Adila

Published May 13, 2012 by diarisangap


Ringgggg! Kedengaran loceng masa terakhir Sekolah Menengah Kampung Sejati. Adila masih lagi menyiapkan tugasan yang diberi oleh Cikgu Zakaria. Pelajar lain semuanya bergegas keluar untuk pulang ke rumah masing-masing. Cikgu Zakaria masih lagi terpacak di depan kelas. “Adila, awak sudah siapkan semua soalan latihan itu,” tanya Cikgu Zakaria sambil berjalan ke meja Adila. “Belum.” Jawab Adila pendek. “Dila, aku balik dulu.” Terdengar suara Sunita satu-satunya pelajar berketurunan Singh yang belajar di sekolah itu. “Baiklah, nanti kita jumpa lagi.” Balas Adila. “Susahkah soalan latihan ini.” Tanya Cikgu Zakaria lagi yang masih tercegat di sisi Adila setelah Sunita pergi. “Saya kurang faham dengan soalan nombor sembilan dan sepuluh ini, cikgu” Balas Adila sambil menunjuk kepada soalan di dalam kertas latihan. Cikgu Zakaria pun menunjukkan cara untuk menjawab soalan-soalan tersebut. Selesai sahaja, Adila mengucapkan terima kasih lalu meminta izin untuk pulang. Ketika Adila beredar, mata Cikgu Zakaria meleret ke arah ayunan punggung Adila yang montok dan penuh berisi. Adila seorang pelajar di dalam tingkatan dua memang menjadi rebutan ramai pelajar lelaki di sekolah kerana susuk tubuhnya yang menggiurkan dengan payu dara di dada yang pejal berisi. Selain itu, kulitnya putih kecerahan tanpa sebintik jerawat di mukanya menyebabkan daya tarikan yang tidak dapat dilupakan oleh mana-mana lelaki yang terpandang wajahnya. “Assalamualaikum, Dila. Baru balik dari sekolah. Boleh tak aku temankan ?” terdengar suara mengorat menyapa Adila. “Jangan ganggu aku” Jerit Adila. Adila terus mempercepatkan langkahnya kerana dia kenal akan suara yang menyapanya itu. Suara itu ialah suara Rafi, anak Ketua Kampung yang sepuluh tahun lebih tua daripadanya yang sering mengganggunya. “Janganlah sombong, Dila. Aku begitu meminati dirimu. Percayalah, cintaku hanya kucurahkan padamu. Aku akan lakukan apa saja, asalkan aku dapat memiliki dirimu dan …” Dengus Rafi dengan nada mengugut. Rafi terus mengekori belakang Adila sambil memerhatikan lenggokan punggung Adila. Nafsu Rafi semakin tertusuk apabila melihat bayangan coli hitam di sebalik baju kurung putih Adila di samping isi pejal punggungnya. Setiba sahaja ke lorong yang berhampiran dengan Sungai Sejati, Rafi terus memotong langkah Adila dengan basikal cabuk kepunyaan ayahnya. “Ingat, Adila. Aku akan memiliki dirimu satu masa nanti.” Jerit Rafi dan terus memecut basikalnya. “Gatal.” Rungut Adila. Setelah Rafi hilang dari pandangannya, Adila terus menghela nafas panjang dan terus duduk melepaskan letih setelah berjalan cepat ketika diekori oleh jantan gatal itu tadi. Setelah beberapa minit berehat, Adila terus menyambung langkah untuk balik ke rumah. Setibanya di rumah, Adila terus ke dapur untuk makan tetapi tiada satu apa pun yang ada di atas meja makan. “Dila…, kau dah balik, nak ?” Terdengar suara ibunya yang telah tua menegur dari bilik. “Ya, mak.” Jawab Adila dan terus menuju ke bilik ibunya yang telah lama kehilangan suami kerana dihempap oleh batang pokok kelapa dua belas tahun lalu ketika dia berumur baru dua tahun. “Dila, hari ini kita tiada beras untuk dimakan. Semuanya telah habis. Cubalah engkau pergi ke rumah Pak Cik Mail kau. Pinjamlah secupak beras untuk kita makan hari ini.” Terang ibunya. “Tak payahlah mak. Dila pun dah makan di sekolah tadi.” Dila cuba menyenangkan hati ibunya. Sebenarnya, Adila tidak mahu pergi ke rumah Pak Cik Mail kerana dia telah beberapa kali cuba diusik oleh pak cik yang seibu dan berlainan bapa dengan ibunya.Kemudian Adila terus pergi ke ruang tamu untuk membuat kerja rumah yang diberi oleh guru. Seusainya membuat kerja rumah, Adila terus masuk ke bilik untuk menyalin pakaiannya. Adila membuka ‘uniform’nya satu persatu. Ketika membuka baju, Adila terpandang akan payu daranya yang membengkak megah di dada dengan ditutup oleh coli hitam yang nipis buatannya yang dihadiahkan oleh Sunita pada hari lahirnya yang lepas. Perlahan-lahan Adila menanggalkan cangkuk coli yang berada di depan, maka tampaklah dua bongkah isi pejal yang berputing kemerahan yang menjadi idaman setiap lelaki di sekolahnya, termasuklah Rafi dan pak ciknya sendiri. Adila berasa bangga melihat payu daranya yang masih pejal membengkak itu sambil meramas-ramas perlahan dan menguis dengan jemarinya. Setelah puas, Adila pun tunduk sambil melurut kain sekolah yang berwarna biru muda beserta seluar dalamnya. Setelah itu, ternampaklah mahkota sulit kebanggaan setiap kaum Hawa. Ia merupakan barangan yang amat ‘laris’ di pasaran. Mahkota sulit Adila baru mula ditumbuhi rumput hitam yang akan menutup tebing lurah sempit yang menyembunyikan pintu keramat yang dibenteng selaput nipis. Adila memainkan jarinya di alur sempit itu. Nafsunya mula membuak apabila dia menyentuh biji kelentit yang tersembunyi di bawah bahagian yang berbentuk seperti gua. Adila menguak kedua belah bibir yang menyembunyikan pintu masuk ke medan nikmat. Biasanya pintu ini akan dibuka oleh tuan yang sah pada malam pertama pengantin dengan kunci ‘super power’. “Dila, tolong basuhkan pakaian kotor yang ada di dalam bakul di dapur tu.” Suara ibunya mengarah. Adila yang leka meneliti mahkota sulitnya bingkas bangun lalu mencapai kain batik yang ada di sisi katilnya untuk dijadikan kain kemban. “Baiklah, mak. Dila pun nak mandi juga ni.” Jawab Adila. Setelah mengambil bekas yang berisi pakaian kotor, Adila terus ke bilik air yang berada seratus meter dari rumahnya. Rafi yang telah lama menunggu Adila untuk turun mandi di sebalik semak yang berdekatan bilik air itu, rasa lega apabila melihat Adila turun dengan hanya berkemban sambil menjinjing bakul berisi pakaian berjalan menuju ke bilik air. Sebenarnya Rafi telah lama menjalankan ‘kegiatan’ ini. Sebab itulah dia tahu masa Adila akan mandi atau pun mencuci pakaian. Rafi telah banyak kali melihat mahkota sulit dan payu dara Adila, tetapi belum dapat meramas dan menusuk lurah sempit Adila yang telah lama diidamnya. “Kali ini aku mesti dapatkannya. Aku mesti, aku mesti…..” Getus hati kecil Rafi apabila melihat bahagian payu dara Adila terhenjut-henjut yang tidak ditutup dengan coli sambil perlahan-lahan menghampiri lubang pada bilik air untuk mengintai ‘mangsanya’ dengan jelas. Setelah masuk ke bilik air Adila terus menyingkap plastik untuk menutup bilik air daripada pandangan luar. Rafi yang begitu khusyuk memerhati dari lubang dinding bilik air yang dibuat daripada sisipan lapisan kayu nipis yang jarang. “Ah, terlupa pula nak bawa kain basahan dan tuala mandi. Tapi tak mengapa. Bukannya ada orang di sini.” Bisik Adila sendirian sambil meloloskan dirinya daripada kain kembannya. Senjata Rafi meronta-ronta apabila melihat Adila menanggalkan kain batiknya lalu duduk mencangkung. Bahagian sulit Adila yang baru ditumbuhi bulu halus tiba-tiba memancarkan keluar air jernih kekuningan dari lurah sempit yang terletak di celah kelangkang Adila. Rafi menurunkan zip seluarnya untuk melepaskan senjatanya bebas kerana tidak tahan melihat aksi Adila yang menaikkan ‘kemarahan’ nafsunya. Setelah itu, Adila membasuh bahagian sulitnya dan terus mencapai bangku rendah di tepi bilik mandi.Adila membasuh pakaian dalam keadaan tanpa dibaluti oleh sehelai benang dengan duduk di atas bangku. Mata liar Rafi terus meratah seluruh tubuh Adila terutama di bahagian yang ada bibir-bibir yang menutup lubang keramat apabila Adila duduk di bangku yang rendah. Selesai sahaja semua pakaian telah dibasuhnya, Adila pun bangun lalu mencebuk air dari tempayan untuk mandi. Rafi yang menjadi peminat setia Adila meramas-ramas kepala senjata kesayangannya ketika melihat tangan kiri Adila membuka laluan alur sempit untuk memudahkan tangan kirinya menggosok-gosok manja mahkota sulitnya dengan sabun. Tanpa disedari oleh Rafi, senjatanya telah memuntahkan cecair putih pekat ke dinding bilik air yang selalu menjadi mangsa “tembakan” senjatanya. Tiba-tiba Rafi merasakan dirinya sudah tidak mampu untuk melihat gelagat Adila yang seterusnya, lalu beredar dari situ. Malam itu Rafi amat payah melelapkan mata kerana masih terbayang dengan susuk tubuh Adila pada siangnya. Dia membuka laci yang ada di sebelah katilnya lalu mengeluarkan senaskhah majalah ‘Penthouse’ yang memaparkan gambar bogel model-model barat dengan aksi yang mengghairahkan. “Kau akan kuhadiahkan satu mahkota yang selama ini aku idamkan.” Bisikan perlahan keluar dari mulut Rafi sambil memegang dan meramas senjatanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: