Adik Aku Anuar

Published May 13, 2012 by diarisangap

Nama aku Rynn, mahasiswi tahun 3 di sebuah IPTA di Utara. Aku ada 4 adik-beradik dan aku anak yang ketiga. Kakakku yang sulung dah berkahwin dan tinggal di KL. Yang kedua, abang Ngah, bekerja di Pantai Barat dan adikku yang bongsu, Anuar, kini ditingkatan 5 berhampiran rumahku.

Kali pertama aku melakukan hubungan seks ketika aku ditingkatan 4 bersama Angah. Masa tu dia belajar di IPT di selatan dan sedang bercuti. Aku telah mengikutnya bercuti di Pangkor bersama kawan-kawan kuliahnya. Dan aku berkongsi bilik hotel dengannya. Maklumlah, kami adik-beradik. Malam pertama disana, ketika aku sedang tidur, tiba-tiba aku merasa ada sesuatu menyodok-nyodok kemaluanku. Mula-mula terasa nikmat sekali, seperti dibelai dan dihisap, tetapi tiba-tiba terasa sakit yang amat bila badanku ditindih dan sesuatu yang besar dan keras cuba dimasukkan ke dalam kemaluanku.

Bila aku membuka mata, ku lihat Angah sedang menindihku dan sedang cuba memasukkan batangnya ke kemaluanku. Aku cuba melawan, tetapi tubuhku tak berdaya melawan mungkin kerana kepenatan dan mungkin juga masih terasa sedikit nikmat dibelai tadi.

“Angah…apa ni…..jangan Ngah….arrghh..ssss..sakit..!”

“Syyhh…diam…jangan bising…! getus Angah keras.

Malam tu, kegadisanku dirampas oleh Abang Ngahku sendiri. Tak terasa lansung kenikmatan seperti yang selalu ku dengar dari rakan-rakan yang pernah melaluinya melainkan rasa sakit dan pedih yang amat. Aku hanya pasrah dan menahan kesakitan di liang kemaluanku ketika Angah bertungkus-lumus menghenjut tubuh mungilku. Gerakannya kasar ku rasakan bagai merobek-robek isi tubuhku. Aku hanya menangis tersedu-sedu. Disaat tubuh Angah mengejang dan kurasakan pancutan-pancutan hangat didalam kemaluanku, perasaan ku hancur sekali.

Pagi esoknya aku hanya terdiam, membatukan diri di bilik, juga kerana badanku sakit-sakit. Ketika Angah mengajakku keluar bersamanya ke pantai untuk berkumpul dengan kawan-kawannya, aku hanya memalingkan muka dan menangis. Petangnya, Angah balik ke bilik dan dia meminta maaf dan merayuku agar memaafkannya dan berjanji aku berusaha untuk memperbaiki keadaan. Aku bertambah benci melihatnya. Aku hanya mendiamkan diri. Malam itu, Angah mendatangiku sekali lagi. Aku sangat ketakutan bila melihat dia tersenyum dan cuba mencium mulutku. Aku cuba melawan. Aku memaki hamun Angah tapi tidak diendahkan semuanya. Sebaliknya Angah terus mencium mulutku sambil meramas-ramas dadaku. Lama-kelamaan aku jadi teransang dengan tindakannya. Aku mengalah. Perlahan-lahan kebencianku pada Angah tenggelam bersama-sama nikmat yang Angah berikan. Malam itu akhirnya sekali lagi kemaluanku dimasuki batang Angah yang keras dan panjang itu tetapi dengan kerelaanku sendiri. Malam itu lain daripada malam sebelumnya dimana aku mendapat kepuasan dan kenikmatan yang tak terhingga. Malam itu 3 kali aku ‘bersama’ Angah.

Sebelum Angah balik ke JB, aku sendiri telah meminta ‘hadiah perpisahan’ darinya. Dan kali ini di bilik mandi bilik tidurku menjadi medan pertempuran ketika Mama dan Papa berada di laman rumah.

“Ah….Angah…..mmmm…laju…Ngah…akh…”

Angah memelukku dari belakang dengan erat ketika dia memancutkan spermanya didalam kemaluanku. Aku terasa hangat sekali ketika itu. Angah yang suatu ketika aku terlalu benci kerana meragut mahkota kegadisanku, kini terlalu ku sayangi setelah dia mengajarku erti kenikmatan seks. Aku menangis dalam diam ketika Angah bertolak pulang ke JB. Tapi aku gembira dengan hadiah perpisahannya.

Sejak daripada tu, aku seperti ketagihan seks. Dan untuk melampiaskannya aku hanya dapat melakukan onani di bilik mandi. Aku sering menjadi perhatian rakan-rakan dan guru-guru disekolah. Dan juga ke mana saja aku pergi. Tapi hati aku tak terbuka untuk menerima sesiapa atau memberi sesiapa meratah tubuhku yang dahagakan belaian lelaki ini selain daripada Angah.

Apabila aku melihat Anuar meningkat dewasa, yang aku nampak adalah potongan Angah cuma lebih good looking dan lebih tegap berbanding Angah. Aku selalu teransang bila melihat Anuar tidak berbaju dan berseluar pendek dirumah. Aku hanya mampu bertahan dan melampiaskannya dengan onani. Aku sendiri tak tahu berapa lama aku boleh menahan keinginan untuk merasai tubuh adikku Anuar.

Sehinggalah pada satu hari, Papa dan Mama takde dirumah dan Anuar baru balik dari sekolah. Ketika itu aku sedang bercuti semester. Aku pun menyiapkan makan tengahari untuk Anuar. Kebiasaanku dirumah semenjak masuk universiti, aku hanya berseluar hot pants dan t-shirt tanpa bra. Bila ku suruh Anuar makan, dia menolak, katanya dah makan bersama kawan diluar. Akhirnya aku makan seorang diri dan Anuar terus ke kolam renang di belakang rumah. Setelah makan, aku ke laman membawa minuman sejuk. Sambil menikmati minuman, aku melihat Anuar berenang. Bila Anuar keluar dari kolam untuk mengambil minumannya, jantungku berdegup kencang dan keinginanku bagai tak dapat ditahan lagi. Ingin saja aku terus memeluknya.

Anuar dulu yang comel kini berdiri disebelahku dengan tubuh yang tinggi lampai, berdada bidang menghairahkan sehingga aku mula membayangkan saiz batangnya, adakah sebesar Angah. Dan melihatkan daripada bentuknya di seluar mandi yang melekap kemas, aku pasti ianya akan menggerunkan mana-mana perempuan yang berpeluang melihat dan menikmatinya. Aku hanya dapat memandangnya membaringkan dirinya di kerusi sebelahku. Fikiran ku mulai hanyut dibawa keinginan seks ku yang meluap-luap ingin dilampias. Aku seolah tidak mempedulikan risikonya dan membelai dada Anuar dengan manja membuatkan Anuar menggelinjang kegelian.

“Apa ni Kak Rynn…? Geli tau…! Takde kerja ye? Baik buatkan Anuar roti bakar…” Aku terkejut dengan reaksinya dan ku cubit perutnya. Anuar hanya ketawa.

“Wah, wah wah, senangnya hati….suka dia, je…” kataku.

Aku betul-betul hilang pertimbangan. Tanpa berfikir lagi, aku menindih tubuh Anuar dan menempelkan dadaku ke dadanya yang basah, membuatkan puting susuku yang mencuat keras jelas kelihatan di sebalik t-shirt yang aku pakai.

“Eh Kak Rynn….kenapa ni?” tanya Anuar dengan wajah sedikit ‘excited’ dan kehairanan.

Tanpa sepatah kata, aku merapatkan bibirku ke bibirnya dan mencium bibirnya lembut dan meramas-ramas dadanya yang bidang tu. Anuar terkejut dengan tindakanku lalu cuba menolak tubuhku. Aku yang telah digelapkan oleh nafsu memegang kedua-dua pergelangan tangannya dan mencium Anuar dengan lebih hebat. Perlahan-lahan Anuar mulai membalas ciumanku. Aku tahu Anuar sudah mulai teransang bila ku rasakan ada sesuatu mulai keras di pehaku.Aku terus mencium Anuar hingga ke lehernya. Anuar sedikit gawat tapi cuba untuk membalas ciumanku walau agak kaku.

“First time kene cium ke Nuar…?” tanyaku.

“Don’t stop…..” katanya tak sabar lagi.

Mendengar katanya, aku jadi lebih bersemangat dan terus ku buka t-shirt ku memperlihatkan buah dadaku yang pejal dan mencuat membuatkan Amar menelan air liurnya sendiri. Walaupun tak sebesar mana, tetapi sesuai dengan potongan tubuhku.

“Ini…..better then what I’ve seen…” gumamnya perlahan.

Perlahan-lahan, adikku menghalakan jemarinya ke buah dadaku. Dan aku menghulurkan dadaku untuk diramas. Anuar mula meramas dan memicit-micit buah dadaku yang kenyal,

“Argghh…jangan kuat sangat Nuar…sakit…..just..suck it…”

Lalu aku memegang buah dadaku dan menyuakan ke muka Anuar. Adikku terus menghisap dan menjilat-jilat buah dadaku sambil sesekali menggentel-gentel putingku dengan hujung lidahnya.

“Nghhh…mmmm…” aku hanya mampu mendengus dan mendesah kenikmatan sambil merasai seluar yang ku pakai mulai basah oleh cairan nikmat yang mula terbit dari selangkangan ku.

Aku menyuruh Anuar berhenti, lalu aku pula menciumi bibirnya, turun ke lehernya, kemudian turun ke dadanya dan kuciumi serta ku gigit lembut putingnya. Adikku mendesah kenikmatan. Tanpa melengahkan masa, aku terus ke sasaran utamaku. Kelihatan batang kejantanannya kemas dan gagah tercetak di seluar pendeknya. Aku tergamam. Nampaknya lebih daripada apa yang aku jangkakan. Dengan penuh nafsu aku menarik seluarnya sampai ke lututnya.

“My God….this is huge” teriakku dalam hati. Lebih besar dan lebih panjang daripada yang ku sangkakan. Kalau Angah punya bagiku sudah cukup besar (cukup-cukup untuk aku melilitkan jariku disekelilingnya) Anuar nyata membuatku berdebar-debar. Jemariku seakan menggigil untuk menyentuhnya.

Adikku tersenyum melihat keadaanku dan seolah-olah tidak sabar lagi. Aku bangun tanpa memegang batang adikku, dan menanggalkan hot pants ku menunjukkan tubuh telanjangku kepada lelaki kedua dalam hidupku. Aku berdiri didepan Anuar. Lalu Anuar bangun dan duduk, dan meraba bibir kemaluanku yang sudah mulai licin kebasahan. Aku terasa begitu ghairah sekali kali ini. Cairan ku rasakan lebih banyak daripada kebiasaan aku bersama Angah atau pun ketika onani. Kemudian aku menyuruh Anuar mencium dan menjilati kemaluanku. Amar agak terkejut tapi aku tak mempedulikannya lalu ku tarik mukanya dan ku lekapkan ke kemaluanku. Tanpa perlu disuruh lagi, adikku mulai menjilati kemaluanku seperti kucing kelaparan membuatkan kakiku lemah dan mulai mengeluarkan desahan dan erangan nikmat. Aku menggelinjang keenakan dibuatnya. Lututku menggigil dan menjadi lemah. Ku rasakan kemaluanku semakin basah, malah terlalu basah.

Aku tak tahan lagi lalu aku tolak Anuar sehingga terbaring dikerusi. Aku menggenggam batang Amar yang besar dan keras dan kuarahkannya ke bibir kemaluanku. Jari jemariku tak dapat menggenggam sepenuhnya batang Anuar. Wajah adikku menegang bila ku geselkan ‘kepalanya’ di bibir kemaluanku. Anuar menahan nafasnya dan mengerang perlahan apabila aku menurunkan badanku dan menekan batang kejantanannya menolak dinding-dinding farajku lebih jauh dari yang pernah ku rasakan. Penglihatanku berpinar-pinar, nikmatnya tak terkata bila kurasakan hujung batang adikku mencecah dasar liang kemaluanku. Aku terasa sedikit lemas, terasa batangnya bagaikan masuk ke perutku. Kemaluanku terasa begitu luas dibuka hingga sedikit menyesakkan nafasku.

Aku mula menggerakkan punggungku, menggoyangkannya ke atas dan ke bawah, sikit-sikit kerana pergerakkanku agak terbatas kerana batang adikku yang besar. Bila aku dah dapat membiasakan otot-otot kemaluanku dengan batang adikku, aku mulai menaik turunkan punggungku dengan lebih pantas sambil sesekali ku putar-putar. Anuar secara automatik meramas buah dadaku dengan penuh nafsu. Pergerakkanku semakin cepat. Aku melentikkan badanku ke belakang agar ‘kepala’ Anuar memberi tekanan yang lebih pada bahagian atas dinding kemaluanku dan menahan tanganku dipahanya.

Beberapa saat kemudian, Anuar mulai mendengus-dengus dan mulai membalas gerakan turun naikku dengan tujahan-tujahan keras ke atas melawan arus pergerakkan punggungku. Kelakuannya mulai tidak keruan, sekejap meramas dadaku, sekejap meramas punggungku. Aku tahu adikku sudah hampir sampai ke kemuncaknya. Aku sendiri mulai terasa puncak kepuasan mulai menjalar di segenap tubuhku.

“Akh…Kak…I..na…nak..kel…uar…!”

“Sikit lagiikk…Nuuuaaaarrrrrr..Hnngghhh”

Aku mempercepatkan pergerakanku. Tubuhku mulai meliar. Bulu romaku semuanya merinding. Aku ramas dada adikku. Amar menarikku memelukku rapat ke dadanya dan mengambil alih pacuan. Pergerakan turun naik digantikan dengan tujahan-tujahan keras, panjang dan pantas dari bawah. Tubuhku mulai menegang. Bijiku yang bergesel-gesel dan berlaga-laga dengan selangkangan adikku membuatku menyerah.

“Arrkkk……Ammm….!”

Aku menghujamkan punggungku keras ke atas batang adikku, dan tubuhku mengejang dan bagaikan melayang. Terasa bagai sesuatu menyerbu keluar dari stiap rongga ditubuhku dan denyutan-denyutan keras dikemaluanku membuat tubuhku mengejang beberapa kali. Sesaat kemudian Anuar memancutkan maninya dengan melepaskan satu tujahan keras, santak didasar kemaluanku membuatku bergetar keras dan terus melayang-layang.

Tubuhku ku rasakan lemas sekali. Dan bermandi peluh selain terasa lelehan maniku dan adikku mengalir keluar dari liang rongga kemaluanku yang bertaut rapat dengan batang adikku. Nafas kami masih kencang, dan nampaknya batang adikku masih lagi keras. Aku menggoyang-goyangkan punggungku menikmati sisa-sisa getaran di kemaluanku.

“Kak Rynn….thanks..” ucap Anuar setelah mengatur semula nafasnya.

“Thanks to you too….I really need that…” jawabku lalu mengucup bibirnya lembut.

“Tak sangka kau hebat….” kataku. Anuar hanya tersengih. “Kak Rynn nak lagi boleh tak?” tanyaku lagi.

“Boleh aja!” pintas Anuar.

“Amboii…nak aja…pantang offer!” balasku sambil mencubit putingnya manja.

“Mestila kak, mende sedap….lagipun….what makes it better……sebab Kak Rynn kakak Anuar”, kata Anuar lagi.

Aku pun mencabut batang adikku dari kemaluanku. Terasa kemaluanku menyedut batang Anuar yang masih separuh keras. Mini-klimaks membuatku mengerang perlahan ketika aku mencabutnya. Kulihat batang Anuar berkilat diselaputi lendiran keputih-putihan hasil percampuran maniku dan maninya sendiri. Kemudian Anuar menyandarkan badannya ke kerusi dan aku kembali memegang batangnya yang melekit dan licin. Sambil mengocokkan batangnya perlahan-lahan, aku menjilat batang adikku dari pangkal ke kepala dan mula menghisap dan menyedut batangnya menikmati rasa maniku dan Anuar yang membangkitkan kembali nafsuku. Aku memasukkan batangnya sedalam yang boleh sehingga terasa mencecah anak tekakku.

Anuar kembali mendesah dan mengerang. Tangannya membelai rambutku dan kekadang meramas buah dadaku. Aku kembali teransang dan batang Anuar telah kembali mengeras sepenuhnya. Aku berhenti menjilat dan menghisap dan menjilat sisa-sisa cairan di jariku. Lalu aku pun bingkas bangun dan lari terjun ke dalam kolam renang. Anuar ikut terjun ke dalam kolam dan mengejarku. Didalam kolam kami berciuman tetapi kali ini aku membiarkan Anuar memainkan peranannya. Sambil duduk di tangga kolam, adikku mencium bibirku, leherku dan kemudian puting buah dadaku.

Kemudian ku rasakan adikku cuba memasukkan batangnya ke kemaluanku tetapi selalu tersasar. Aku tertawa kecil melihat mukanya, lalu aku bantu memegang batangnya dan meletakkannya dicelah bibir kemaluanku. Anuar ikut ketawa dan kemudian menekan separuh batangnya ke dalam kemaluanku.

“Ugghhhh…..” aku mengeluh tertahan apabila batang adikku menerjah masuk dengan cepat. Selepas 2 kali sorong tarik, lubangku telah penuh hingga ke dasar. Anuar mula menggerakkan punggungnya dan memompa senjatanya keluar masuk liang syurgaku sepantas yang mungkin menyebabkan air kolam yang separas pinggang kami berkocakan melimpahi tebing kolam. Aku menikmati tekanan dan tujahan daripada Anuar di dalam air dan terasa sungguh nikmat.

“Ngghhh…laaju Amm…ahhh…!”

“Kita naik ye kak?” pinta Anuar termengah-mengah. Mungkin berada didalam air menyukarkan pergerakkannya.

Lalu Anuar memaut pinggangku dan mencempung tubuhku tanpa mencabut batangnya dari lubangku keluar daripada kolam. Aku melilitkan kakiku di pinggangnya. Aku menggoyangkan punggungku sambil Anuar berjalan ke arah kerusi tadi. Anuar membaringkanku, dan tanpa berlengah terus menekan tarik batangnya semakin lama semakin cepat. Aku cuba mengimbangi gerakan adikku dengan menggerakkan punggungku ke kiri dan kanan dan sesekali ku ramas punggung adikku yang kenyal. Kali ini Anuar kelihatan begitu bersungguh-sungguh memompa lubangku. Tujahannya lebih keras. Sesekali adikku menarik keluar batangnya hingga hanya tinggal kepalanya sahaja dipintu bibir kemaluanku. Tanpa amaran Anuar menghujamkan seluruh batangnya sekaligus ke dalam lubangku membuatku mengerang kenikmatan.

Kemudian Anuar menghentikan jolokannya dan mencabut batangnya dan meminta aku memusingkan badanku dan menonggeng. “Sah belajar dari filem blue ni,” fikirku. Aku menurut sahaja dan memusingkan badanku membelakanginya. Adikku mengambil kesempatan menjilat kemaluanku dan menghisap bijiku untuk seketika membuatku menggelinjang keenakan. Amar menggeselkan batangnya di alur kemaluanku yang basah kelicinan dan sesekali menggeselkan batangnya dicelah bontotku. Anuar membuka sedikit pehaku agar sedikit mengangkang dan menekan batangnya dengan pantas ke dalam lubangku sehingga aku mendongak menahan getaran di sekeliling kemaluanku. Lalu adikku menggoyangkan punggungnya hingga terasa seluruh batangnya mengenai seluruh dinding kemaluan ku dari pangkal hingga ke dasar. Tubuhku bergetar merasai kenikmatan yang ditimbulkan oleh batang adikku. Anuar meneruskan dayungan dengan sorongan teratur, mengeluarkan hampir seluruh batangnya dan memasukkannya semula dengan cepat. Aku kalah dengan gaya ini. Kemaluanku mulai mengemut keras batang adikku. Menyedari hal ini, Amar menghentikan gerakannya dan merapatkan peha ku serapat yang mungkin dan naik berdiri diatas kerusi dibelakangku. Dengan memegang pinggangku, Anuar menyambung sorok tarik kali ini dengan begitu pantas sehingga kurasakan kemaluanku agak panas. Cairan dari kemaluanku tak henti-henti memercik dan meleleh keluar setiap kali batang adikku masuk hingga ke dasar kemaluanku. Aku sudah melayang untuk ke sekian kalinya apabila perasaan getaran yang sama ku rasakan tadi kembali menyerbu segenap rongga tubuhku.

“Mmmm…unnghhhhh…ahhh!!” aku klimaks lagi. Dan kali ini bersamaan dengan adikku. Di masa yang sama Anuar memuntahkan pelurunya untuk kali kedua hari itu. Adikku membenamkan seluruh batangnya di dalam kemaluanku.

“Nuar…jangan cabut…” pintaku dalam kemengahan.

Tanpa mencabut batang adikku dari kemaluanku, aku menyuruh Anuar duduk dan aku menduduki selangkangannya membelakanginya. Anuar merebahkan badannya dan aku memusingkan tubuh ku sehingga kembali berhadapan dengan adikku. Batang Anuar kurasakan separuh keras. Lalu aku goyangkan punggungku ke kiri dan kanan dan membuat putaran-putaran selain menggunakan otot-otot di dinding kemaluanku sehingga batang adikku kembali keras. Aku terus menaik-turunkan punggungku dipangkuan adikku sambil Anuar menjilat dan menghisap puting susuku dengan tangannya tak henti-henti meramas buah dadaku. Aku tak dapat bertahan lama. Gerakan menjadi tak menentu. Melihat keadaan ini, Anuar membaringkan aku dan menyilangkan pehaku dan menekannya hingga lututku rapat ke dadaku. Lalu adikku memompa aku untuk kesekian kalinya. Dan kali ini tanpa diduga, disaat aku begitu hampir di kemuncak, adikku memicit bijiku dengan dia jarinya. Bijiku yang telah begitu sensitif kerana klimaks beberapa kali telah membuat ku sedikit menjerit apabila picitan itu membuatku klimaks bertalu-talu.

“Aarrhhhhhhhhh….nngghhhh….hakkk…Aaaaaaa!!!”

Anuar tak melepaskan jepitannya sehingga tubuhku berhenti mengejang dan bergetar perlahan. Anuar hanya memandangku. Setelah keadaan agak tenang, menyedari yang adikku belum sampai inzalnya, aku mengambil inisiatif mengeluarkan batangnya kerana ku rasakan kemaluanku begitu ngilu dan tak mungkin mampu menanggung asakan batang raksaksa adikku tu. Lalu aku melutut di depan adikku dan memasukkan batangnya ke mulutku. Aku menghisap, menjilat dan menyedut batangnya. Rahangku terasa lenguh tapi aku teruskan juga. Selang beberapa lama kemudian terasa batang adikku berdenyut kuat dan kepalanya seakan mengembang.

“Hgghhhhh…..Ryyyyynnnnnnnn….mmmgghhh!!!!”

Maninya menyembur di dalam mulutku dan sedaya upaya aku cuba telan kesemuanya namun ada sedikit meleleh di bibirku. Anuar menjilat maninya di pinggir bibirku dan merebahkan badannya yang berkeringat disisiku. Kami berciuman dan berpelukan. Tanpa disedari kami tertidur.

Petang itu kami dikejutkan deruan enjin kereta Papa dan kami bergegas bangun dan memakai pakaian masing- masing dan berlari ke bilik masing-masing. Ketika makan malam, kami tidak terlepas daripada usik mengusik di bawah meja. Papa dan Mama nampak kehairanan tetapi tidak tahu apa yang telah kami lakukan. Tengah malam tersebut, ketika aku sedang lena tidur setelah nafsu dan keinginanku terlampias, aku dibangunkan oleh ciuman hangat adikku di bibirku. Dan kami melakukannya lagi.

Sejak saat itu, aku dan Anuar teus melakukannya secara sembunyi. Sehinggalah rahsia ini pecah apabila Angah pulang mengejut dan terserempak dengan kami yang sedang beraksi panas dapur rumah kami. Akan aku ceritakan kalau ada feedback daripada pembaca semua.

Sekian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: