…aku pon bergegas ke bilik mak su aku..ambik minyak baby oil Johson..then aku bawak minyak tu..aku tuang ke batang aku..ain tgk jer perbuatan aku..kemudian aku pacak balik ke lurah ain dia..dia pon mcm tertunggu aksi seterusnye dr aku..aku cuba masukkan slow2..licin plak..tp lepas kepala skit jer..cipap ain pon dah kembang skit..merah2 gelap..lagi cute…dlm masa dok jolok slow2 tuh aku golek2 btg ke kiri dan kanan..then ke atas dan bawah..bg semua arah permukaan cipap terangsang..ain pon mula mengeluh…mmmmm…kadang merengek..nie yg buat btg aku stim tak tertahan…aku pon merangkul badan ain yg kecik tu..penuh dalam dakapan aku..sambil tu aku isap bibir dia…aku jelajah mulut dia ..kolom lidh dia..ain kelemasan…aku pula kehausan..btg aku..aku sorong skit demi sedikit tp tak melepasi suku dr btg aku…aku tanye ain sekali lagi..untuk kepastian…ain suker tak..dia mengiya dlm kelemasan…abg nak masukkan suiz motor lagi bleh ke..dia angguk..kemudian dia kate.. perlahan2 bang.. ain pedih nie…ok sayang…aku curahkan lagi baby oil di celah kangkang ain..aku nampak ader cecair kemerah2 han bercampur ngan air mazi kita org..aku rasa itu darah perawan..aku cepat2 cover bhgn tu takut ain tgk..iyer nanti dia tgk darah mesti dia takut..patut ler dia pedih..

Ain nak best lebih dr ni tak…aku goda dia balik..mmmm..jawabnye…antara sedar dgn tidak…dia hanyut dlm dunia nikmat yg belum pernah dia rasai sblm ni..Kalau rasa pedih ain tahan yer..mmmm…ain sayang abg tak…mmmmm..kata ain..cipapnye mula berdenyut..secara tak langsung seolah2 mengemut kepala aku yg baru masuk suku…terangsang kot atau menyesuaikan bukaan dia ngan saiz btg aku…bila ku dpt lampu hijau aku mula cari ruang untuk membuat henjutan..aku mula rangsang ain balik dengan menghisap bibir dia..dia mula memeluk ku erat..kadang pongong dia mengolek ke kiri dan kanan..betul terangsang rasanye..bile aku rasa timingnye ok..aku henjut ke dalam cipap ain…tersentak dia ..argh..abang sakitnye…aku pon cabut cipap dia..tadi masa kau henjut terasa mcm benda terkoyak…muka dia mcm pucat..berkerut..aku rasa dia pedih dan terkejut…

abg..ain rasa pedih ler…aku kata takpe.. pasni okle…kata ku sambil membelai dia…aku peluk dia..aku cium dia..kadang aku isap bibir dia..dia pula seolah2 suker cara baru aku membelai dia..dia memang suker dimanjakan…dalam 15 minit kitaorg sama terangsang balik..aku mula berada posisi dia atas ain..aku tanyer ain nak main motor balik tak..dia mengangguk..aku pon mula masukkan balik btg aku ke dalam cipap ain yg sudah basah…tp aku sblm tu aku dah pon lumurkan btg aku ngan baby oil biar xtvt menghenjut tidak tergendala nanti..mula2 aku sorong slow..then tarik slow..makin lama cipap ain mula terbuka lubang dia..cipap dia mula becak..bunyi plop plap plop plap..mengiringi henjutan aku..ain mula tersenyum dlm keseronokan…aku mula henjut ain dgn selesa…wpon tak masuk semua..lubang cipap ain yg sempit membuat aku cepat terangsang…dalam 10-15 minit henjut aku terasa mcm sesuatu nak terpancut keluar…ain pula dah lama terbelalak matanye dek syok..kadang kedua2 kakinye kejang ke atas..berapa2 saat kemudian tubuh dia mngendur..aku tahu dia puas..akupon dah takleh thn aaku rangkul ain sekuat2nyer dan menghenjut btg ke dalam cipap ain yg sempit tu..terasa btg aku mcm diramas2 nikmat sgt…ain pon berpeluk erat bdan aku mengiringi henjutan atas badannye..arghhh…ermmm…arhhh…er…mmmm…suara kita org bersilih ganti..arhhhhghhh..ain abg sayang ain…aku dipuncak nikmat..air mani aku meledak keluar tak tertahan2 lagi…aku pancut dlm cipap ain…nikmat sekali…macam diperah2 batang aku…jauh lebih sedap dpd melancap selama nie…aku memeluk ain erat..sesekali mencium dia…aku tindih dia dlm 3-5 minit…kami letih kepuasan…

Aku tanye ain best tak…dia kater best…tp pedih…aku ckp kat dia..kalau nak kencing..jgn bagi tahu org..ajak abg yer..dia kater ok…aku takut biler dia nak kencing dia pedih…tup tup..pecah ler rahsia.. kener cover ler..satu lagi aku minta dia jgn bagitahu org lain…dia kata ok..kejap dia tanyer kenapa…iyer le..tadi ain kater main motor best kan..iyer dia jawab..tp ngapa?..tanyanye nak kepastian…aku jawab..kalau org lain tahu main tu best mesti diorg nak cuba…kalau ramai nak main..mesti ain takle main ngan abg…takde privacy ler…ohhh kater nye…tanpa tahu ape2..ermm lain kali kita main lagi yer bang…ok ain..kita main sama2…kata ku gembira…

itulah cerita aku ngan ain sejak dia 9-14+++..tp sekarang tak lagi sbb ..maybe dia dah tahu mende tu main sex..malu kot..lagi pon dia ader bf agaknye sbb mlm2 ader budak jantan call dia..tp aku ader lagi sorang sepupu yg aku main tanpa pengehtahuan ain..YANA..muda dua tahun dari ain..aku main ngan dia sejak dia 8 thn..ain 10 thn..skrg still main..

nanti aku cerita lain kali…

selain tu aku ader dgr sex melalui internet..mula2 tak caya sehingga le aku rasainye dlm dua minggu lepas…sorang student Uitm Machang..course Accounting..dan budak lower six di KB…okler jumpa lain kali..aper2 hal..komen ker..berkaitan nukilan aku nih..komen aku di Feriokb@yahoo.com…C U Later…

——————————————————————————–

Adik Ipar

Published May 13, 2012 by diarisangap

 

Amir bersiap sedia untuk keluar menjemput Mona iaitu adik iparnya di perhentian

bas. Secara kebetulan isteri dan anak anak Amir tiada di rumah kerana menghadiri

satu majlis jamuan. Inilah satu satunya peluang untuk mendampingi Mona tampa

sebarang gangguan.

 

Mona belum lagi berumah tangga, umurnya baru 18 tahun. Midah, kakaknya yang juga

isteri Amir berumur 38 tahun, dan dah punya dua orang anak. Amir sendiri sudah

berusia 45 tahun.

 

Amir memerhati ketibaan bas Mona. Tak berkedip kedik Amir meneliti pergerakan

adik iparnya. Mona memakai blaus merah dan berkain yang berbentuk gaun labuh

yang agak longgar. Desiran angin yang bertuip membuatkan kainnya itu terpekap

pada jaluran tubuhnya. Pamiran yang sebegitu rupa telah menyebabkan pelir Amir

berdenyut denyut di dalam seluarnya. Hasrat yang berunsurkan ciri cirimaksiat

mulai bersarang di dalam kepala Amir.

 

Mona bergerak masuk ke dalam kereta dan duduk di kerusi depan bersebelahan Amir.

Dalam perjalanan pulang, Amir mula buat hal. Memang pun selama ini dia ada

menaruh hajatnya tersendiri yang terhadap Mona. Cuma Mona aje yang tak melayan

sangat. Kalau mengikut potongan badan, Mona memang cukup seksi. Raut wajahnya

jauh lebih menarik, jika dibandingkan dengan Midah isteri Amir itu. Amir telah

berkawin dengan Midah semata mata atas desakan keluarga.

 

Belum pun sempat menghidupkan enjin keretanya, Amir merangkul Mona lalu

bertalu-talu mencium pipinya. Mona seolah olah terkejut dan kaku tak dapat

berbuat apa-apa, melainkan terpaksa membiarkan Amir berbuat begitu. Inilah

peluang terbuka bagi Amir untuk mengoda Mona. Inilah masa yang dinantikan untuk

memerangkap Mona yang sudah lama diberahikan.

 

Memangpun sejak kebelakangan ini, Amir sering cuba merapati Mona. Pernah di

suatu petang, Amir memelok pinggang Mona dari belakang. Sebagai gadis belasan

tahun, Mona terasa keliru dan terlalu takut untuk bertindak. Manakala Amir pula

semakin berani bertindak kerana tiada penentangan dari Mona. Namun Amir cukup

berhati hati hinggakan isterinya tidak sedikit pun menaruh syak wasangka..

 

Sebentar kemudian, kereta proton wira berwarna putih meluncur keluar

meninggalkan Perhentian bas. Sepanjang perjalanan itu, tangan Amir sentiasa

mengusap-usap paha Mona. Seperti biasa Mona kebingungan dan tidak tahu apa yang

harus dilakukannya. Dia cuma berharap agar cepat sampai ke rumah. Itu sajalah

yang akan membebaskannya dari penindasan seksual yang Amir lakukan.

 

Pada malam itu Amir dah bertekad untuk menodai kesucian Mona. Lagipun dia rasa

rugi sangat jika tak di sembelih.kijang yang dah pun termasuk ke dalam

perangkap. Lauk yang kelihatan sebegitu enak takkan nak dibiarkan saja. Amir

membelukkan keretanya ke jalan tanah merah di sebuah ladang kelapa sawit . Udah

jauh daripada jalan besar, baru dia berhenti di bawah pokok-pokok kelapa sawit.

Jam dah pukul 11.05 malam ketika itu. Lampu besar dimatikannya. Manakala lampu

kecil di dalam kereta dinyalakan. Enjin dibiarkan hidup untuk menjana air-con.

 

Amir tersenyum panjang. Kini dia pasti betul Mona dah tak boleh lari dari

perancangan maksiatnya. Sebaik sahaja Amir memberhentikan kereta tadi, dia dah

mula bertubi tubi mencium Mona. Walaupun ciumannya tidak berbalas namun Amir

tetap meneruskan kerakusannya. Bertubi tubi muka Mona dicium sampai dah mula

naik kemerahan, Sambil itu, Amir mula bertindak mengambil kesempatan meraba dan

meramas-ramas buah dada Mona.

 

Semasa Amir berbuat begitu, badan Mona mengeliat kuat. Nyata Mona tidak

mengemari akan pelakuan Amir terhadapnya. Nafasnya keluar masuk.deras.

Sekali-sekala dia menarik nafas panjang. Mulutnya mula merenget “Janganlah

Abang…… Kenapa tak senonoh ni…. Mona tak nak begini…..” .

 

“Es es es es es….. Mona ni cantiklah….”, rengek dan bisek Amir sambil

meramas-ramas buah dada Mona. Amir bertindak semakin liar. Dia mula membuka

butang blaus Mona. Mona meronta ronta cuba menghalang. Namun ternyata Amir cukup

faham dan mahir untuk membataskan penentangan Mona. Segera Amir meraba tetek

Mona secara kulit ke kulit. Kalau tadi tetek Mona masih tersorok di dalam coli

tapi kini nyata sudah terdedah. Hasil dari ketekunan usaha rabaan Amir, bra Mona

terlucut entah ke mana. Kemerahan puting tetek Mona membuatkan Amir tersentak

kekaguman. Jari Amir mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetek Mona. Ternyata

tetek Mona tidak besar tapi cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki..

 

Perlahan lahan Amir merebahkan kerusi mereka berdua. Dengan pantas badannya

merintangi pada bahagian pusat Mona. Amir berkedudukan mengereng dengan menghala

pandangan ke arah kaki Mona. Amir bertindak begitu untuk membataskan ruang

pergerakkan tangan Mona. Dengan itu tangan Mona kini hanya mampu mempertahankan

auratnya setakat paras dada sahaja. Ternyata tindakan Amir itu adalah untuk

mudahkan tangannya menjalar masuk ke dalam kain Mona. Kegelisahan Mona nampak

semakin ketara apabila Amir mula menyingkap kain Mona. “Janganlah selak kain

Mona…. Tolong jangan buat cam ni …. Mona malu..!!!” Dengan bersungguh sungguh

Mona merayu kepada Amir. Nada suara Mona terketar ketar lain macam seolah olah

ada sesuatu yang amat dirahsiakan.

 

Semakin Mona merayu semakin ghairah hajat Amir untuk menyingkap rahsia yang

tersembunyi di dalam kain Mona. Sambil tangan kiri Amir menyelak kain Mona,

tangan kanannya pula dengan mudah menyelok masuk ke dalam kain tersebut. Amir

tidak membuangkan masa. Arah tuju tangannya ialah pada panties kat celah

kangkang Mona. Sesampai tangannya di situ, Amir mengorak senyum lebar. Panties

yang dijangkanya itu tidak langsung ditemui. Yang ada terpekap pada tapak

tangannya hanyalah bulu bulu puki Mona.

 

Muka Mona pudar kerana malu yang tidak terhingga. Rahsia besarnya telah pun

terbongkar. Pemberontakkan Mona mula longgar. Amir pula sebaliknya amat gembira

dengan penemuan yang sama sekali di luar dugaan itu. Amir segera mengusap-usap

bulu puki Mona. “Ooo… begini perangai Mona ye… Rupa rupanya Mona ni anak dara

yang tak tahu pakai seluar dalam. Tahulah nasib Mona nanti bila abang hebohkan

perkara ini… hahahaha…..” Dengan bernada serious Amir mengugut Mona.

 

Terketer ketar lutut Mona mendengarkan kata kata Amir itu. Akal Mona

kebinggungan dan buntu. Dia merasakan dirinya telah tewas kepada Amir.

“Kesianlah pada Mona ni abang. Tolonglah jangan hebohkan rahsia ini. Mana Mona

nak letakkan muka nanti.” Dengan sayunya Mona menagih simpati dari Amir. “Mona

sanggup ikut apa saja kemahuan abang, asalkan rahsia ini tidak terbocor.”

Bersungguh sungguh Mona mengemukakan kesanggupan pengabdian dirinya kepada Amir.

 

 

Amir mengorak senyum.yang bersaratkan kecenderungan maksiat. Mona kini sudah

akur pada kekuasaan Amir. Burung idaman Amir sudah pun selamat masuk ke dalam

perangkap. Amir segera mempamirkan penguasaannya. Dicakupnya rambut Mona dan

menariknya ke bawah. Terdongak dagu Mona dibuatnya. “Mona dengar sini baik baik.

Mulai saat ini, Mona mesti ikut segala perintah abang. Baik buruk arahan abang

mestilah Mona patuhi, tanpa sebarang persoalan. Mona faham tak ….? ” Tegas Amir

sambil mempamirkan tanda tanda kekuasaan dengan menggoyang goyangkan rambut Mona

yang dicakupnya itu. Amir yakin bahawa tiada lagi jalan keluar bagi Mona. Memang

Amir akan jadikan Mona abdi untuk memenuhi hasrat durjananya.

 

Ya…. Mona faham segalanya. Mona bersumpah akan sentiasa taat pada abang. Apa

saja yang abang suruh akan Mona lakukan.” Di dalam serba kesakitan akibat

rambutnya diorong sentap Mona melafazkan sumpah kesetiaan. “Baguslah jika Mona

dah sedar hakikat ini. OK sekarang buka kangkang Mona seluas luas yang boleh.”

Tanpa berlengah Mona menunjukkan respon terhadap arahan Amir itu. Dengan se luas

mungkin Mona membuka kangkangannya.

 

Amir menyantapkan matanya pada sekitar bahagaian di bawah pusat Mona yang sudah

terdedah itu. Keindahan yang terserlah jelas menepati kehendak nafsu Amir. Lurah

puki Mona yang berbulu nipis itu terpamir se nyata nyatanya pada keadaan Mona

mengangkang sebegitu rupa. Mona terperanjat seketika apabila jari jari Amir

mengukur jaluran lura pukinya. Ketembaman puki Mona itu amat menggeramkan Amir.

Usapan Amir yang semakin kasar membuatkan Mona mula mendengus. Amir tidak hirau

akan segala dengusan Mona dan dia teruskan asyik dengan tugasnya. Jejari Amir

dengan rakus meneroka ke dalam lubang puki Mona. Ternyata lubang puki Mona sudah

basah dan berlendir. Jari telunjuknya mencuit-cuit biji kelentit Mona. Semakin

dicuit-cuit, semakin kembang ianya. Dan semakin kuat badan Mona mengeliat dan

mulut mendengus.

 

“Mona masih dara lagikah ?’ Dengan penuh harapan Amir bertanya kepada Mona. Mona

hanya mampu mengangguk-anggukkan kepalanya sahaja. Amir menyambut anggukan Mona

dengan senyuman gembira.

 

Amir membuka zip seluar dan terus melucutkan seluar dan bajunya sendiri. Mona

tercenggang memerhati Amir membogelkan pakaian. Inilah kali pertama Mona melihat

kebogelan tubuh seorang lelaki. Batang pelir Amir sudah cukup tegang dan keras.

Desakkan syahwat Amir sudah cukup meluap luap. Dia tidak mahu banyak membuang

masa. Puki perawan ayu yang berusia 20 tahun lebih muda itu dah terhidang di

depan matanya. Dah lama Amir kepingan daging muda belasan tahun seperti Mona.

Kali ini pucuk dicita ulam mendatang.

 

Bukan setakat puki muda tapi Mona juga memang memiliki paras rupa tinggi lampai

yang cukup jelita Kulit Mona halus dan putih melepak. Itu amat berbeza sekali

dengan keadaan isteri Amir yang berkulit gelap dan dah tu pulak gemok pendek.

Perkara yang di kira bonus berharga pada Amir ialah puki Mona yang masih suci

itu.

 

Amir mula mengatur langkap untuk menakhodakan pelayaran junub. Perlahan lahan

dia bergerak ke celah-celah paha Mona. Sambil bercelapak di situ Amir

memperbetulkan kedudukannya supaya cukup selesa. Amir mencapai kedua belah

pergelangan kaki Mona dan diangkat ke atas. Dengan segera Amir melipatkan

sepasang kaki itu sehinggalah lutut Mona berkedudukan hampir ke paras tetek Mona

sendiri.

 

Dengan kaki Mona yang dah terlipat ke atas sebegitu, tinggallah Puki Mona

berkeadaan tersembul dan terkopak sejelas jelasnya. Amir meludah sedikit ke

tapak tangannya. Jari jarinya yang basah itu disapukan pada lubang puki Mona.

Amir monggosok gosok lubang puki Mona. Amir asyik dan seronok memberikan

sentuhan sentuhan terakhir pada kedaraan puki Mona.

 

Mata Mona nampak kuyu dan hayal. Mulutnya ternganga sedikit sambil lidah Mona

terjilat pelat pada bibirnya sendiri. Belaian jari jari Amir.telah membawakan

suatu rasa kesedapan pada puki Mona. Batang Amir pula sudah cukup keras dan

bertenaga. Amir mulai membasahi batang pelirnya dengan air liur. Apabila pasti

cukup kelicinan, dia pun mengacukan kepala pelirnya pada gerbang lubang puki

Mona. Perlahan lahan kepala pelir Amir menyondol nyondol dicelah tangkupan

kelopak puki Mona. Bahan pelicin pada pelir dan puki mereka berdua ternyata

mencukupi. Begitu mudah kepala pelir Amir menyondol sasaran. Takuk kepala

pelirnya dah pun terbenam di celah alur puki Mona.

 

Amir berhenti sejenak untuk memerhatikan reaksi Mona. Ternyata Mona leka masih

dibuai arus kesedapan. Amir pun terus memasukkan lagi pelirnya ke dalam lubang

puki Mona. Tiba tiba pelir Amir rasa tersekat bagaikan ada suatu benteng yang

menghalang kemaraannya. Amir mengorak senyum gembira. Dia tahu benar bahawa

itulah benteng selaput dara Mona. Kepala pelir Amir dengan bertambah garangnya

meneruskan hentakkan pada permukaan selaput lubang dara Mona.

 

Keasyikkan Mona seolah olah dikejutkan oleh sesuatu. Kolopak matanya terbeliak.

Bibirnya terketar ketar. Belum pun sempat selaput dara Mona diranapkan, kat puki

Mona dah mula disengat kesakitan. Amir menarik nafas panjang sebelum meneruskan

kemaraan. Mona pun ikut sama menarik nafas panjang sebagai persediaan menghadapi

sebarang kemungkinan.

 

Amir menolakkan lagi pelirnya ke dalam. Kali ini ia masuk sekerat batang.

“Aduhhhh… Pedihnya kat puki Mona ni.” Mona bersuara merenget kesakitan. Amir pun

berehat seketika. Sambil berehat itu, tangannya terus meraba dan meramas buah

dada Mona, adik iparnya itu. Halim menarik nafas lagi. Selang itu Mona sudah

dapat mengagak tindakan Amir selanjutnya. Kepala lutut Mona menggigil ketakutan.

 

 

Dengan rakus kepala pelir Amir mengkejami puki Mona dengan menyondol masuk

semahu yang mungkin. Bercerap selaput dara Mona diranapkan oleh pelir abang

iparnya sendiri. Serentak dengan itu Mona terjerit lagi, “Sakit abangggg…. ! Tak

muat…. Puki Mona dah koyak ni……. .” Amir terasa. tangan Mona menolak-nolak

perutnya supaya pelir Amir tidak mara ke dalam lagi Namun usaha usaha Mona itu

sudah terlambat. Seluruh kepanjangan 5 inchi pelir Amir dah pun selamat

berkubang di dalam puki Mona.

 

Pada fikiran Amir, apa yang nak ditahan-tahan lagi, semua dah masuk. Dalam

keadaan itu Amir mendakap Mona. Berdengu dengu Mona menanggis. Kesakitan di

pukinya sungguh memeritkan. Sama sekali Mona tidak menduga pemecahan daranya

mendatangkan kesan yang sebegitu rupa. Bontot Mona megeliat tak henti henti.

Lubang pukinya yang sempit itu sedaya upaya cuba diselesakan untuk menampung

pelir Amir.

 

Amir juga cuba bertindak untuk meringankan kesakitan pantat Mona. Mulut Amir

digerakkan ke arah tetek Mona. Ianya singgah tepat pada puting sebelah kiri.

Dengan penuh kepakaran lidah Amir mengelintir puting tetek Mona. Akibat dah

terlalu geram Amir terus pula menyonyot buah dada Mona. Semakin dinyonyot

semakin mengeliat badan Mona. Tangan Mona mula merangkul erat tengkuk Amir.

Lendir lendir syahwat mula terbit membasahi lubang puki Mona. Sudah pasti

keadaan ini menambahkan kelicinan dan kelazatan bagi pelir Amir untuk terus

memasak kemaraan.

 

Punggung Amir mula turun naik. Ini maknanya, Amir sudah mula menghenjut. Namun

begitu, mulutnya masih menyonyot puting tetek Mona. Teknik dua aktiviti yang

berjalan serentak itu ternyata amat berkesan. Ia bukan saja berjaya melunturkan

kesakitan pada puki Mona malah ia juga telah menyuntik limpahan kenikmatan yang

tidak pernah dialaminya.

 

Tak lama kemudian, Mona merayu,” Abangggg…, Mona dah tak tahan ni. OOOhhh….

Nikmatnya …..” Berdengus dengus Mona mengucapkan lafaz kesedapan yang

dirasainya.

 

Amir terus-terusan menghenjut. Manakala badan Mona sudah mula meronta-rota.

Tangannya terkapai-kapai. Nafasnya mula tersekat-sekat. Amir masih terus

menghenjut. Tiba-tiba Mona menjerit kuat dan panjang ,” Errrrrrrrrrrrrrrrrrrrrh”

 

 

“Sedap sungguh berzina dengan Mona ni…. Tapi abang dah tak tahan sangat lagi…

Abang perlu lepaskan nafsu ni kat dalam puki Mona.” Sambil Amir terus menyambal

lubang puki, Mona terangguk angguk menyatakan kerelaannya. Serentak dengan itu

Amir pun menjerit kesedapan. Air mani Amir yang dah seminggu bertakung itu pun

meledak keluar. Lima das ledakkan padu dilepaskan oleh kepala pelir Amir.

Kemudiannya diiringi pula beberapa das ledakkan ringan. Kencing putih yang

melekit lekit itu tersimbah dan terpalit dengan banyaknya pada pintu rahim Mona.

 

 

Amir tersungkur di dada Mona. Mona jadi lemah longlai. Begitu juga dengan Halim.

Apa tidaknya, hampir setengah cawan air mani Amir dah terpancut ke dalam lubang

puki Mona. Takungan air benih yang cukup likat memenuhi setiap rongga di dalam

lubang puki Mona. Keseronokan berzina yang sebegitu rupa sudah pasti akan

membuntingkan gadis yang sesubur Mona. Namun Mona sudah terlupa akan itu semua.

Sinar kepuasan jelas terpancar pada pasangan yang baru selesai berzina itu. Raut

wajah mereka tidak sedikit pun menampakkan sebarang penyesalan di atas perbuatan

terkutuk itu.

 

Apabila Amir bertenaga semula, segera dia bangun. Dia beralih semula ke tempat

duduknya. Batang pelirnya yang masih tegang itu didapati penuh bersalut beranika

lendiran. Mona pula masih lagi terbaring mengangkang. Amir tunduk untuk meneliti

keadaan lubang lubang puki Mona. Hanya beberapa titik air mani dapat dilihatnya

pada belahan puki Mona. Tangan Amir membelek belek pada alur puki yang dah

ternganga itu. “Arrrrr…. ” Mona merengget kengiluan. Maklumlah puki Mona baru

saja pecah dara. Jadi memanglah pukinya itu masih lagi terasa sengal. Perlahan

lahan Amir membuka kelopak puki Mona untuk mencari sesuatu.

 

Lubang puki Mona ternganga membentuk bulatan seperti sebuah telaga. Di dalam

telaga itu penuh berisikan kepekatan air mani Amir. Turut bercampur di dalam

takungan itu, Amir dapati ada lendiran yang berwarna kemerahan. Maka ternyatalah

bahawa dara Mona telah tumpas pada batang pelir Amir. Lantas dia tersenuym

panjang dan kemudian mengucup bibir Mona.

 

 

 

 

 

Adik Awek

Published May 13, 2012 by diarisangap

Awek ku nie ade lah anak ke 2 dari 3 beradik..semuanye perempuan.yg sulung kakak nye aku panggil kak ita..yg kedu tu awek aku aaa (lin) dan yg ke3 tu aku panggil ija…dia nie lah yg aku rogol tu.masa tu ija nie baru lepas spm..so..masa tu dia hanye dok kat umah jeee.. aku nie ngan family dia dah biasa sangat.maklum aa dah 1 lebih bercinta ngan anak dia.stakat kluar masuk umah tu dia org tak kisah.awek aku keje kat satu syarikat kat kl nie gakk.Kak ita plak skang nie masih blaja kat ipt.so tinggal lah awek ku,ija ,mak dan ayah dia.. satu hari tu aku ambil cuti seminggu cuti tahun banyak lagi..konon nak rehat aaa..ade satu pagi tu awek aku call aku kat umah dlm pukul 10 pagi..dia kate dia tertinggal file..dia mintak tolong aku ambilkan fail tu kat umah dia..dia suruh aku gie cepat sebab takut ija keluar. nanti umah tak de org .mak dan ayah dia dah balik kampung pagi pagi tadi sebab ade org sakit..mungkin mllm nanti baru balik..so..aku pun terus kerumah awek ku..sampai kat umah masa tu lah aku baru benar benar nampak bentuk tubuh ija.. ija tido dlm keadaan terkangkang sedikit.guan nipis, jarang singkat menaik kan nafsu aku.aku merapati katil ija, wow!!!memang jarang gaun tido yg ija pakai tu..nampak puting tetek nye..nafsu aku terus menbuak buak..tangan aku terus mengurut ngurut btg yg sememang nye dah keras dari tadi… masa tu aku hanya memakai sluar slack tampa ku sedah tangan ku dah punmembuka zip sluar ku dan btg ku dah terkeluar dari sluar ku,sambil tangan ku mengurut ngurut btg ku. aku menatap muka ija dan terus ke dada nye yg membusut tu..aku memang kagum ngan tetek ija, lebih besar dari tetek kakak kakak nye.tetek awek aku cuma bersaiz 32 je sama aa kak ita.aku tau sebab selalu aku gie teman kan awek aku membeli pakaian dlm nye dan kak ita aku tau sebab saiz badan sama ngan awek aku tetek pu lebih kurang sama.tak macam ija tetek dia saiz 34b aku suka yg sedang sedang je.. ija punye pun aku tau sebab aku ade curi coli ija.dan sampai skang nie aku masih simpan coli ija yg aku curi tu.. ok berbalik pada ija tadi….. aku menatap tetek ija sepuas nye..btg aku mula mengeluar kan air mazi..tangan ku terus mengurut btg ku yg dah mula licin dek air mazi ku..sesekali terdengar bunyi clap.clup..dari sebalik baju ija tu aku leh nampak puting nye dan tetek nye yg masih mengkal..mata ku mula turun memandang ke lebih bawah….mata ku terus tertumpu pada bahagian bawah pusat ija..aku seakan akan nampak bahagian cipap ija…..agak kurang jelas pandangan ku kerana gaun nye dia bahagian tu belipat lipat disebab kan masa tu ija dlm keadaan tekangkang..dan pada masa tu gaun yg ija pakai tu telah tersingkap melepasi bahagian lutut nye..aku rasa hanya sejengkal lagi yg tinggal menutupi cipap ija…fikiran ku mula ingin tahu lebih lanjut lagi keadaan yg tertutup dia celah kangkang ijaaku terus berlutut dia tepi katil ija..aku tatap dari atas sampai ke hujung kaki ija..aku gerak kan tangan ku cuba menyentuh puting tetek nye..em….aaahhh..d apat ku rasa kan puting nye yg lembut tu.tangan ku semakin nakal.aku tekup kan tangan ku pada tetek ija.emmm..tak muat tangan ku ..basar gak tetek ija nie..aku cuba ramas plan plan..ahhhhh……le mbut nye….aku gentel puting nye semula…emm..ija nedengus dan mengeliat kecil..aku terhenti..takut dia terjaga..tiba tiba aku teringat kan celah kangkang ija…plan plan tangan ku cuba menyingkap gaun ija yg menutupi cipap nye.. agak menggigil tangan ku waktu menyingkap baju ija…alang kah tekejut nye aku…..ija tak memakai sluar dlm……terus terang aku cakap kan masa ternampak je cipap ija tu…aku rasa nak pengsan…punye lah tembam…selalu nye aku tengok blue mek saleh punye cipap bentuk leper dan ade yg separuh bulat..tapi ija punye separuh bujur..lebih kurang bentuk ( V ) emmm..aku cakap tak pernah aku jumpa yg setemban nie,punye lah putih sampai kan dekat belahan cipapnye tu putih kemerah merahan,ngan tak de bulu sehelai pun,belahan cipap nye yg kemerahan tu tertutup rapat.masa tu air mazi aku dah banyak meleleh kuar..kira dah licin abis aa batang aku masa tu…tangan ku cuba menyentuh cipap ija..aku letak kan tangan ku plan plan pada permukaan cipap ija..ahhhhh……ter asa kehangatan cipap ija…tu baru dari luar..macam maner kehangatan dlm cipap ija…jari ku mula mengusap ngusap belahan cipap ija…aku letak kan jari telunjuk ku betul betul pada belahan cipap ija..aku usap keatas kebawah mengikuti belahan cipap ija…emm…sekali lagi ija mendengus dan mengeliat kecil…tangan ku ku tarik dari cipap nye..aku merasa kurang selesa dengan keadaan seluar ku ..terus aku lucut kan sluar ku…aku buka baju ku.kira aku berbogel..masa tu aku dah tak pikir lain dah..ape nak jadi jadi lah..aku nak rasa gak kehangatan tubuh ija..aku dah tak peduli ape ape lagi masa tu…aku melutut semula di tepi katil ija..aku tenung sepuas puas nye cipap ija…sambil tnagan ku mengurut ngurut btg ku…aku teringat kan cerita blue yg pernah aku tengok..bagai maneer mat saleh tu menjilat cipap.aku teringin nak rasa sedap tak menjilat cipap..aku rapat kan muka ku ke celah kangkang ija…emmmm sedap bau aroma cipa ija..menambah kan kagi nafsu ku…muka ku makin dekat ngan cipa ija…sampai hidung ku hampir tersentuh cipap nye…aku jelir kan lidah ku aku hala kan lidah tu betul betul pada belahan cipa ija..plan plan aku gerakakan lidah ku menuruni belahan cipap ija…sampai je dia bawah belahan aku gerak kan semula keatas..kali nie aku tekan sikit lidah ku kedlm belahan..herbukak sikit je belahan cipap ija tu..aku jilat mengikut belahanye keatas , sampai je lidah aku di bahagian atas sekali belahan cipap ija, ija mengeliat sambil mendengus…emmm…. masa dia mengeliat tu dia membuka luas lagi kangkangan dia…aku makin tak dapat mengawal nafsu ku…aku terus naik keatas katil masa aku cuba nak tindih ija..dia terjaga..ija cuba bersuara..terus aku tekup kan mulut ku kemulut ija…dan aku tindih badan ku ke tubuh ija..ija cuba meronta utk melepas kan diri..mulut ku masih mencari sasaran mulut ija yg cuba mengelak dari ciuman ku..aku guna kan lidah ku aku jolok ke bibir ija…aku cuba membuka mulut ija…tangan ija menolak nolak aku dari menindih nye…dan kaki nye tertutp rapat aku guna kan kaki ku cuba membuka kangkangan ija…akhir nye aku berjaya menbuka kangkang ija dan kedudukan aku betul betul ditengah kangkangan ija..dan btg tu sesekali bergesel pada cipap ija…ija semakin lemah mungkin tenaganye dah kehabisan.masa tu lah aku guna kan peluang yg ade..aku jilat bibir ija yg cuba menyatakan sesuatu..aku tak peduli aku .aku sedut bibir ija…sementara tangan ku mula nencari sasran pertama ku…tetek ija.dapat je tetek ija..aku terus ramas aku gentel puting nye plan plan…emm..aku rasa ade aa dekat 15 minit baru ija lemah..tu pun masih cuba melepas kan diri..masa tu aku masih lagi menindih dan mulut ku masih lagi tak lepas dari mulut ija..aku takut dia menjerit.. masa ija lemah tu aaa alu berani lepas kan mulut nye dan mulut ku mula menuruni kebahangian tengkuk ija…aku jilat leher ija.sesekali ija mendengus ….emmm……aku cuba menaik kan nafsu ija…sambil aku menjilat tangan ku masih lagi meramas tetek ija…aku merasa kan tetek ija mula mengembang dan puting ija mula menegang..aku dapat rasa kan tetek ija makin tegang,dan keras..aku tau ija dah mula stim..mulut ku terus je mencari puting tetek ija yg masih ditutupi baju ija..mulut ku menyedut nyedut puting ija sampai basah baju ija dia bahagian tetek ija..ija mengerang sambil melarangaku.walap pun ija melarang ku namun dia tak langsung menunjuk kan yg dia cuba umt melepas kan dia…mungkin kesedapan nafsu dah mula menguasi ija. ///…emmmm……ba angg…..emm….jang annnn bang,…./// sambil aku mejilat tetek ija tangan ku menyingkap baju ija..makin lama makin tersingkap akhir sekali baju ija terlonggok di atas dada ija..aku tak dapat nak bukak semua..aku selak sampai dada je..mulut ku mancari semula mulut ija..kali ini ija mula membuka mulut ija…mulut ku mencari lidah ija…em….mulut ku menangkap lidah ija..emmm…..aku sedut lidah ija kemulut ku….aku jilat lidah nye…lidah ija mula berlegar legar dlm mulut ku…. dlm pada aku mencium ija..aku gesel kan btg ku pada belahan cipap ija memperluas kan kangkangan nye.mulut ku menuruni dari mulut ija ke dada,ke perut.dan///…….e mmmmm…..OOooooHHHh hhhhhh………aaaaa aaaaabbbaanggggg…. ….///ija mengerang bila lidah ku menyentuh bahagian atas belahan nye..aku menguak kaki ija sepaya lebih luas kangkangan nye namun belahan cipa ija tetep tertutup rapat…ija cuba melarang aku dari menerus kan.///..aaabbbanggg g….jaangaann bang…..ija….takk uutt ……abaanng……j ang…….OOoohhhhhh …//terus aku letak kan lidah ku pada belahan cipa ija dan alu jilat menuruni belahan cipap nye…// ….emmmmm…….ooo hhhh…….aaaabbaaa ngggggg…… ……aaabaaanggggg ggg…aaaaaaaaaaaahh hhh………///ija medengus,aku gerak kan jari ku membuka belahan cipap ija….wow!!!!merah bahagian dlm cipap ija….mata ku tertumpu pada biji kelentit ija nampak cukup merah biji kelentit ija ,tu baru terbukak sikit tu…masih belum nampak lubang cipap ija…hujung lidah ku menguis nguis biji kelentit ija…terangkat rangkat bontot ija menahan kegelian.air mazi ija dah banyak dah melelh keluar semua aku jilat..teteng cukup banyak air mazi ija…sampai basah cipa ija dan sampai meleleh ketilam..aku sedut biji kelentit ija masuk kedlm mulut ku.///……abbaangg gggg…..OOOOOOoooOO ohhhhhhhh…aaaaabna nggg…..// bila aku sedut kuat kuat biji kelentiti ija….lidah ku mula mencari libang cipa ija…aku tean sikit lidah ku masuk ke dalan belahan cipa ija..aaaa….terasa kehangatan cipap ija pada lidah ku..dan aku dapat rasa kan cipap ija bergerak gerak seolah olah mengemut lidah ku… lidah ku jumpa lubang cipap ija…memang benar lubang ija bergerak gerak…masa lidah ku berada di lubang nye terasa lubang ija mengemut lidah ku…aku menjilat bunag cipa ija….ija makn kuat mengerang …./////….aaaabbb aaangggggg……eem. ….aaaaaaaaaaaaa… …….oooooo…aaaa aaabaaaanggggg….// / aku makin laju menjilat lubang ija…tangan ija terus menekan kepala ku pada cipap nye dan……//////….. …AAAAabbbaanggg… ….OOOOOOOOOOHHHHHh hhhhhhhhhhhhh……. ……………abaan nggggggggg…….emm mmmmmmmmmmmmmmmmmm.. ……………….. ……………///// ija klimax buat pertama kali nye…dan aku tak tipu air mani ija punye lah pekat, punye lah banyak…aku jilat semua air mani dan aku telan semua air mani ija. aku rasa kalau tadah ade aaaa dekat secawan yg aku telan tu. aku naik atas ija..aku cium mulut ija..ija diam tak membalas ciuman ku…mungkin keletihan….aku masih belum puas…air ku masih belum dilepas kan.aku menjilat jilat mulut ija sambil tangan ku meramas ramas tetek ija dan aku gesel kan btg ku pada cipap ija….ija mula mendesah kembali..aku memberhenti kan cium ,aku berlutut dia tengah tengah kangkangan ija…ija memandangaku dengan mata yg kuyu…tak tau apa akan aku laku kan…tangan ku mengurut ngurut btg ku yg licin dek air mazi dan air mani ija…ija memandang btg ku…aku hala kan btg ku rada belahan cipap ija..////……..aba aangggg…jaaangan.. .bang….ijaa… takut….bang……. //// ///……abnggggg… …tolonggggg…bang …..ijaaaa..takkk.. nak……../// aku tak peduluk kan rayuan ija…aku gesel gesel kanbtg ku betul betul pada belahan cipap ija…..cipap ija mula kembang kuncup menjemput btg ku masuk….aku tekan kan btg ku masuk. …./////….OOOOOOH HHhhhhhhh……abngg gggg…… //// ketat nye lubang ija nie….plan plan aku sorong tarik btg ku masuk…aku goyang² kan batang ku dlm lubang ija…makin lama makin masuk …mulut ija tak berhenti henti dari merengek kesedapan dan ija dah lupa yg batangku mula menyentuh dara ija….. ////……eeemmmmmm ….ooohhhhhh……. .aabaaangggg…….. ….aaaaaaaaa….em mmmm….aabnggggggg. …/// aku sorong tarik batang ku plan plan ke dlm lubang ija…nasib baik aa tadi ija dak keluar kan air mani dia..tak aaasusah sangat…terlalu sempit lubang ija…terasa seluruh btg ku digengam lubang cipap ija..makin lama makin dlm btg ku menerjah masuk,ija tetap mengerang kesedapan..////….a bggnnn…..ooohhhhhh hh….aaabbaanggggg …////terus terang aku kate kan aku sendiri tak sedar bila mas nye dara ija pecah dan ija sendiri tak sedar…yg aku tau ade darah sikit jeee….ij langsung tak de menjerit skesakitan….aku henjut batang ku makin dlm dan makin laju…..////ooohhhh hh…ooooohhhhh….. ..aaaaaaaaa…..oooo hhhhh………aaaa.. …baaanggg…….oo ohhhh…aaaaaa…… //// air ija makin banyak kuar…sampai berbunyi clapclup clap clup…..ade aa dekat 10 minit aku terasa lubang cipap ija mula mengemut btg ku dengan lebih kuat.ija makin kuat memeluk dan kaki ija makin kuat merangkul pinggang ku… ija mengerang kuat dan makin kuat ….dan…….///// …….abbbaaanggggg ………..iiijaaaaa a…..eeeeemmmmmm… OOOOOOOOOOOHHHHHHHH HHHHHHHHHHhhhhhhhhhh hh…………….ab angggggggggggggggggg ……………….. ….eeeeeeeeeemmmmmm mmmm…..aaaaaaaaaaa aaaahhhhhhhhhhh….. ……………….. /// dan ija menghadiah kan limpahan air mani nye pada btg ku aku terasa seluruh btg ku ditenggelami air mani ija yg hangat dan aku rasa kan……///////OOOO OOHHHHHHHHHHHH…… …….ijaaaaa…… …..AAAAHHhhhhhhhhh hhhhhhh……..ooooo ohhhhhhh…..emmmmmm m……………aaaa aaaa……ijaaaaaaaa a………….//// aku tak dapat mengawal aku pancut kan air mani ku ke dalam cipap ija…..masa aku pancut tu pun aku tak berhenti menghenjut lubang cipap ija….air mai ku bercampur air mani ija….penuh lubang cipap ija….sampai meleleh keluar dari cipap ija….aku merebah kan diri atas ija…btg ku ku biar kan dlm lubang cipap ija….hanya dengusan nafas aku dan ija yg tinggal….dekat 2 minit aku tarik btg ku keluar dlm lubang cipap ija….emmmmmm..mele kat air mani aku dan ija dan aku tengok cipap ija ade air mani melelh kuar..punyelah banyak air mani aku dan ija sampai mas aku pancut tu aku tak berhenti jelok lubang cipap ija..sampai air mani tu berbuih buih….iaku tengok ija, rupa nye dia menangis….dia takut dia tanye kenapa aku lepas dlm ,dia takut mengandung.aku pujuk dia aku cakap kalau dia menganduang aku bertangungjawab….. 3 hari ija tak nak cakap ngan aku….ngam ngam seminggu ija datang bulan……aaaaa legaaaaa…..sememja k dari hari tu ija menjadi ketagih dan aku selalu bersetubuh ngan ija…..dan yg palin ija suka kan sekarang nie ialah menghisap btg ku kan dia paling suka kalau aku pancut dlm mulut dia…dia cakap sedap telan air mani ku…dan kenkadang tu dia mintak aku pancut dlm cipap dia…dia cakap memang sedap pancut dlm tapi takut ..so..tak leh selalu…sebulan sekali….ok…sampa i sekarang nie awek aku tak tau yg aku ada hubungan adik dia…rupanye dlm diam ija memang suka kan aku….heheheh…..d an sekarang nie aku ade simpan sluar dlm dan coli ija..tu ija yg bagi sendiri…dan ija plaing suka kalau aku jilat cipap dia sampai dia klimax…..dan sekarang nie ija paling kuat sex…kalau aku tak mintak dia yg merengek nak…seminggu tu kenkadang sampai 4,5 kali….kalau tak dapat main pun dapat isap btg dan dapat main air mani aku dlm mulut dia dan pas tu dia telan dah aaaaa………..//// /// sekarang nie aku dah dapat awek aku punye cipap plak…nanti aku cite kan macam maner awek aku serah kan sendiri cipap nye pada ku……

Adik Aku Anuar

Published May 13, 2012 by diarisangap

Nama aku Rynn, mahasiswi tahun 3 di sebuah IPTA di Utara. Aku ada 4 adik-beradik dan aku anak yang ketiga. Kakakku yang sulung dah berkahwin dan tinggal di KL. Yang kedua, abang Ngah, bekerja di Pantai Barat dan adikku yang bongsu, Anuar, kini ditingkatan 5 berhampiran rumahku.

Kali pertama aku melakukan hubungan seks ketika aku ditingkatan 4 bersama Angah. Masa tu dia belajar di IPT di selatan dan sedang bercuti. Aku telah mengikutnya bercuti di Pangkor bersama kawan-kawan kuliahnya. Dan aku berkongsi bilik hotel dengannya. Maklumlah, kami adik-beradik. Malam pertama disana, ketika aku sedang tidur, tiba-tiba aku merasa ada sesuatu menyodok-nyodok kemaluanku. Mula-mula terasa nikmat sekali, seperti dibelai dan dihisap, tetapi tiba-tiba terasa sakit yang amat bila badanku ditindih dan sesuatu yang besar dan keras cuba dimasukkan ke dalam kemaluanku.

Bila aku membuka mata, ku lihat Angah sedang menindihku dan sedang cuba memasukkan batangnya ke kemaluanku. Aku cuba melawan, tetapi tubuhku tak berdaya melawan mungkin kerana kepenatan dan mungkin juga masih terasa sedikit nikmat dibelai tadi.

“Angah…apa ni…..jangan Ngah….arrghh..ssss..sakit..!”

“Syyhh…diam…jangan bising…! getus Angah keras.

Malam tu, kegadisanku dirampas oleh Abang Ngahku sendiri. Tak terasa lansung kenikmatan seperti yang selalu ku dengar dari rakan-rakan yang pernah melaluinya melainkan rasa sakit dan pedih yang amat. Aku hanya pasrah dan menahan kesakitan di liang kemaluanku ketika Angah bertungkus-lumus menghenjut tubuh mungilku. Gerakannya kasar ku rasakan bagai merobek-robek isi tubuhku. Aku hanya menangis tersedu-sedu. Disaat tubuh Angah mengejang dan kurasakan pancutan-pancutan hangat didalam kemaluanku, perasaan ku hancur sekali.

Pagi esoknya aku hanya terdiam, membatukan diri di bilik, juga kerana badanku sakit-sakit. Ketika Angah mengajakku keluar bersamanya ke pantai untuk berkumpul dengan kawan-kawannya, aku hanya memalingkan muka dan menangis. Petangnya, Angah balik ke bilik dan dia meminta maaf dan merayuku agar memaafkannya dan berjanji aku berusaha untuk memperbaiki keadaan. Aku bertambah benci melihatnya. Aku hanya mendiamkan diri. Malam itu, Angah mendatangiku sekali lagi. Aku sangat ketakutan bila melihat dia tersenyum dan cuba mencium mulutku. Aku cuba melawan. Aku memaki hamun Angah tapi tidak diendahkan semuanya. Sebaliknya Angah terus mencium mulutku sambil meramas-ramas dadaku. Lama-kelamaan aku jadi teransang dengan tindakannya. Aku mengalah. Perlahan-lahan kebencianku pada Angah tenggelam bersama-sama nikmat yang Angah berikan. Malam itu akhirnya sekali lagi kemaluanku dimasuki batang Angah yang keras dan panjang itu tetapi dengan kerelaanku sendiri. Malam itu lain daripada malam sebelumnya dimana aku mendapat kepuasan dan kenikmatan yang tak terhingga. Malam itu 3 kali aku ‘bersama’ Angah.

Sebelum Angah balik ke JB, aku sendiri telah meminta ‘hadiah perpisahan’ darinya. Dan kali ini di bilik mandi bilik tidurku menjadi medan pertempuran ketika Mama dan Papa berada di laman rumah.

“Ah….Angah…..mmmm…laju…Ngah…akh…”

Angah memelukku dari belakang dengan erat ketika dia memancutkan spermanya didalam kemaluanku. Aku terasa hangat sekali ketika itu. Angah yang suatu ketika aku terlalu benci kerana meragut mahkota kegadisanku, kini terlalu ku sayangi setelah dia mengajarku erti kenikmatan seks. Aku menangis dalam diam ketika Angah bertolak pulang ke JB. Tapi aku gembira dengan hadiah perpisahannya.

Sejak daripada tu, aku seperti ketagihan seks. Dan untuk melampiaskannya aku hanya dapat melakukan onani di bilik mandi. Aku sering menjadi perhatian rakan-rakan dan guru-guru disekolah. Dan juga ke mana saja aku pergi. Tapi hati aku tak terbuka untuk menerima sesiapa atau memberi sesiapa meratah tubuhku yang dahagakan belaian lelaki ini selain daripada Angah.

Apabila aku melihat Anuar meningkat dewasa, yang aku nampak adalah potongan Angah cuma lebih good looking dan lebih tegap berbanding Angah. Aku selalu teransang bila melihat Anuar tidak berbaju dan berseluar pendek dirumah. Aku hanya mampu bertahan dan melampiaskannya dengan onani. Aku sendiri tak tahu berapa lama aku boleh menahan keinginan untuk merasai tubuh adikku Anuar.

Sehinggalah pada satu hari, Papa dan Mama takde dirumah dan Anuar baru balik dari sekolah. Ketika itu aku sedang bercuti semester. Aku pun menyiapkan makan tengahari untuk Anuar. Kebiasaanku dirumah semenjak masuk universiti, aku hanya berseluar hot pants dan t-shirt tanpa bra. Bila ku suruh Anuar makan, dia menolak, katanya dah makan bersama kawan diluar. Akhirnya aku makan seorang diri dan Anuar terus ke kolam renang di belakang rumah. Setelah makan, aku ke laman membawa minuman sejuk. Sambil menikmati minuman, aku melihat Anuar berenang. Bila Anuar keluar dari kolam untuk mengambil minumannya, jantungku berdegup kencang dan keinginanku bagai tak dapat ditahan lagi. Ingin saja aku terus memeluknya.

Anuar dulu yang comel kini berdiri disebelahku dengan tubuh yang tinggi lampai, berdada bidang menghairahkan sehingga aku mula membayangkan saiz batangnya, adakah sebesar Angah. Dan melihatkan daripada bentuknya di seluar mandi yang melekap kemas, aku pasti ianya akan menggerunkan mana-mana perempuan yang berpeluang melihat dan menikmatinya. Aku hanya dapat memandangnya membaringkan dirinya di kerusi sebelahku. Fikiran ku mulai hanyut dibawa keinginan seks ku yang meluap-luap ingin dilampias. Aku seolah tidak mempedulikan risikonya dan membelai dada Anuar dengan manja membuatkan Anuar menggelinjang kegelian.

“Apa ni Kak Rynn…? Geli tau…! Takde kerja ye? Baik buatkan Anuar roti bakar…” Aku terkejut dengan reaksinya dan ku cubit perutnya. Anuar hanya ketawa.

“Wah, wah wah, senangnya hati….suka dia, je…” kataku.

Aku betul-betul hilang pertimbangan. Tanpa berfikir lagi, aku menindih tubuh Anuar dan menempelkan dadaku ke dadanya yang basah, membuatkan puting susuku yang mencuat keras jelas kelihatan di sebalik t-shirt yang aku pakai.

“Eh Kak Rynn….kenapa ni?” tanya Anuar dengan wajah sedikit ‘excited’ dan kehairanan.

Tanpa sepatah kata, aku merapatkan bibirku ke bibirnya dan mencium bibirnya lembut dan meramas-ramas dadanya yang bidang tu. Anuar terkejut dengan tindakanku lalu cuba menolak tubuhku. Aku yang telah digelapkan oleh nafsu memegang kedua-dua pergelangan tangannya dan mencium Anuar dengan lebih hebat. Perlahan-lahan Anuar mulai membalas ciumanku. Aku tahu Anuar sudah mulai teransang bila ku rasakan ada sesuatu mulai keras di pehaku.Aku terus mencium Anuar hingga ke lehernya. Anuar sedikit gawat tapi cuba untuk membalas ciumanku walau agak kaku.

“First time kene cium ke Nuar…?” tanyaku.

“Don’t stop…..” katanya tak sabar lagi.

Mendengar katanya, aku jadi lebih bersemangat dan terus ku buka t-shirt ku memperlihatkan buah dadaku yang pejal dan mencuat membuatkan Amar menelan air liurnya sendiri. Walaupun tak sebesar mana, tetapi sesuai dengan potongan tubuhku.

“Ini…..better then what I’ve seen…” gumamnya perlahan.

Perlahan-lahan, adikku menghalakan jemarinya ke buah dadaku. Dan aku menghulurkan dadaku untuk diramas. Anuar mula meramas dan memicit-micit buah dadaku yang kenyal,

“Argghh…jangan kuat sangat Nuar…sakit…..just..suck it…”

Lalu aku memegang buah dadaku dan menyuakan ke muka Anuar. Adikku terus menghisap dan menjilat-jilat buah dadaku sambil sesekali menggentel-gentel putingku dengan hujung lidahnya.

“Nghhh…mmmm…” aku hanya mampu mendengus dan mendesah kenikmatan sambil merasai seluar yang ku pakai mulai basah oleh cairan nikmat yang mula terbit dari selangkangan ku.

Aku menyuruh Anuar berhenti, lalu aku pula menciumi bibirnya, turun ke lehernya, kemudian turun ke dadanya dan kuciumi serta ku gigit lembut putingnya. Adikku mendesah kenikmatan. Tanpa melengahkan masa, aku terus ke sasaran utamaku. Kelihatan batang kejantanannya kemas dan gagah tercetak di seluar pendeknya. Aku tergamam. Nampaknya lebih daripada apa yang aku jangkakan. Dengan penuh nafsu aku menarik seluarnya sampai ke lututnya.

“My God….this is huge” teriakku dalam hati. Lebih besar dan lebih panjang daripada yang ku sangkakan. Kalau Angah punya bagiku sudah cukup besar (cukup-cukup untuk aku melilitkan jariku disekelilingnya) Anuar nyata membuatku berdebar-debar. Jemariku seakan menggigil untuk menyentuhnya.

Adikku tersenyum melihat keadaanku dan seolah-olah tidak sabar lagi. Aku bangun tanpa memegang batang adikku, dan menanggalkan hot pants ku menunjukkan tubuh telanjangku kepada lelaki kedua dalam hidupku. Aku berdiri didepan Anuar. Lalu Anuar bangun dan duduk, dan meraba bibir kemaluanku yang sudah mulai licin kebasahan. Aku terasa begitu ghairah sekali kali ini. Cairan ku rasakan lebih banyak daripada kebiasaan aku bersama Angah atau pun ketika onani. Kemudian aku menyuruh Anuar mencium dan menjilati kemaluanku. Amar agak terkejut tapi aku tak mempedulikannya lalu ku tarik mukanya dan ku lekapkan ke kemaluanku. Tanpa perlu disuruh lagi, adikku mulai menjilati kemaluanku seperti kucing kelaparan membuatkan kakiku lemah dan mulai mengeluarkan desahan dan erangan nikmat. Aku menggelinjang keenakan dibuatnya. Lututku menggigil dan menjadi lemah. Ku rasakan kemaluanku semakin basah, malah terlalu basah.

Aku tak tahan lagi lalu aku tolak Anuar sehingga terbaring dikerusi. Aku menggenggam batang Amar yang besar dan keras dan kuarahkannya ke bibir kemaluanku. Jari jemariku tak dapat menggenggam sepenuhnya batang Anuar. Wajah adikku menegang bila ku geselkan ‘kepalanya’ di bibir kemaluanku. Anuar menahan nafasnya dan mengerang perlahan apabila aku menurunkan badanku dan menekan batang kejantanannya menolak dinding-dinding farajku lebih jauh dari yang pernah ku rasakan. Penglihatanku berpinar-pinar, nikmatnya tak terkata bila kurasakan hujung batang adikku mencecah dasar liang kemaluanku. Aku terasa sedikit lemas, terasa batangnya bagaikan masuk ke perutku. Kemaluanku terasa begitu luas dibuka hingga sedikit menyesakkan nafasku.

Aku mula menggerakkan punggungku, menggoyangkannya ke atas dan ke bawah, sikit-sikit kerana pergerakkanku agak terbatas kerana batang adikku yang besar. Bila aku dah dapat membiasakan otot-otot kemaluanku dengan batang adikku, aku mulai menaik turunkan punggungku dengan lebih pantas sambil sesekali ku putar-putar. Anuar secara automatik meramas buah dadaku dengan penuh nafsu. Pergerakkanku semakin cepat. Aku melentikkan badanku ke belakang agar ‘kepala’ Anuar memberi tekanan yang lebih pada bahagian atas dinding kemaluanku dan menahan tanganku dipahanya.

Beberapa saat kemudian, Anuar mulai mendengus-dengus dan mulai membalas gerakan turun naikku dengan tujahan-tujahan keras ke atas melawan arus pergerakkan punggungku. Kelakuannya mulai tidak keruan, sekejap meramas dadaku, sekejap meramas punggungku. Aku tahu adikku sudah hampir sampai ke kemuncaknya. Aku sendiri mulai terasa puncak kepuasan mulai menjalar di segenap tubuhku.

“Akh…Kak…I..na…nak..kel…uar…!”

“Sikit lagiikk…Nuuuaaaarrrrrr..Hnngghhh”

Aku mempercepatkan pergerakanku. Tubuhku mulai meliar. Bulu romaku semuanya merinding. Aku ramas dada adikku. Amar menarikku memelukku rapat ke dadanya dan mengambil alih pacuan. Pergerakan turun naik digantikan dengan tujahan-tujahan keras, panjang dan pantas dari bawah. Tubuhku mulai menegang. Bijiku yang bergesel-gesel dan berlaga-laga dengan selangkangan adikku membuatku menyerah.

“Arrkkk……Ammm….!”

Aku menghujamkan punggungku keras ke atas batang adikku, dan tubuhku mengejang dan bagaikan melayang. Terasa bagai sesuatu menyerbu keluar dari stiap rongga ditubuhku dan denyutan-denyutan keras dikemaluanku membuat tubuhku mengejang beberapa kali. Sesaat kemudian Anuar memancutkan maninya dengan melepaskan satu tujahan keras, santak didasar kemaluanku membuatku bergetar keras dan terus melayang-layang.

Tubuhku ku rasakan lemas sekali. Dan bermandi peluh selain terasa lelehan maniku dan adikku mengalir keluar dari liang rongga kemaluanku yang bertaut rapat dengan batang adikku. Nafas kami masih kencang, dan nampaknya batang adikku masih lagi keras. Aku menggoyang-goyangkan punggungku menikmati sisa-sisa getaran di kemaluanku.

“Kak Rynn….thanks..” ucap Anuar setelah mengatur semula nafasnya.

“Thanks to you too….I really need that…” jawabku lalu mengucup bibirnya lembut.

“Tak sangka kau hebat….” kataku. Anuar hanya tersengih. “Kak Rynn nak lagi boleh tak?” tanyaku lagi.

“Boleh aja!” pintas Anuar.

“Amboii…nak aja…pantang offer!” balasku sambil mencubit putingnya manja.

“Mestila kak, mende sedap….lagipun….what makes it better……sebab Kak Rynn kakak Anuar”, kata Anuar lagi.

Aku pun mencabut batang adikku dari kemaluanku. Terasa kemaluanku menyedut batang Anuar yang masih separuh keras. Mini-klimaks membuatku mengerang perlahan ketika aku mencabutnya. Kulihat batang Anuar berkilat diselaputi lendiran keputih-putihan hasil percampuran maniku dan maninya sendiri. Kemudian Anuar menyandarkan badannya ke kerusi dan aku kembali memegang batangnya yang melekit dan licin. Sambil mengocokkan batangnya perlahan-lahan, aku menjilat batang adikku dari pangkal ke kepala dan mula menghisap dan menyedut batangnya menikmati rasa maniku dan Anuar yang membangkitkan kembali nafsuku. Aku memasukkan batangnya sedalam yang boleh sehingga terasa mencecah anak tekakku.

Anuar kembali mendesah dan mengerang. Tangannya membelai rambutku dan kekadang meramas buah dadaku. Aku kembali teransang dan batang Anuar telah kembali mengeras sepenuhnya. Aku berhenti menjilat dan menghisap dan menjilat sisa-sisa cairan di jariku. Lalu aku pun bingkas bangun dan lari terjun ke dalam kolam renang. Anuar ikut terjun ke dalam kolam dan mengejarku. Didalam kolam kami berciuman tetapi kali ini aku membiarkan Anuar memainkan peranannya. Sambil duduk di tangga kolam, adikku mencium bibirku, leherku dan kemudian puting buah dadaku.

Kemudian ku rasakan adikku cuba memasukkan batangnya ke kemaluanku tetapi selalu tersasar. Aku tertawa kecil melihat mukanya, lalu aku bantu memegang batangnya dan meletakkannya dicelah bibir kemaluanku. Anuar ikut ketawa dan kemudian menekan separuh batangnya ke dalam kemaluanku.

“Ugghhhh…..” aku mengeluh tertahan apabila batang adikku menerjah masuk dengan cepat. Selepas 2 kali sorong tarik, lubangku telah penuh hingga ke dasar. Anuar mula menggerakkan punggungnya dan memompa senjatanya keluar masuk liang syurgaku sepantas yang mungkin menyebabkan air kolam yang separas pinggang kami berkocakan melimpahi tebing kolam. Aku menikmati tekanan dan tujahan daripada Anuar di dalam air dan terasa sungguh nikmat.

“Ngghhh…laaju Amm…ahhh…!”

“Kita naik ye kak?” pinta Anuar termengah-mengah. Mungkin berada didalam air menyukarkan pergerakkannya.

Lalu Anuar memaut pinggangku dan mencempung tubuhku tanpa mencabut batangnya dari lubangku keluar daripada kolam. Aku melilitkan kakiku di pinggangnya. Aku menggoyangkan punggungku sambil Anuar berjalan ke arah kerusi tadi. Anuar membaringkanku, dan tanpa berlengah terus menekan tarik batangnya semakin lama semakin cepat. Aku cuba mengimbangi gerakan adikku dengan menggerakkan punggungku ke kiri dan kanan dan sesekali ku ramas punggung adikku yang kenyal. Kali ini Anuar kelihatan begitu bersungguh-sungguh memompa lubangku. Tujahannya lebih keras. Sesekali adikku menarik keluar batangnya hingga hanya tinggal kepalanya sahaja dipintu bibir kemaluanku. Tanpa amaran Anuar menghujamkan seluruh batangnya sekaligus ke dalam lubangku membuatku mengerang kenikmatan.

Kemudian Anuar menghentikan jolokannya dan mencabut batangnya dan meminta aku memusingkan badanku dan menonggeng. “Sah belajar dari filem blue ni,” fikirku. Aku menurut sahaja dan memusingkan badanku membelakanginya. Adikku mengambil kesempatan menjilat kemaluanku dan menghisap bijiku untuk seketika membuatku menggelinjang keenakan. Amar menggeselkan batangnya di alur kemaluanku yang basah kelicinan dan sesekali menggeselkan batangnya dicelah bontotku. Anuar membuka sedikit pehaku agar sedikit mengangkang dan menekan batangnya dengan pantas ke dalam lubangku sehingga aku mendongak menahan getaran di sekeliling kemaluanku. Lalu adikku menggoyangkan punggungnya hingga terasa seluruh batangnya mengenai seluruh dinding kemaluan ku dari pangkal hingga ke dasar. Tubuhku bergetar merasai kenikmatan yang ditimbulkan oleh batang adikku. Anuar meneruskan dayungan dengan sorongan teratur, mengeluarkan hampir seluruh batangnya dan memasukkannya semula dengan cepat. Aku kalah dengan gaya ini. Kemaluanku mulai mengemut keras batang adikku. Menyedari hal ini, Amar menghentikan gerakannya dan merapatkan peha ku serapat yang mungkin dan naik berdiri diatas kerusi dibelakangku. Dengan memegang pinggangku, Anuar menyambung sorok tarik kali ini dengan begitu pantas sehingga kurasakan kemaluanku agak panas. Cairan dari kemaluanku tak henti-henti memercik dan meleleh keluar setiap kali batang adikku masuk hingga ke dasar kemaluanku. Aku sudah melayang untuk ke sekian kalinya apabila perasaan getaran yang sama ku rasakan tadi kembali menyerbu segenap rongga tubuhku.

“Mmmm…unnghhhhh…ahhh!!” aku klimaks lagi. Dan kali ini bersamaan dengan adikku. Di masa yang sama Anuar memuntahkan pelurunya untuk kali kedua hari itu. Adikku membenamkan seluruh batangnya di dalam kemaluanku.

“Nuar…jangan cabut…” pintaku dalam kemengahan.

Tanpa mencabut batang adikku dari kemaluanku, aku menyuruh Anuar duduk dan aku menduduki selangkangannya membelakanginya. Anuar merebahkan badannya dan aku memusingkan tubuh ku sehingga kembali berhadapan dengan adikku. Batang Anuar kurasakan separuh keras. Lalu aku goyangkan punggungku ke kiri dan kanan dan membuat putaran-putaran selain menggunakan otot-otot di dinding kemaluanku sehingga batang adikku kembali keras. Aku terus menaik-turunkan punggungku dipangkuan adikku sambil Anuar menjilat dan menghisap puting susuku dengan tangannya tak henti-henti meramas buah dadaku. Aku tak dapat bertahan lama. Gerakan menjadi tak menentu. Melihat keadaan ini, Anuar membaringkan aku dan menyilangkan pehaku dan menekannya hingga lututku rapat ke dadaku. Lalu adikku memompa aku untuk kesekian kalinya. Dan kali ini tanpa diduga, disaat aku begitu hampir di kemuncak, adikku memicit bijiku dengan dia jarinya. Bijiku yang telah begitu sensitif kerana klimaks beberapa kali telah membuat ku sedikit menjerit apabila picitan itu membuatku klimaks bertalu-talu.

“Aarrhhhhhhhhh….nngghhhh….hakkk…Aaaaaaa!!!”

Anuar tak melepaskan jepitannya sehingga tubuhku berhenti mengejang dan bergetar perlahan. Anuar hanya memandangku. Setelah keadaan agak tenang, menyedari yang adikku belum sampai inzalnya, aku mengambil inisiatif mengeluarkan batangnya kerana ku rasakan kemaluanku begitu ngilu dan tak mungkin mampu menanggung asakan batang raksaksa adikku tu. Lalu aku melutut di depan adikku dan memasukkan batangnya ke mulutku. Aku menghisap, menjilat dan menyedut batangnya. Rahangku terasa lenguh tapi aku teruskan juga. Selang beberapa lama kemudian terasa batang adikku berdenyut kuat dan kepalanya seakan mengembang.

“Hgghhhhh…..Ryyyyynnnnnnnn….mmmgghhh!!!!”

Maninya menyembur di dalam mulutku dan sedaya upaya aku cuba telan kesemuanya namun ada sedikit meleleh di bibirku. Anuar menjilat maninya di pinggir bibirku dan merebahkan badannya yang berkeringat disisiku. Kami berciuman dan berpelukan. Tanpa disedari kami tertidur.

Petang itu kami dikejutkan deruan enjin kereta Papa dan kami bergegas bangun dan memakai pakaian masing- masing dan berlari ke bilik masing-masing. Ketika makan malam, kami tidak terlepas daripada usik mengusik di bawah meja. Papa dan Mama nampak kehairanan tetapi tidak tahu apa yang telah kami lakukan. Tengah malam tersebut, ketika aku sedang lena tidur setelah nafsu dan keinginanku terlampias, aku dibangunkan oleh ciuman hangat adikku di bibirku. Dan kami melakukannya lagi.

Sejak saat itu, aku dan Anuar teus melakukannya secara sembunyi. Sehinggalah rahsia ini pecah apabila Angah pulang mengejut dan terserempak dengan kami yang sedang beraksi panas dapur rumah kami. Akan aku ceritakan kalau ada feedback daripada pembaca semua.

Sekian.

Abang Ipar Mahani

Published May 13, 2012 by diarisangap

 

Namaku Mahani. Berusia 29 tahun. Berkulit cerah, berkaca mata dan memakai tudung kepala, itupun bila keluar bandar atau masa mengajar, bila di rumah aku lebih selesa membukanya sahaja. Berambut panjang pangkal bahu dan bentuk tubuh badanku cantik. Pakaian yang diminati, Baju Kurung, Kebaya, Kebarung dan Jubah dan inilah jenis pakaian yang  sering ku gunakan bila ke sekolah. Bila di rumah aku lebih suka samada memakai kain batik dan t’shirt, seluar slack sutera dengan kemeja, kekadang sepasang gaun hingga ke paras betis, dan kekadang Baju Kurung Kedah.

Walaupun pakain kerjaku semuanya longgar-longgar belaka tapi pakaian yang aku pakai kat rumah sedikit sendat, dan tak secara langsung mengikut bentuk tubuhku. Dari situ kekadang nampak kurus sikit, tapi hakikatnya membentuk lekuk tubuhku. Malah suamiku sendiri pernah berkata ‘bergetah’. Hobiku menonton video dan selain itu berkhemah. Perwatakanku sedikit pemalu. Telah berkahwin, suamiku berumur 29 tahun juga. Kami belum punya anak dan berkemungkinan tidak akan punya anak kerana aku telah disahkan tidak berkemampuan untuk mengandung anak atau lain ertikata mandul.

Aku berkahwin pada tika umurku 25 tahun, iaitu pada 18 Mac 1995. Masa tu masih lagi menuntut di pusat pengajian tinggi. Aku bertugas sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah menengah di Kuala Lumpur. Suamiku pula bertugas sebagai seorang pegawai di sebuah kilang di Petaling Jaya. Perkhwinan dan rumahtangga kami aman bahagia sehingga kini, tapi di sebalik kebahgiaan itu aku sebenarnya seorang isteri yang derhaka dan curang.

Begini ceritanya, suamiku mempunyai seorang abang yang mana bekerja dan mengajar di sekolah yang sama denganku. Oleh kerana itu, sebaik sahaja selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal dengan abangnya. Aku panggil Abang Man sahaja. Beliau berumur 38 tahun genap pada 1 Julai 1999 yang lalu. Beliau masih belum berkahwin. Selain kerana masalah mencari rumah sewa, juga menjadi kemudahan untuk  ku berulang alik bekerja. Kerana itu selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal di rumah Abang Man. Mulanya aku tidak bersetuju untuk tinggal dengan orang lain kerana aku amat malu walaupun dengan abang ipar sendiri, tapi atas pujukan suamiku  maka aku terpaksa juga mengalah.

Di Kuala Lumpur kami tinggal di sebuah rumah flat yang punya tiga bilik. Bilik pertama telah kami gunakan sebagai bilik komputer dan perpustakaan mini. Satu bilik untuk Abang Man dan satu bilik lagi Abang Man serahkan kepada kami suami isteri. Untuk pengetahuan, Abang Man fizikalnya seorang yang tinggi, malah lebih tinggi dari suamiku. Berwajah lembut, tenang dalam berbicara bersesuaian dengan jawatannya sebagai guru kaunseling di sekolah ku. Berkumis dan badanya agak tegap. Ramah dalam berbicara, dan kerana itu walaupun baru mengenali Abang Man aku tidak rasa kekok berbicara dengannya, malah antara aku dan suamiku nampaknya aku seakan lebih banyak berbual dengan Abang Man.

Dari suamiku sendiri beliau ada mengatakan dari kecil lagi dia dan Abang Man begitu. Jadi tak hairanlah. Baik fizikal dan sikap ramah-tamah jika nak dibandingkan dengan suamiku agak jauh berbeza. Suamiku lebih banyak pendiamnya, sedikit rendah dan sedikit kurus. Namun dia baik dalam melayanku walaupun mengetahui kelemahanku.

Selama tiga bulan tinggal bertiga kehidupan kami berjalan seperti biasa. Aku juga kian merasa selesa tinggal bersama Abang Man. Selain tiap pagi dapat menumpang beliau pergi kerja aku juga tidaklah keseorangan bila suamiku Ramlan keluar negara atau bekerja hingga larut malam bila beliau buat overtime. Sekurang-kurangnya aku tidaklah takut sangat

Kehidupan kami terus berjalan dari hari ke hari dan bulan ke bulan. Masuk bulan ke lima suatu hari suamiku telah ditimpa kemalangan dengan sebuah Pajero dalam perjalanannya balik ke rumah.  Kecederaannya agak parah, malah sebaik saja sembuh suamiku tidak lagi ‘berfungsi’ dalam ertikata hubungan sex. Walaupun tampak tidak menjejaskan apa-apa dari segi zahirnya namun kepuasan yang pernah aku nikmati dulunya tidak lagi aku kecapi. Mulalah suamiku berubat ke sana-sini, malah tidak sedikit wang yang telah habis, namun sia-sia belaka. Ketegangan zakarnya lansung tidak wujud.

Dalam usia 25 tahun dan baru saja lima bulan mendirikan rumahtangga, baru mula mempelajari merasa nikmat persetubuhan yang tak pernah aku rasakan sebelum ini hilang sama sekali dengan hanya suatu pelanggaran. Kekecewaan itu terasa di hatiku apatah lagi batinku. Namun aku tetap tidak menunjukkannya kepada suamiku. Aku hanya terdaya mampu melakukan yang ringan-ringan sahaja, untuk memasukkan zakarnya ke dalam kemaluanku jauh sama sekali.

Kini setahun aku tidak menikmati hubungan sex. Terlau kosong kehidupan ini aku rasakan. Dari hari ke hari kehidupan kami berdua terasa jauh dan semakin jauh. Suamiku lebih menumpukan pada kerjayanya manakala aku pula lebih banyak termenung dan terlalu buntu dalam banyak hal. Perbicaraan kami berdua tika di rumah juga jarang-jarang, aku lebih banyak menumpukan pada kerja anak-anak muridku, manakala suamiku pula sering sahaja buat overtime.

Dalam pada itu rupanya Abang Man terhidu akan perubahan kami berdua. Dia cuba memujukku untuk menceritakan padanya. Sebagai seorang isteri, aku masih belum dapat menceritakan segala yang aku rasai pada orang lain. Namun Abang Man seolah tidak berputus asa, manakala aku pula terasa seakan diambil berat dan aku perlukan seseorang untuk menenangkan fikiranku. Dalam situasi ini hanya Abang Man insan terdekat yang dapat menghiburkan hatiku. Hari demi hari aku terasa lebih senang berbicara dengan Abang Man berbanding suamiku.

Mungkin kerana permasalahan yang beliau hadapi maka suamiku jarang sangat berada di rumah. Dalam seminggu pasti 4 malam aku akan tidur keseorangan. Masa aku di rumah lebih banyak kepada membelek kerja siang hariku, dan kekadang aku berada di ruang tamu menonton TV. Dan seringnya yang bersamaku ialah Abang Man.

Kematangan Abang Man dalam menasihatiku sedikit sebanyak menimbulkan ketenangan di hati ini. Malah seringnya yang menjamah makan malam masakan ku ialah Abang Man, suamiku pula entah di mana.

Pada suatu malam jiwa aku rasa amat tertekan. Lebih kurang jam tiga pagi aku bangun dan terus ke ruang tamu. Di situ aku menangis mengenangkan nasibku. Tanpa aku sedari rupanya perlakuanku telah diperhatikan oleh Abang Man. Kenapa dan mengapa Abang Man terbangun tidak pula aku ketahui, kemungkinan juga sebab esak tangisku itu. Yang aku sedar beliau telah duduk di sebelahku dan dengan penuh lembut bertanya apa permasalahan yang sedang aku hadapi. Kemudian terasa tanganAbang Man memegang bahuku, entah secra tiba-tiba aku terasa lemah sangat. Terus aku sembamkan mukaku kedadanya dan menangis semahuku. Aku tidak sedar berapa lama aku begitu dan berapa lama pula Abang Man cuba menenangkan aku.

Setelah kesedaran itu timbul baru aku sedar yang kini aku betul-betul berada di dalam pelukan Abang Man. Peha kami rapat dan bertemu, tangan kanannya memaut pehaku yang kiri manakala tangan kirinya telah disilangkan ke belakangku dan memaut pinggangku. Inilah kali pertama dalam sejarah hidupku tubuhku dipeluk oleh orang lain yang mana selama ini hanya ku biarkan untuk suamiku. Tak tahu apa harus aku lakukan…aku hanya berdiam diri sahaja. Pada tika itu aku cuma berkain batik dan berbaju T yang agak sendat dan Abang man pula cuma berkain pelikat dan singlet.

Aduh… kenapa situasi sebegini harus terjadi. Aku ingin meleraikan pelukan Abang Man tapi aku terasa malu andai wajah ku ditatapinya nanti. Jadi aku terus saja berdiam diri. Dalam keadaan begini terasa tangan kiri Abang Man mengurut-ngurut lembut belakangku. Aku semakin lemas diperlakukan sebegitu..tapi aku juga tidak mampu menolak. Dalam pada memikirkan bagaimana jalan terbaik untuk aku menghindari dari sesuatu yang lebih jauh terjadi, terasa tangan kanan Abang Man yang sedari tadi berada di atas peha kiriku memicit-micit lembut pehaku. Aku semakin gelabah dan nafasku semakin kencang.

Tangan kanan Abang Man semakin aktif bergerak, namun lembut…turun ke paras lutut dan kemudian diurut naik ke atas malah sampai naik hampir ke pinggangku. Terasa ibu jarinya seakan dekat dengan kawasan laranganku. Diulangingnya berulangkali…mungkin kerana melihatkan aku diam..Abang Man semakin berani. Dan aku sendiri hairan, walaupun tubuhku mengigil tapi segala perlakuannya aku biarkan.

Kerana kepalaku di bawah dagunya maka dalam keadaan begitu aku sempat membelek gerak jarinya. Tangan kanannya kini di bawa pada kedudukan antara pangkal pehaku yang atas dan pelipat pinggangku. Di situ ia berhenti tapi jari tangan telunjuknya diputar-putarkan di situ. Aduh semakin dekat terasa dengan kawasan larangan tersebut dan geli sekali rasanya. Namun aku masih lagi tidak berbuat apa-apa.

Dalam keadaan takut, geli dan rimas tiba-tiba terasa tangan kanannya dilepaskan dari pehaku..belum sempat aku membuka mataku untuk melihat apa yang terjadi..tiba-tiba terasa daguku disentuh dan seterusnya di dongakkan ke atas. Aku hanya mampu memejamkan mataku untuk tidak mengadap wajah Abang Man. Setelah kepala ku terasa didongak jauh ke atas..tiba-tiba perkara yang tidak terpikir olehku sebelum ini akan terjadi telah berlaku. Bibirku dicium dan dikucup oleh Abang Iparku sendiri. Aku lemah sangat pada ketika itu…yang hanya mampu aku terus membiarkan bibir mungilku dijamah oleh bibir Abang Man..malah Abang Man mampu membawa lidahnya ke dalam mulutku. Terus aku dikucupi semahunya.

 

 

Part II

 

Seterusnya tubuhku terus mengigil bilamana terasa tangan kanan Abang Man kini kembali berada di pehaku dan semakin diusap dan digerakkan lembut naik ke atas….dari peha, diusapnya perlahan ke perut dan seterusnya jari jemarinya betul-betul berada di bawah pangkal buah dadaku. Aku yang sedari terus entah dan entah…panik dan terus panik….dan akhirnya terasa dengan lembut sekali buah dadaku telah dipegang oleh sekali lagi bukan suamiku. Dalam kegelian aku sendiri terasa nikmat di buat begitu. Namun aku masih berharap agar tidak terjadi lebih jauh.

Lidah Abang Man yang sedari tadi berada di ruang dalam mulutku kini telah keluar. Namun wajahku pula menjadi sasaran ciuman dan jilatannya…dan kemudian terasa lidah Abang Man semakin turun dan mencapai tengkuk ku pula. Pada tika ini aku tidak lagi mampu menolak seruan nafsu yang mana dalam aku cuba menolak ianya seakan telah separuh menguasaiku. Habis batang leherku dicium dan dijilatnya…Aku geli…geli dan ghairah…nafasku mula tidak teratur. Tanpa aku sedari rupanya tangan kanan Abang Man telah menyingkap dan memasuki baju T ku itu. Aku cuba menolak tangannya keluar..namun Abang Man lebih mampu menguasainya di ketika ini.

Buah dadaku di ramas dan diurut dengan coli yang aku pakai itu. Seterusnya coliku diangkat…dan kini terseralahlah buah dadaku yang ku jaga darimana-mana pandangan lelaki maupun perempuan dari menatapi, kecuali suamiku. Aku terasa Abang Man berhenti sekejap…lampu jalan yang terpasang sudah cukup untuk Abang Man menikmati keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Dan…aduh, perkara yang tidak pernah dilakukan oleh suamiku sendiri telah berlaku tika ini. Abang Man dengan lembut menjilat putting buah dadaku seterusnya menghisapnya dengan lembut sekali. Nafsu semakin menguasai diriku.

Kedua tanganku seakan menolak kepalanya dari terus berbuat begitu tetapi kekuatan aku tidak ke tahap maksima..kerana sebahagian diri aku juga telah di kuasai nafsu dan keinginan yang telah lama aku idamkan. Rasa sedap dan ghairah semakin menguasaiku…dan seterusnya bila Abang Man menyingkap baju T ku…aku pula dengan senang mengangkat tangan agar baju T senang di buka seterusnya coliku pula. Mataku masih lagi terpejam sedari mula tadi… Dan kini bahagian atas tubuh gebuku tiada seurat benang pun menutupinya..dalam malu aku pasrah. Bagi Abang Man tubuh ku terus dinikmati sepuas-puasnya malah rasanya tiada sinci pun ruang tubuhku yang tidak terkena jilatan lidahnya. Kemudian tubuhku ditarik dan aku terus rebah di atas sofa panjang rumah kami.

Terasa Abang Man telah meniarap di atas tubuhku…peha kanannya telah dimasukkan antara kedua belah pehaku. Bila saja Abang Man menciumi bibir mungilku..badanya rapat ke tubuhku…dan seterusnya bahagian peha kami bertindih. Pada tika itu peha kananku terasa ditindih dan menyentuh sesuatu yang keras pejal dan besar. Tangan kirinya di silangkan di bawah tengkukku manakala tangan kanannya meramas lembut buah dadaku yang kini terasa semakin keras dan puting buah dadaku terasa menonjol terkeluar sedikit.

Terasa urutan tangan kanan Abang Man mengurut dan perlahan-lahan penuh dengan nikmat turun ke bawah… menyentuh perut dan seterusnya..semakin jauh ke bawah…terasa lubang pusatku di sentuh dan di cucuk lembut. Aku mengeliat kegelian….tak lama di situ..Abang Man membawa tangannya terus lagi ke bawah…menyentuh tundunku yang sememangnya aku sendiri kagum selama ini. Terus terang sedari kecil aku memiliki sesuatu yang amat tembam..malah kalau aku baring melentang…di kawasan itu biasanya akan timbul sedikit. Gebu dan teramat tembam…malah walaupun sebelum ini aku sudah disetubuhi oleh suamiku namun kalau seluas mana aku cuba kankang dan rengangkan kedua belah pehaku….namun sedikit pun bibir kemaluanku tidak akan terbuka. Begitulah tembam dan gebunya kawasan tudun kemaluanku. Malah sewaktu sering bersama suamiku juuga beliau sering mengatakan padaku..’mengelembung” dan kekadang “apam’.

Akhirnya tangan Abang menyentuh kemaluanku…aku hanya mampu terpejam dan merapatkan kakiku. Dengan lembut Abang Man membuka kedua belah pehaku..aku pula seolah mengizinkan. Walaupun masih beralaskan kain batik tapi aku tahu Abang Man menikmati kelembutan dan tembamnya kawasan kemaluanku. Beliau mengurut-ngurut lembut di situ…kekadang di’cekup’ dengan telapak tangannya…diramas dan yang mengasyikkan bilamana Abang Man menggunakan jari telunjukknya membuat pergerakan ke atas dan ke bawah mengikuti alur kemaluanku. Setiap kali dibuatnya sebegitu, tubuhku menginjak-nginjak tidak tertahan. Rupanya hebat sekali bilamana kematangan menguasai jiwa seseorang dan dengan kematangan dan kesungguhan itulah aku tewas dalam perlakuan ini.

Aku terus menikmati permainan Abang Man…kehausanku selama ini nampaknya tak daya lagi untuk aku tahan…yang pasti aku akan langsaikan segalanya malam ini untuk membayar setahun masa dan nikmat yang terbuang. Namun aku tidak perlu untuk membalas permainan Abang Man..kerana Abang Man terlalu mahir setakat ini yang aku rasakan.

Rupanya kemaluanku telah mula mengeluarkan air pelicin. Jari Abang Man masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut sekali. Terasa kain batikku telah basah di kawasan alur kemaluanku. Kemudian terasa dengan jarinya Abang Man menekan-nekan ke dalam alur kemaluanku. Sedikit demi sedikit terasa kain batik yang ku pakai telah di celah bibir kemaluanku. Aku menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan aku dibuai Abang Man. Tika aku hampir untuk ke kemuncak tiba-tiba Abang Man melarikan jarinya…aku mula terasa hampa, namun tiba-tiba Abang Man mengambil langkah yang lebih drastik…kainku dilonggar dan kemudian dilucutkan dan diikuti perlahan-lahan seluar dalamku dilucutkan. Terasa amat malu aku pada Abang Man… Mataku terus ku pejamkan.

Terasa kedua belah tangan Abang Man menguak dan mengangkangkan ke dua pehaku yang gebu itu. Aku merasakan permainan ini akan sampai ke puncak namun tidak seperti yang ku sangka. Sesuatu yang tidak terduga olehku dan tidak pernah dibuat oleh suamiku telah dilakukan oleh Abang Man. Dia telah menciumi seluruh kemaluanku di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahnya menerokai lurah dan lubang kemaluanku, sekali lagi rasa ghairah yang tidak bisa kuucapkan dengan kata-kata menjalar di seluruh tubuhku. Aku pernah terdengar akan perlakuan sebegini tapi aku tidak pernah terduga akan dilakukan sebegini pada malam ini. Rupanya dalam diam Abang Man punya kepakaran dan kepelbagaian teknik, tidak kusangka sama sekali.

Permainan jilat menjilat ini agak lama, kemudian Abang Man merenggangkan kepala dan lidahnya dari kemaluanku. Terasa Abang Man telah berada di celah ke dua belah pehaku. Aku pasrah kali ini, apa saja yang akan Abang Man persembahkan nanti akan ku turuti sahaja. Tika ini nafsu telah menguasai diriku seluruhnya. Abang Man menindih tubuhku….sekali lagi kami bercium. Kali ini berlainan, aku kini membalas tiap serangan Abang Man…sesekali aku pula mengambil inisiatif memasukkan lidahku ke dalam mulutnya. Sedap dn nikmat. Jauh di celah kangkangku terasa sesuatu yang keras, besar sedang menikam-nikam ke sana sini, mencari lubang nikmat agaknya.

Pencarian telah ketemu. Dapat kurasakan yang kepala zakar Abang Man betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir kemaluan ku dikuak oleh zakar Abang Man. Terasa sempit sekali, adakah lubang kemaluanku telah kembali sempit setelah agak lama tidak diterokai atau aku sedang ditusuki oleh zakar yang lebih besar dari suamiku. Kenyataannya aku dapat rasakan, kalau tidak kerana air pelicin yang telah membasahi kemaluanku pastinya aku akan menjerit sakit. Namun begitu ianya tetap amat ketat kurasakan…tapi itulah kenikmatan yang ku inginkan. Zakar Abang Man semakin jauh menerokai farajku…memang nyata zakar yang Abang Man miliki jauh lebih besar, panjang dan tegang dari suamiku. Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa farajku telah dipenuhi sepenuhnya dengan rapat sekali.

Abang Man memulakan babak pertarungan yang sama-sama kami inginkan ketika ini. Dari rentak perlahan sehingga permainan sorong dan tarik ini semakin rancak. Tubuhku dihentak dengan begitu gagah sekali…setiap kali Abang Man menjunamkan zakarnya terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila di tariknya pula seperti bibir farajku mengikuti keluar semuanya. Sesungguhnya aku telah lupa bahawa zakar yang sedang menerokaiku itu ialah zakar abang iparku sendiri… zakar yang kini berusia 35 tahun sedang membelasah dan sedang menikmati tubuh gebu adik iparnya sendiri yang berusia 25 tahun.

Aku tak kira itu semua, yang penting sebagai seorang perempuan aku juga punya nafsu, aku juga punya keinginan, persetubuhan bukan hanya hak lelaki..jadi apa salahnya aku menikmati peluang yang ada sekarang, peluang yang aku impikan. Dan untuk Abang Man pula, inilah hadiahku untuknya…sekurang-kurangnya tubuh gebuku ini dan segala yang mengiurkan ini dapat beliau menikmati tanpa mengeluarkan apa-apa modal. Malah aku tak rasa rugi apa-apa dengan menyerahkan tubuh dan mahkotaku ini untuk dinikmati oleh Abang Man…malah aku menyesal kenapa aku dipertemukan dengan Ramlan suamiku dan bukannya Abang Man.

Sedar tak sedar lebih sudah 20 minit zakar Abang Man di dalam farajku. Apa yang aku kagum dengan Abang Man, setakat ini aku sudah dua kali mencapai ke kemuncak persetubuhan, sudah dua kali tubuhku mengejang sekejang-kejangnya, tapi Abang Man terus gagah, malah semakin gagah dan galak zakarnya menghentak kemaluanku. Walaupun kepuasan sebenar persetubuhan telah dua kali ku perolehi namun untuk membalas jasa dan budi Abang Man yang besar ini aku juga harus dan aku juga mahu Abang Man mencapai ke kemuncaknya. Sedar tak sedar aku telah membisikkan ke telinga Abang Man meminta padanya untuk memancutkan air maninya ke dalam.

Tak lama kemudian sekali lagi aku terasa ghairah untuk sampai ke kemuncak yang amat sangat..dan pada masa yang sama nafas Abang Man juga sedikit kuat. Akhirnya untuk kali ketiga pada suatu kali persetubuhan aku mencapai klimaks ku…kali ini lebih hebat kurasakan. Dalam pada itu tidak sampai pun 5 saat dari kemuncakku…tiba-tiba Abang Man menusukkan zakarnya jauh ke dalam dengan suatu tusukan yang padat dan dan pelukkannya ke tubuhku erat sekali. Dan henjutan-henjutan kecil tubuh Abang Man berlaku..aku dapat merasakan zakar Abang Man kembang kuncup di dalam farajku. Sudah pasti Abang Man telah memancutkan air hikmat zakarnya ke dalam farajku.

Kemudian Abang Man merebahkan badannya di atas badanku…dia terus menciumiku sambil itu zakarnya tidak dicabut malah dibiarkannya di dalam farajku. Aku pula merasa selesa dengan keadaan ini. Sesuatu yang aku kagumi telah berlaku…walaupun Abang Man sudah memancutkan air maninya namun zakarnya terus tegang, ini tidak berlaku semasa aku aktif bersetubuh dengan suamiku. Biasanya selepas memancut zakar suamiku akan terus lembik. Lebih kurang 10 minit barulah Abang Man menarik keluar zakarnya dari farajku..sambil bibirnya mengukir senyuman manis ke arahku. Aku tidak bisa membalas sebaliknya aku terus mencapai baju, coli dan kainku dan terus bergegas lari ke dalam bilik.

 

Abang Ipar

Published May 13, 2012 by diarisangap

 

Salah satu adegan yang begitu menghairahkan berlaku antara Kak Jah.Kak Jah

menjadi mangsa Abg Rie yang juga abang ipar kepada aku dan Kak Jah hanya

kerana Kak Jah suka membaca buku berunsur seks.Aku agak sebab inilah abang

Rie boleh memancing Kak Jah.Cover buku Kak Jah semuanya gambar yang

menghairahkan walaupun cerita dalam bahasa inggeris.Kak Jah nie pun

satu…suka mandi bogel.Aku sendiri pernah intai Kak Jah mandi di

kampung.Patutlah kain basahan dia kering selalu.Dari cerita Kak Jah (

setelah diugut aku ) tahulah yang abang Rie dah lama rancang nak hisap

madunya dari seawal dia menumpang disitu lagi.Kak Yah tak tahu hubungan

terlarang antara suaminya dan dia.Maka berceritalah Kak Jah bagaimana dia

bersama Abang Rie menikmati kehangatan seks bersama……

 

Hari itu adalah hari dimana Kak Yah berada dihospital menunggu masa untuk

bersalin.seminggu lamanya Kak Yah disana tapi masih belum waktu dia

melahirkan anaknya.Abang Rie sebenarnya sudah berkeinginan sangat untuk

berasmara dengan Kak Jah kerana Kak Jah adalah salah seorang kaka aku yang

mampunyai body yang seksi dan bersuara manja.Kak Jah juga seorang yang

mudah menyerah bila dirayu.Semasa Kak Jah sedang membasuh kain pada suatu

malam, datang Abang Rie kononnya hendak merendam baju kerjanya.Oleh kerana

bilik air sempit maka bergeserlah dengan Kak Jah yang sedang berkemban

itu.Saat hendak keluar setelah selesai merendam bajunya , sengaja Abang

Rie rapatkan tubuhnya dengan Kak Jah agar terasa kehangatan tubuh Kak

Jah.Tapi kali ini Abang Rie tidak terus keluar akan tetapi terus memeluk

tubuh Kak Jah dengan penuh bernafsu sekali.Kak Jah pada mulanya terkejut

dan menolak diperlakukan begitu tetapi tenaga Abg Rie amat kuat dan tidak

terdaya hendak melepaskan diri dari pelukkannya.Setelah puas dirayu Kak

jah akhirnya Abang Rie bersuara.”Jah, apalah gunanya dengan hanya membaca

buku sahaja tanpa merasai nikmat yang sebenar.Biarlah abang berikan

kenikmatan itu pada Jah.Hari ini adalah hari yang sesuai sekali.Tiada

siapa yang akan mengganggu kita.Cukuplah jika abang hanya bermain-main

dari luar sahaja kerana kakak Jah adalah isteri abang.”Kata-kata itulah

yang membuatkan Kak Jah terdiam membisu untuk masa yang agak lama.Saat

itulah digunakan Abang Rie untuk mengucup bibir Kak Jah semahunya.Kak Jah

tidak membalas tetapi dibiarkan saja.Dari kucupan dibibir turun kebahu

sebentar dan kedada Kak Jah yang sedang berombak kencang menahan gelora

yang melanda.Kak Jah benar-benar merelakan semua itu dan berharap ianya

berterusan hingga dia benar-benar puas digomol.Abang Rie yang sudah faham

akan diri Kak Jah sekarang ini terus memeluk sekuat hati.Kucupan dileher

Kak Jah membuatkan dia kegelian dan memalingkan tubuh kearah lain.Abang

Rie kini memeluk dari belakang Kak Jah sambil tangannya menanggalkan kain

kemban Kak Jah tetapi dipegang Kak Jah dari terlondeh terus.Dari situlah

Abang Rie semakin bernafsu dan meramas buah dada Kak Jah semahunya.Ramasan

demi ramasan dibuat tak henti-henti sambil lidahnya menjilat-jilat leher

Kak Jah.Tak kurang juga seludangnya yang sedia mengeras ditekankan rapat

ke celahan punggung Kak Jah.Mereka benar-benar bersatu ketika itu,dua

tubuh melekap selekapnya.Kak Jah merengus keghairahan dalam kenikmatan

digomol Abang Rie yang sememangnya berpengalaman.”Jah,jom kita buat kat

bilik,nanti orang nampak pula” rayu Abang Rie.”Abang…jangan sampai dalam

ye?”..balas Kak Jah dengan nada bernafsu meminta agar tidak dibenamkan

seludang Abang Rie kedalam lurah berahinya.”Abang janji Jah”…janji palsu

Abang Rie…Kak Jah yang separuh bogel itu dipimpin sambil berpelukan oleh

Abang Rie kedalam bilik Kak Jah….

 

Kak Jah tidak dibaringkan terus tetapi dibiarkan berdiri sementara Abang

Rie menanggalkan bajunya serta seluarnya,yang tinggal hanya seluar

dalam.Begitu juga Kak Jah hanya kain batiknya dan coli sahaja dilondehkan

Abang Rie.Kini kedua tubuh itu bersatu semula bersama kehangatan yang

lebih kerana kedu-duanya berbogel Abang Rie terus meramas buah dada Kak

Jah seperti di bilik mandi tadi,kali ini lebih ganas dan

menghairahkan.Dipalingnya tubuh Kak Jah kearahnya dan dijilat-jilat serata

buah dadanya yang tegak menggunung itu.Aku sendiri mengagumi kegebuan dan

kegunungan buah dada Kak Jah selama aku mengintai dia mandi di kampung.Kak

Jah tiba-tiba dibaringkan oleh Agang Rie diatas katil dan seluar dalam Kak

Jah direntap Abang Rie.”Jangan buat abang…”pinta Kak Jah takut lurahnya

diterokai Abang Rie.”Jangan takut Jah….abang tak buat apa-apa….”kata

Abang Rie sambil melondehkan seluar dalamnya pula.Tubuh Kak Jah yang putih

dan gebu itu ditindih oleh Abang Rie seolah-olah hendak membenakan

seludangnya.Akan tetapi Abang Rie bijak sekali,dia hanya memeluk sambil

menghisap puting buah dada Kak Jah serta tanganya merapatkan pinggangnya

ketaman larangan Kak Jah.Perbuatan ini sememangnya menambahkan lagi

keghairahan Kak Jah hingga tersekat-sekat pernafasannya menahan

keseronokkan.Abang Rie bertindak lebih bernafsu dengan mejilat-jilat alat

sulit Kak Jah.Dibenamkan lidahnya sambil bergerak-gerak didalam alat sulit

Kak Jah.Kak Jah mengeliat kenikmatan hingga terangkat tubuhnya hingga

langsung menekan lagi kepla Abang Rie serapat yang boleh dicelah

kangkangannya.Tiba masanya Abang Rie pula memberikan kenikmatan sebenar

pada Kak Jah setelah melihat Kak Jah tidak dapat berkata-kata lagi dek

kerana melayani keghairahannya.Abang Rie mengangkangkan kedua-dua kaki Kak

Jah seluasnya langsung membenamkankan seludangnya tepat kedalam alat sulit

Kak Jah.Ditekannya dalam-dalam sehinnga habis dan disorongnya keluar

separuh.Kemudiannya dibenamkannya semula.        Begitulah aksinya

berulang-ulang kali hingga Kak Jah menjerit perlahan penuh

kenikmatan.”Aaahhhh……abang…..aduh….seronoknya abang

Rie…Aaahhhh…” Kini tahulah Kak Jah akan kenikmatan yang dimaksudkan

Abang Rie sebentar tadi…..Hampir 5 jam mereka beraksi hinggakan Abang

Rie mahupun kak Jah sendiri tidak dapt bangun dek kerana keletihan yang

amat sangat..Abang Rie setelah selesai dengan hajatnya terus memeluk dari

belakang tubuh Kak Jah sambil seludang masih rapat menekapi punggung Kak

Jah yang mengiurkan itu.

 

Aksi seperti apa yang Kak Jah ceritakan pada aku itu sebenarnya aku

saksikan tanpa perlu mengintai dari celahan pintu kerana pada masa sedari

mula aku telah berada didalam bilik bersembunyi didalam almari pakaian Kak

Jah.Pada masa itu juga aku terasa basah pada seluar aku…..selepas Abang

Rie beredar kebilik mandi untuk mandi aku keluar menggantikan tempat Abang

Rie tanpa disedari Kak Jah yang sedang nyenyak tidur berbogel.Tanpa

disedarinya juga aku sempat menujah seludang aku kedalam alat sulit Kak

Jah.Oleh kerana Kak Jah terlalu letih dia hanya memejamkan mata membiarkan

aku meratahi tubuhnya pula.Sangkanya itu adalah Abang Rie.Kerana hendak

cepat aku memancutkan air maniku kearah mulut kak Jah dan dibiarkan saja

disitu.Buah terakhir aku ialah menjilat.meramas seta menghisap buah dada

kakak kandungku itu semahunya kera itulah yang aku idamkan selama ini.

 

Selepas ini akan aku ceritakan bagaimana aku menikmati kehangatan tubuh

Kak Jah yang mana kakak kandungku itu tatkala kami pulang kekampung

bersama…….

 

 

 

Syuhada

Published May 12, 2012 by diarisangap

Image

namaku syuhada(nama betul tu) umur 24thn belum lagi berkahwin tapi dah bertunang berkerja sebagai akaunten disebuah kilang di shah alam,disini aku akan menceritakan kisah juburku di lanyak oleh izzat

 

kisahnya bermula ditempat ku berkerja budak budak yang berkerja di situ selalu mengajakku(paham paham je la) mana taknya aku nie nak kata cantik takler cantik sangat tapi ade iras iras lebih kurang cam wardina aku mempunyai susuk badan yang agak menarik 34 25 37,semua tawaran sex yang aku dapat aku buat tak tau je.aku mengangap itu semua sebagai gurawan saja

ditempat aku berkerja aku digelar sue lentik,sue punggung besar,sue air lebih,tetek bulat macam2kadang kadang aku naik fed up gak ,well pada suatu hari kalau tak silap aku hari isnin aku gi stor kira stok tengah aku duk kusyuk kira kira ade budak nie nama dia izzat datang aku pun tegur ler kau buat pe kat sini dia diam aku pun buat tak tau je lepas siap kira semua stok,izzat datang hampir dengan ku sambil berkata sue please sekali je than aku cakap sekali ape kau gile ke than izzat

cakap tak dapat pantat(tapi aku panggil cipap)jubur pun jadi ler aku cakap kau gile ke buang tabiat aku pun blah dari stor belum sempat aku keluar aku terasa ade tangan memaut tetek ku dari belakang belum sempat aku buat ape ape tangan izzat menyelak tudungku dan memasuk kan tangannya kedalam baju  ku aku ingin menjerit tetapi aku terasa sesuatu yang tak terkata dengan mulut membaluti tubuh ku terasa sangat sedap,rupa izzat menggentel puting ku izzat berkata sedap tak sue secara spontan aku cakap sedap

 

adegan itu berlangsung selama hampir 25 minit habis adegan tu izzat mengankat skirt labuhku sambil meraba raba cipap ku yang sedang basah tu aku dalam keadaan tu aku aku bercakap izzat kau janji nak jubur je izzat balas aku tau aku cuma pegang je lah jangan risau,aku lihat izzat membuka seluar nya sekali ngan seluar dalam ku lihat batang izzat tegang saiz 7″ sebesar telur ayam kalau tak silap aku izzat menyuruh aku menjilat nya tapi aku jijik hendak menjilat nya izzat cakap sue ludah batang aku nie dengan air liur kau ,aku pun ludah ler pastu izzat membuka seluar dalam ku tapi tidak membuka skirtku izzat cakap sue merangkat sue aku pun mengikut arahan izzat izzat meludah jubur ku sambil mengorek juburku dengan jari pedih +panas rasa bila dikorek aku mengeluh izzzzzattt pedih izzat balas kejap je tu sakit pasnie rasa sedap puas korek juburku izzat memulakan adegen baru ingin memasuk kan batang nya ke jubur kusambil meludah tepat kearah lubang jubur ku terasa air liur izzat mengalir masuk kedalam juburke izzat memasuk kan batangnya tetapi tidak berjaya sambil berkata sue punye kecik sangat aku hanya tersenyum izzat mencuba masuk kali kedua dengan laju izzat menghentak jubur ku dan berjaya memasuk kan batangnya sepanjang 4 inci aku ingin menjerit sekuat hati kerana pedih panas tak terkatatetapi izzat menutup mulutku sambila berkata sue jangan jerit kuat sangat nanti orang dengar aku berkata pedih izzat,izzat balas sekejap jee pedih tuu

lepas tenang izzat memasukan semua batangnya kedalam juburku adegan tarik menarik bermula mula mula sakitl lama kelamanan terasa sedap senak senak sedap,jubur ku seolah olah menyedut nyedut  batang izzat,macam macam cara izzat buat telentang,mengiring, baring,cipap ku terus menguluarkan air skali skala izzat mengentil kelentitku dan hari tu aku klimax tah berapa kali akhirnya izzat pancut kedalam jubur ku,

 

pastu aku dan izzat mengemas kan diri dan izzat meminta seluar dalam ku katenya nak buat kenangan aku pun memberinya,masa berjalan aku terasa sedikit kelainan terasa ngilu+pedih.sampai sekarang aku masih dara dan aku dan izzat masih melakukannya sampai sekarang dan sekarang aku senang nak  buang air besar sebab tak payah teran kuat sangat

aku juga perpesan kepada izzat merahsiakan pekara ini . walaupun begitu punggungku tak londeh jatuh)sebab aku mengamalkan jamu dari dulu lagi( tak silap aku dari umur 19tahun) aku syorkan agar korang try cara nie mesti best(cara jubur)

 

 

   

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.