Aggie & Eureka

Published May 13, 2012 by diarisangap

Selesai urusan di KL aku mengambil keputusan terbang ke PP untuk berehat sebelum balik bertugas. Aku hubungi Aggie dan beritahu ketibaanku di sana. Gembira dia mendengarnya dan berjanji menunggu ku di Airport BL.

Keluar dari balai ketibaan aku lihat si amoy tu dah melambai dan datang mendapatkan ku dengan senyuman manis. Pakaiannya cukup sexy dengan mini skirt pendek yang sendat hingga menampakan bentuk tubuhnya yang mengiurkan.

“Hallo Uncle J….. apa khabar…?” tegurnya sambil mencium pipi ku. Aku jadi malu di lihat orang sekeliling …. Aggie menarik tanganku dan kami menuju ke keretanya. Aku meminta dia menghantar aku ke hotel atau motel yang berdekatan. Dia jadi merajuk dan tidak benarkan aku menginap di hotel.

“You are my guest” Aggie membentak. 

“Okey-okey…” kataku.

“I dah sediakan tempat untuk kita.” Dia jeling dan senyum padaku.

Aku faham maksud Aggie. Aku biarkan saja dia memecut keretanya ke arah sebuah apartment di tepi pantai. Sampai di situ kami terus naik ke tingkat lima. Tangan Aggie tak lepas dari memaut lenganku dari tempat parking hingga sampai di hadapan pintu apartment. Sambil mengetuk pintu Aggie sempat meraba-raba barangku sambil ketawa perlahan…. Aku pun ikut ketawa.

Pintu di buka dan kami dipelawa masuk oleh seorang wanita yang kelihatan sebaya dengan ku … kami pun masuk dan dia pelawa aku duduk. Aggie memeluk wanita itu dan menciumnya.

“Untie… ini lah uncle J yang I cakap semalam” Aggie memperkenalkan aku. Aku menghulurkan tangan untuk bersalaman dengannya. Sambil memerhatikannya, aku agak umur wanita ini sekitar 35 tahun, sebaya aku lahhhh. Nampak parasnya masih cantik bergetah dan body solid.

“Uncle…” Aggie mengejutkan renunganku terhadap wanita itu…. Aku tersenyum sambil memandang ke Aggie.

“Uncle… ini untie I … nama nya EURIKA TAN… Waah bukan main lagi uncle… pegang tangan untie lama-lama” Kami bertiga ketawa dengan telatah Aggie yang keanak-anakan itu.

“Aggie…. tunjukkan uncle J bilik tamu supaya dia boleh berehat sementara untie siapkan lunch” Kata Eurika sambil menjeling kearah ku dan berjalan ke bahagian dapur dengan lenggok yang mengiurkan. Aggie pula menarik tangan ku ke salah sebuah bilik dari tiga buah bilik yang terdapat di apartment tersebut. Waktu itu jam baru pukul 11.00 pagi.

Lihat keadaan hiasan dalam apartment tersebut dapat aku bayangkan tuan punyanya mesti loaded punya. Hiasan barangan mahal dan antik lagi…! Bilik tamunya pun terhias indah macam hotel lima bintang siap dengan freezer kecil dan TV 29″ + VCD player lagi. Sambil menghayati keindahan bilik tamu tersebut aku dikejutkan oleh Aggie yang tadinya menghilangkan diri dalam toilet bilik itu memeluk ku dari belakang.

“Uncle suka bilik ini” tanyanya… aku mengangguk tanda suka.

“Aggie… sapa Eurika tu…??” aku ingin mengetahui lebih lanjut.

“Oooo… dia my Untie… husband dia dulu adik daddy I… tapi sudah mati last 2 years … accident.” Aggie perjelaskan sambil meramas batang ku yang sedang tidur dari luar jeans yang aku pakai dengan manja sekali.

“Eurika bukan saja my unt.. tapi my best friend… and we always share our secret together” Penjelasan Aggie membuat aku berpusing berdepan dengannya dan bertanya adakah perkenalan kami tempuh hari termasuk di dalam secret  mereka.

“Sudah tentu lah…. Itu sebab I ajak you ke mari…. Sebab dia pun nak kenal dengan uncle I yang handsom ini” kata nya sambil tangannya mula membuka butang kemeja ku satu persatu dan mencampakkan bajuku kelantai. Dalam hati ku berkata tak sabar-sabar amoy ni… nanti kau… aku kerjakan cukup-cukup.

Aggie terus meramas dadaku yang berbulu tu. Kemudian dia mula menjilat dan mengucup tetekku kiri dan kanan yang membuat aku tak kuasa nak bercerita panjang dengannya. Aku menundukkan muka mencari bibir mongel itu sambil menciumnya dengan berselera sekali.

Bibir kami bertaut.. lama… macam orang lepaskan rindu pulak… Aku mula mengulum, menyedut lidahnya dan menggigit bibirnya dengan penuh berahi tapi lembut …. Memang tektik aku macam tu .. bagi pelemah dulu….kemudian baru henyak. Aggie membalas dengan jilatan dan gigitan manja ke bibirku.

Dari dengusan nafasnya aku tahu si amoy ni dah mula steam. Apalagi, terus aku  memeluk sambil mencumbui lehernya. Aku jilat telinganya kiri dan kanan yang membuat Aggie seakan lemah untuk berdiri. Aku tidak beri dia peluang untuk bernafas dengan tenang. Setelah puas aku menyedut lehernya sehingga bertompok merah di lehernya yang putih itu, aku beralih pula dengan mengucup bibir dan mengulum lidahnya. Tangan ku juga tidak berdiam… Aku ramas kedua-dua bukit comel yang masih bersalut itu tanpa belas. 

Aggie merengek kesedapan. Aku melepaskan bajunya, lucutkan bra dan terus menyedut tetek yang  putingnya mula mengeras. Itu membuatkan Aggie tak tertahan dengan layananku itu.

“Oooohhhh….. aaaauuuhhh… you so good…. Ooooohhh” rengeknya agak kuat. 

Sambil meramas aku kulum dan hisap puting nya. Aku terasa tangan Aggie sedang merayap di segenap bahagian tubuhku … di pinggang, punggung, tetek dan juga batangku yang masih berlindung di sebalik jean yang ku pakai.

Aku membantu nya membuka jeans ku dan skirtnya juga aku campak jauh ke arah   pintu. Kami masih berpelukan dalam pososi berdiri sambil berkucupan dan ramasan. Batangku tergesel-gesel ke perutnya yang membuatkan Aggie jadi tak keruan. Dia melihat kepala konek “PALKON” aku yang sedang menghala ke atas dari celah antara teteknya. Terus Aggie membongkok dan mencium palkon dengan mesra sekali sambil sekali-sekali menggigit nakal.

“Ini yang paling I rindu sekali . .. big head … how are you” katanya sambil mengerling ke arahku sebelum mencium palkonku dengan sedikit geram. Dia sangat suka dengan mainan yang aku bawa untuknya itu. Dia melutut di hadapan ku yang masih berdiri. Sambil memegang batangku dengan kedua tangannya, mula lah dia menjilat dan menelan sedikit demi sedikit palkonku.

“Sroop … sroop … emmph …. Emmph …..” 

Aku pun mula khayal …. Aku pegang kepalanya dan menekan batangku yang berada   di dalam mulutnya sedalam yang mampu dia terima. Aggie membuka mulutnya luas. Dia mampu menerima batangku ke dalam mulutnya itu sehingga hampir-hampir sampai ke pangkal, tapi tiba-tiba dia terasa hendak muntah. Aku tarik balik batangku…. Aggie batuk tersedak ……..

“My god … Aggie … you dah terre lah … habis you telan I punya six inches dick” kataku memuji Aggie yang sedang melancap batangku sambil nemandangku dia berkata … nak cuba sekali lagi nak kulum seluruh batangku sampai ke pangkal.

Kali ini dia lakukan dengan lebih perlahan … dia menjilat palkon sehingga terasa palkon licin dan mula memasukan palkon ke mulutnya. Sedikit demi sedikit dikulumnya batangku. Aku membantunya dengan menarik kepalanya ke arah ku secara  perlahan-lahan. Macam seekor ular sawa yang sedang menelan mangsanya. Begitulah gelagat tingkah laku Aggie bila cuba untuk menelan batangku. Akhirnya dia dapat juga menelan habis hingga ke pangkal. Dia pun mengangkat tangannya ke atas sebagai tanda bersorak kemenangan. Sementara itu batangku masih lagi terbenam di dalam mulutnya.

Aku lihat di tepi tingkap ada sebuah meja tulis. Aku pun tarik tangannya sambil menuju ke meja itu, lalu ku baringkan Aggie di atas meja tersebut. Barulah aku nampak akan keindahan bentuk tubuhnya yang separuh bogel (masih ada underwear) sedang terlentang. Aggie mendepakan tangannya meminta aku mendekatinya.

Aku berdiri di bahagian kepala Aggie yang terjuntai ke bawah sambil menuntunkan batangku ke mulutnya. Dia terus menyambutnya dengan menjilat dan menghisap dengan manja sekali. Batangku makin keras dan timbul segala urat-urat di sekelilingnya. Ketampanan perlihatkan itulah yang paling digilai oleh Aggie.

Aku mula meramas buah dada dan menggentel putingnya yang sedang mengeras.   Sambil sebelah tangan lagi menyusup ke perut dan terus ke tundun yang masih dibaluti panties nipis yang mula basah. Aku tarik pantiesnya ke bawah dan melemparkan ke lantai. Barulah Aggie 100% bogel. Belahan cipap yang sedikit ternganga itu mula berlendir dengan air mazi yang aroma nya mula menusuk ke hidungku.

Aku memeluk tubuh bogel itu dengan kemas dan aku angkat dia dalam keadaan   terbalik (kedudukan 69). Aku dalam posisi berdiri dan cipapnya betul-betul berada di mulut ku. Aggie berpaut di pinggangku dan agak terkejut dengan tindakan ku itu tapi masih tidak melepaskan batangku dari mulutnya.

“Heei Uncle…. U nak buat apa ni … nak buang I keeeee?” katanya.

“This is new stail … suck my dick …. Harder” kataku sambil menjilat cipap yang melekat di mulutku.

Aggie meneruskan kegiatan sambil menghisap batangku dan aku menjilat dan   memasukan lidah ke lubang cipapnya sambil menelan air lendir yang keluar dari lubang cipap yang tak berbulu itu …. Fuullaammaaak best … emmmphhmmm.

Tak lama kemudian Aggie mula meraung sambil menggigit batangku menandakan dia telah selesai climax yang pertama. Kakinya mengepit kepalaku dengan kuat. Aku terus menjilat belahan cipap sampai ke lubang duburnya membuat Aggie menggeliat dan meminta aku melepaskan nya.

“Aaaaahhhh …. I geliiiii …. Tolong Uncle ….. I tak tahaaaaaa … aaahhhh”

Masih dalam posisi 69, aku berjalan menuju ke meja tadi dan membaringkan Aggie di atas nya dan dia aku lihat keletihan dan badan pun berpeluh menahan kegelian yang amat sangat. Tapi masih boleh tersenyum sambil meramas teteknya sendiri sambil dia memandang ke arahku.

“Uncle … you are great … I love you …. Come fuck me… I want your big headed dick inside me” katanya sambil mengangkangkan kakinya dan menyelak bibir cipapnya dan menggosok kelentit yang tersembul itu dan air mazi bertambah banyak bercampur dengan air liurku di sekeliling cipap yang gebu itu.

Aku tarik tangan Aggie dan menyuruh dia duduk mengangkang di birai meja dan   menenyeh batangku ke sekitar cipapnya sambil mengucup bibirnya.

“I nak you tengok my big headed dick masuk ke lubang you” kataku kepadanya  dan dia tersenyum mendengar kata-kata ku.

Aku mula memasukan batangku perlahan-lahan ke lubang cipapnya sambil Aggie  memerhatikan pergerakan ku dan memaut leherku.

“Uuuhhh …. Aaahhhh … I feel good …. Uncle …. It’s so delicious … ahh. My pussy swallowing your dick …. Aaahhh ….. yeeeh … your dick so big ..”

Aku terus mengenjut mengeluar masukkan batangku ke cipapnya makin lama semakin laju dan Aggie mendengus kesedapan.

“Aauuua…aaauuu …. Harder …. Bang me harder …. I like it ..aaaahhhhh”

Aggie terus meraung dan mengikut rentakku dengan menghentakkan punggungnya   menandakan kenikmatan yang amat sangat dari permainan yang ku berikan kepadanya.

Aku memaut pinggang Aggie dan mendokongnya. Kakinya disilangkan ke pinggangku. Tangannya pula memeluk leherku sambil batangku terus keluar masuk di cipapnya. Sambil menghayun lubang cipap, aksi kulum mengulum bibir pun berlaku semakin ganas. Terasa kemutan Aggie agak kuat. Dia rakus mengemut batangku yang sedang keluar masuk di lubangnya itu.

Aku mendokongnya di sekeliling bilik itu … sekejap bersandar di dinding dan sekejap lagi berjalan ke tingkap yang menghala ke laut. Sementara mulut kami tak lepas berkuluman sambil hisap-menghisap bibir. Bunyi dengusan kami tak putus putus  kedengaran di sekitar bilik itu sampai saat Aggie mula memelukku dengan kuat dan meraung.

“I’m comiiiing …. Aaahhh I’m comiiiing …. Fuck me harderrrrrr …. Aaaaahh”

Aku masih bertahan dan belum rasa nak keluar lagi. Aggie dah climax … dan terus berpaut di leherku sambil kepalanya terlentuk di dadaku. Aku mencabut batangku dan menurunkan Aggie dan suruh dia menunggung di tepi meja. Sambil aku melebarkan kangkangnya, aku meraba raba belahan bontotnya sampai ke cipapnya…. Aggie membiarkan saja. Aku pun menjilat belahan yang berair itu sambil badannya melekap di atas meja dengan mata layunya menoleh ke belakang memandangku.

Puas menjilat … dan bila aku lihat Aggie sudah pulih dari keletehan dan bersedia, aku masukan batang perlahan ke lubang cipapnya dari arah belakang dan mula menghayun.

“Plaaak …. Pluuukk … plaaaakk … pluukkk …” bunyi kocakan batangku mengepam   cipap yang dah cukup banjir. Aggie mula memberi response tanda menikmati permainan ku. Tangannya tak berdiam sambil jarinya memutar dan mencucuk lubang duburnya sendiri sambil merengek-rengek macam anak kecil.

“Aahhh …. Fuck me … fuck my ass … put that big header in my ass ..aaaa”

Tanpa berlengah aku cabut batangku dari lubang cipap dan menghalakan ke lubang dubur yang sedang menanti untuk ditikam. Dengan perlahan aku tekan ke lubang itu … palkon masuk dengan mudah kerana ada pelincir yang membantu. Lubang itu begitu ketat sekali hinggakan tuan punya nya merintih kesakitan……!

“Slowly Uncle… sakit.. ahhh …! slowly….!” pintanya.

Sedikit demi sedikit batang aku menerjah masuk ke lubang sempit itu. Aku tarik sedikit dan sorong semula dan tarik lagi. Akhirnya masuk juga sampai ke pangkal dan aku pun mulalah mengepam dengan lebih laju. 

“Sedap rasa bontot Aggie ni ….! Sempit…!. Isssk … issskk … aaahhh ….! Sedap Aggie  sedap…! Lubang you sempit….! Pleaseeee….!!!”

“Uhhhuu … aahhh ….! ” Aggie sendiri mula terasa keenakan lubang bontotnya disumbat oleh batangku.

Sorong tarik makin laju. Akhirnya aku dah tak kuasa lagi nak tahan amukan nafsu aku  bilamana Aggie dah mula menghentak punggungnya ke arah ku. Aku terasa seluruh tubuhku berkontrasi dan akan meledak bila-bila masa saja lagi.

“Aaaahhh I’m comiiiingg … Uncle I’m comiiiinng” Aggie climax.

“I’m coming too…. Aggieeee. ..ahh…!!!” Aku pun deras mengentak punggung Aggie.

“I want you to cum in my mouth… Please….! I want it” Kata Aggie sambil membalikkan badannya ke arah ku. Dia terus berlutut di hadapan ku dan memegang batangku yang penuh dengan lendir air maninya sendiri dan kemudian dimasukkan ke dalam mulutnya. Bercerup cerup bunyinya apabila batangku itu dihisap dengan kuat.

“AAAAHHHH …. I’m comiiiiiiinggggggg” Aku merengus dan meledakkan tembakan air mani ke dalam mulut Aggie.

“AAhhh ….!!!! UUUhhhh ….!!!!!” Hanya erangan itu sajalah yang terkeluar dari mulutku kerana terlalu nikmat memancutkan lima enam ledakan ke dalam mulut Aggie. Namun tetap dia belum mahu melepaskan batangku dari mulutnya.

Aggie melurut batangku dengan tangan sambil palkon masih berada dalam mulutnya. Cukup lahap dia menghisap dan menyedut setiap titisan air mani yang keluar itu. Tak setitik pun yang tertumpah ke lantai.

Setelah puas menjilat sisa-sisa maniku yang terpalit di sekeliling batangku, Aggie pun bangun dan memelukku. Aku juga memeluk tubuh montok itu dengan erat seolah-olah dia tu macamlah bini aku.

Kami pun menuju ke bilik mandi dan terus mandi bersama. Setelah berpakaian kami pun ke ruang dapur dan lihat makanan dah pun terhidang di atas meja. Aggie memanggil Eurika yang sebentar kemudian keluar dari bilik tidurnya dengan memakai T-shirt tanpa lengan dan tanpa BRA. Seluar pendek kain satin berwarna pinknya itu membuatkan dia kelihatan amat sexy sekali.

Sambil makan aku menjeling ke arah buah dada Eurika yang berukuran 34D itu. Dia duduk berhadapan dengan ku. Dalam hati aku berkata … “kalau aku dapat nyonya ni……, kurang-kurangnya 5 round aku kerjakan.

Selesai makan Aggie beritahu dia kena balik ke rumahnya dan akan datang semula sebelah malam nanti dan dia nak ajak aku ronda-ronda bandaraya PP. Maka tinggallah aku dan Eurika berduaan di ruang tamu. Kami tak banyak bersembang… mungkin kerana baru berkenalan. Jadi aku minta diri nak berehat di bilik sebentar. Aku terus masuk ke bilik dan berehat.

 

Part II

 

Hallo gang … sambungan dari Aggie & Eurika Pt-1.

Aku terjaga dari tidur sekitar jam 5 petang dan terus mandi kemudian keluar ke ruang tamu dengan memakai hawaii short tanpa underwear dan T-shirt. Tak ada orang .. kataku dalam hati. Aku berjalan kearah balkony dan terlihat Eurika sedang berdiri disitu sambil memegang tin carlsberg dan sedang memerhati kearah laut yang sungguh indah. Dia kelihatan sungguh sexy dengan pakaian babydoll setakat pangkal peha. Aku mengamati tubuh gebu putih melepak itu dari belakang dan sesekali rambut berwarna perangnya meliut-liut ditiup angin laut petang dan menambah keseksian nya.

“Hallo ….. good evening Eurika” aku memecah kesunyian.

Dia menoleh kearah ku yang lebih kurang dua meter jarak di belakangnya sambil tersenyum  menyambut ku.

“Good evening J …. Have a good rest? ” katanya sambil menyelak rambut yang   melindungi mukanya dek ditiup angin.

“J mau bir atau kofi” dia bertanya dan aku jawab kopi sajalah sebab aku tak minum bir ….. haraaaam…! Dia tersenyum lagi lalu ke dapur dan datang semula dengan mug bersisi kopi panas. Kami berdiri di balkoni sambil berbual dan menghirup minuman.

Dalam perbualan itu dia bagitahu aku yang dia berasal dari Indonesia (Indonesian Chinese) berkahwin dengan mendiang Alvin Tan (bapak sedara Aggielah) yang dah padam dua tahun lalu. Mempunyai seorang anak gadis berusia 20 tahun yang sedang menuntut di US. Dia tinggal seorang di apartment peninggalan mendiang suaminya kerana anaknya cuma akan pulang tahun hadapan. Dia bertutur dialek Indon dan inggeris sahaja, kerana tak berapa pandai bahasa cina.

Perbualan kami makin lama makin mesra dan mula sembang-sembang hal hal peribadi. Aku cuba melencongkan bualan kami ke arah sex dan Eurika tidak pula rasa malu-malu dan ini membuat aku bertambah syok berborak.

“I rasa umur you lebih kurang 30 ke 32 tahun ? aku mengacah.

“Ha ha ha … aduh mas … anak gadis ku sudah berumur 20… maka saya kelihatan begitu muda yaaa” katanya dengan ketawa gembira sambil jarinya mencuit pipiku.

Ini response yang bagus fikirku dan aku kata lagi dia sungguh jelita dan bodynya juga menawan setiap lelaki yang melihatnya. Sambil itu aku membelai jari jari halus Eurika dan dia membiarkan saja perbuatan ku itu.

“Sebenarnya saya berusia 42 tahun … hampir menjadi nenek” katanya masih   mentertawakan aku.

“Betul … Ika” itu panggilan yang dia minta aku memanggilnya.

“Saya lihat susuk tubuh Ika tidak sepadan umurnya” Aku memancingnya sambil itu aku mengucup tapak tangannya membuat dia tertunduk malu dan aku lihat ada tanda-tanda positif dari raut mukanya yang memerah itu.

Dari ciuman tapak tangannya aku terus mencium setiap inci lengan dan singgah di pipinya dan aku mencium pipi gebu tersebut.

Eurika tersenyum sambil membalas dengan mengucup bibirku dan sekali gus kami   berpelukan agak lama juga.

“Mas pun apa kurangnya … ganteng kata orang Indonesia” dia pula cuba pelemah aku.

“Mas hebat … gagah … daann ” katanya sambil mengucup bibirku lagi.

Aku terkejut bila dia berkata begitu dan aku melepaskan kucupan ku dan memandang wajahnya … dia tersenyum dan berkata “Saya lihat mas ngerja in si Aggie tadi dari awal hingga akhir …. Memang benar kata Aggie mas hebat …. Ohh” katanya sambil mencium pipi, kening dan bibirku.

“Oh.. jadi tadi Ika mengintip yaaa” aku pura-pura marah sambil memicit hidung mancungnya. Dia ketawa lagi dan kali ini dia merapatkan dirinya memeluk erat pinggangku sambil meminta aku melepaskan hajatnya yang terpendam selama ini.

Kami berkucupan lagi …. Kali ini lebih asyik dan aku mula mengulum lidah Ika dan mengigit kecil bibir yang sexy itu atas bawah. Ika memberi perlawanan yang penuh berahi dan mula kedengaran dengusan nafas berahinya tidak terkawal dan tanganku mula merayap dari belakang tengkuknya ke badan dan ke bawah meramas-ramas punggung solid Ika. Punggungnya sungguh kental.

“Kita ke kamar saja mas” katanya sambil menarik tanganku.

Aku mengikut dan kami masuk ke kamarnya yang sungguh indah dan harum sekali   bau kamar itu membuat aku bertambah steam. 

Ika terus menanggalkan babydoll yang dipakainya. Rupa-rupanya dia tidak memakai bra dan underwear. Dia terus berbaring diatas katil bertilam empuk itu. Tubuhnya sungguh gebu. Buah dada bersaiz 34D nya masih tegang dan   puting susunya berwarna pink. Sambil membuka baju aku merhatikan setiap inci tubuh gebu itu …. Pinggang ramping dan yang paling istimewa sekali pantat nya yang berbulu halus dan terawat rapi … perfect body.

“Mas … anu nya hebat sekali … no wonder Aggie so crazy about you” Katanya   merenung ke batangku selepas aku melucutkan short ku dan mendekati nya.

“Mas J … puasin saya mas … ” pintanya sambil mendepakan tangan.

Aku naik ke tilam empuk itu dan terus kami berpelukan. Aku mengucup bibir Ika yang sexy dengan bernafsu sekali. Rongga mulutnya aku jelajahi dengan lidah ku dan Ika menyedut lidahku. Lama kami berkucupan dan jilatan-jilat di segenap wajahnya membuat Ika merengek dan menggeliat.

“Eemmmpphh …. Eennmmppphhh …. Enak maaasss ……….aduuuhh …”

Tangan kiriku meramas gunung Ika yang pejal dan memilin puting susunya kiri  dan kanan sambil mulut merayap keleher, bawah telinganya habis aku sedut dan jilat. Tompok-tompok merah bekas hisapan love bite kelihatan di merata-rata dan tidak ketinggalan dagu dan dan dibawah dagunya juga aku jilat dan hisap.

“Aaaahhh …. Uuuuhhhh…. Aaaaahhh..” Jeritan berahi mula memenuhi ruang kamar   tersebut dan peluh mula membasahi badan kami walaupun aircond terpasang.

Hisapan dan jilatan ku mula turun ke pangkal teteknya dan kemudian perlahan lahan aku menjilat belahan dua bukit tersebut sambil tanganku meramas tetek nya yang di sebelah kanan. Mulutku mencari tetek di sebelah kiri. Aku jilat dari pangkal naik ke puting. Aku kulum semahunya puting berwarna pink itu sambil tangan ku memicit tetek membuat keseluruhan puting berada dalam mulut ku. Lepas tetek kiri aku beralih ke tetek yang kanan. Ika mengeliat dengan keras sambil tangannya meramas rambutku dan menekan kepalaku kerana terlalu berahi dengan aksi ku sambil merintih dan meraung.

“AAuuuu … enaaaaaaakkkk …. Mas ….. aduuuuhh …. Sssstttttt ..aaahhh”

Setelah puas aku jelajah segenap ruang di bukit tersebut, jilatanku menurun ke bawah lagi ke perut nya yang lansing. Aku jilat dan hisap di daerah pusat dan tangan ku juga turun ke pinggul dan mengusap-usap peha kiri dan kanannya.

Aku terasa badannya mula kerjang dan Ika menolak kepalaku ke bawah lagi maksud nya supaya aku menjelajahi cipap nya yang tembam itu. Aku meraba dengan tangan ke daerah dari atas tundunnya meramas-ramas bulu cipapnya dan menggosok jari tengahku di belahan cipap yang dah mula banjir dek air mazinya.

Aku memperbetulkan kedudukan ku dengan meniarap diatas tundun nya sambil   membuka kangkang dengan mendepakan kedua belah kakinya seluas mungkin.  Dengan posisi itu aku dapat melihat keindahan cipap Ika yang dah lama tak dipakai. 

Bulu-bulu halus menutupi tundun tapi di bahagian bawah bersih tak ada bulu. Bau aroma kegemaranku mula menusuk hidungku dan buat aku terus membenamkan mulutku kebelahan tersebut sambil lidah menjilat alur belahan berair itu dengan bernafsu sekali. 

Biji kelentit yang terjulur aku kulum membuat Ika meraung-raung keenakan. Kelentit sebesar kacang merah itu tersembul (sebat tak sunat laa) menambah kegilaan aku menjilat dan mengulum dan bibir cipapnya juga aku sedut. Aku menolak peha nya keatas dan Ika membantu dengan memegang kedua kakinya memudahkan aku menjelajahi belahan itu sampai kebawah ke lubang nikmat yang agak sempit … mungkin dah lama tak jumpa batang.

Ika mengerjang lagi dan aku tahu dia sudah berada di puncak kenikmatan. Aku   menguatkan lagi sedutan dan hisapan di lubang dan kelentit nya dan sesekali menjilat lubang bontot yang dah berlendir oleh air mazi nya dan air liur ku. 

“Stooopp …. Aaahhhh ….. stooopp … I geliiii …. Tolllloooongg … mas” jerit Ika yang sedang klimax.

Aku turunkan kakinya semula dan dan perlahan lahan sambil menjilat aku naik  ke bahagian perut dan berhenti sejenak mengulum kedua-dua puting tetek nya dan terus mengucup bibirnya. Lama kami berkucupan sambil aku menarik Ika dan kemudian Ika berbaring di atas badan ku sambil terus kami berkucupan.

Dalam posisi Ika di atas tanganku meraba-raba belakang and meramas bontot pejal sambil batangku yang tegak dikepit oleh peha yang berada betul betul di celah kelangkang nya. Terasa licin batangku oleh kerana kelangkangnya yang banjir itu. Seketika kemudian dia memegang batangku di celah kelangkangnya dan menenyeh-nenyeh kecipapnya sendiri. Aku meramas bontot gebu itu sambil sesekali menyelitkan jari ke belahan bontotnya dan menekan ke lubang dubur membuat Ika mula aggrasive semula.

“Eeemmmph … aduh … enak sekali mas … ” Ika merintih

Ika menukar posisi berpusing ke arah batangku dan mula mengurut batangku sambil tangan sebelah lagi memilin-milin palkon ku yang tengah mengembang dan licin itu.

“Johnny nya hebat mas … panjang lagi besar amat” Ika melihat batang yang tegak berdiri sambil tangan terus mengurut-urut membuat aku rasa terbang ke langit tujuh.

Dia mendekatkan mulutnya lalu mula menjilat palkon berkilat itu. Puas dia membasahi palkon ku dengan liurnya dia mula memasukan palkon kemulut dan menghisap penuh berahi. Aku menahan kenikmatan yang amat sangat kerana perlakuannya sungguh sentimental sekali. Palkon keluar masuk dari mulutnya dan makin lama semakin dalam batangku masuk dan membuat aku hairan dia dapat memasukan keseluruhan batangku kedalam mulutnya berulang kali.

Ternyata Ika mempunyai libero tinggi dalam hal permainan sex kerana cara dia  berkaraoke dengan batangku sungguh hebat. Dia mengeluarkan batangku dari mulutnya dan mula menghisap dan menjilat sekeliling batang berurat itu sampai kesarang telurku di nyonyot lembut. Kalau aku tidak kawal berahiku sudah tentu aku terpancut lebih awal. 

Tanganku pula bermaharajalela di segenap ruang belahan bontot dan cipap memberi  kenikmatan pada Ika sambil menjolok dengan jari kelubang nikmat dan duburnya  …. Ika menggeliat dan merintih sambil seluruh batangku berada di dalam  mulutnya sehingga bibirnya menyentuh bulu-bulu ku.

“Aaaahhhh uuuuhhh …aaaahhhh uuhuhh… isssttsstt …. Emmmmpphhhh”

“Mas masukkan kontol nya maassss ….. udah tidak tahan niiiiiiih” pinta Ika.

Aku baringkan Ika dan aku berlutut di celah kangkangnya. Dia melebarkan kedua kakinya memberi ruang aku menghalakan batangku ke lubang yang sedikit terbuka dan amat banjir itu. Aku melihat wajah ayu yang sedang menanti kemasukan batangku dan mula menyapu-nyapu sekitar permukaan cipap tembam lagi gebu itu.

Perlahan-lahan tapi pasti aku sasarkan palkon ke pintu lubang kenikmatan Ika dan menekan sedikit demi sedikit hingga keseluruhan palkon berada dalam lubang tersebut.

“Perlahan mas …. Saya mau menikmati setiap inci punya mas di memek (cipap kata orang indon) saya” rintihan Ika yang sama-sama memegang batangku.

Batang ku masuk inci demi inci hingga sampai ke pangkal dan aku berhenti seketika, aku tunduk dan mengucup bibirnya.

“Saya akan berikan service terbaik untuk mu sayang” aku mengomel sambil  membetulkan kedudukan dengan meletak kedua-dua tanganku di bawah ketiaknya dan mula mengenjut. Aku tarik batang sampai tinggal dua inci di dalam lubang nikmatnya dan aku tekan kembali sehingga bulu-bulu kami bercecahan.

“Aaddduuuhhh …. Nikmat ….. aaahhh …isssttt …. Sedap maaaaas” rintihan nya  membuat aku makin bersemangat mengenjut.

Aku tekan lagi sedalam mungkin sambil aku gesel-gesel kelentitnya. Aku dapat merasakan dinding -dinding lubang cipap nya mengemut-ngemut batangku dengan kuat sekali ….. fullamak … best …. . Ika memang hebat kerana kemutan seperti ini jarang aku temui dan meransang berahi kutetahap maximum.

Lebih kurang sepuluh minit aku mengenjut dan sambil mengulum bibir dan meramas teteknya. Henjutan ku makin laju dan Ika mula mengerjang dan kakinya mengepit pinggangku sambil dia mula meracau-racau dia menghentak punggung nya bila aku menekan dan …..

“Maaaasss …. Saya udah keluaaaaarrr …. Aaahhh …. Uuuhh” Dia meraung sambil  memelukku dengan keras meminta aku memberhentikan mainan. Terasa hangat  batangku yang mendap di dalam lubang kenikmatan nya oleh siraman air mani Ika. Aku membiarkan batangku berendam di situ sambil aku merebahkan badan di atasnya dan kami berpelukan erat.

“Masss .. Ika puas …. Aduuuuh … nikmat sekali …mas” dia merintih sambil mengucup bibirku dengan penuh manja.

Lama kami berpelukan sambil berkucupan bila aku terasa batangku yang masih di dalam lubang cipapnya berdenyut-denyut kesan kemutan Ika. Dia telah pulih dari klimax dan mula menggoda ku.

“Are you ready for next play?” tanya ku sambil mencium pipinya.

Ika hanya tersenyum.

Kami tukar posisi, kali ini dia berada di atas dengan batang masih di dalam cipapnya. Dia meletakkan tangannya kedadaku dan mula mengepam punggungnya naik turun.

“Ayuh … Ika … enjut kuat – kuat … haaa … lagi …” kataku sambil tanganku meramas kedua-dua tetek yang bergoncang-goncang di depanku kerana henjutan Ika.

Nafasnya mula tak teratur dan hentakan nya makin kuat. Aku tahu … dia cuba untuk menewaskan aku tapi aku masih bertahan agar tidak kalah.

Selepas beberapa minit aku minta Ika supaya menonggeng dan aku nak masuk dari belakang. Dia melepaskan batangku dari lubang cipapnya dan berpusing ke tepi katil dan memposisikan dirinya macam budak sedang merangkak.

Aku terus berlutut di belakang nya. Sebelum memasukan batangku aku buka belahan cipapnya dan menjilat lurah yang tersangat banjir itu. Aku masukan lidah ke lubang cipapnya .. Ika merintih-rintih menahan kesedapan.

“Uuuuhhh … enaaaak … issttt …. Mas hebat sekali … masuk Johnny nya mas”

Aku kuak bibir cipap dengan kedua ibu jariku dan menghalakan batang ku ke lubang nikmatnya. Dengan sekali tekan seluruh batangku masuk sampai ke panggkal. Ika menjerit bila terasa lubangnya dipenuhi oleh batangku.

“Enak … kontol mas besar sekali … enjut yang kuat mas” pinta nya.  Henjutan kerasku membuat Ika meraung-raung sambil memusingkan kepala nya ke kiri dan ke kanan. Aku pegang pinggulnya dan aku henjut keluar masuk batang di lubang itu dengan agak ganas.

“Plakkk .. pluukkk … plaaak …. Pluuk.”

Raungan Ika makin kuat kerana telah hampir klimax. Aku suruh di bertahan sebab aku pun hampir keluar juga.

“Sabar Ika … sabar … saya dah nak keluar niiiiii”

“Ika juga maaassss… henjut yang kuat mas …. Lepaskan didalam … Ika mau mas  lepaskan di dalam” Dia merintih dan meminta supaya aku pancut di dalam cipapnya.

“Maaaaass .. Ika keluar maaaasss ….. aduuuuuuhhhhh. …. Cepat maaaas”

Dia dah tak dapat bertahan lagi.

“Saya keluaaaar …. Sayang …. Uuuhhhhh ….. aaahhhhh …” Aku juga klimax  bersamaan sambil melepaskan tembakan air mani ke dalam lubang kenikmatan itu.   Lima atau enam pancutan yang keluar menggegarkan katil oleh hentakan dan raungan kami bergema dalam bilik itu menandakan kenikmatan yang teramat sangat.

Aku menghempaskan diri berbaring disisi Ika yang terus meniarap sambil memandangku dengan senyuman menandakan dia teramat puas.

“You puas honey” tanya ku sambil tanganku mengurut-urut belakangnya.

“Yang amat mas … mas hebat … betul kata Aggie … you so great.. mas bikin saya keluar sampai empat kali loo” dia memuji ku sambil membelai-belai pipi ku dan mencubit hidungku.

Aku hanya tersenyum dan mengucup bibir Ika dengan mesra.

“Nanti kita sambung lagi ya mas … tuh …entar lagi si amoy tu (Aggie) akan ke mari …saya malu kok keliatan begini” katanya sambil menunjuk kearah jam di dinding menunjukan jam lapan malam.

“Wah … hampir tiga jam kita bertarung … Ika juga hebat dan ganas” kataku memberi semangat kepadanya sambil membalas kucupannya.

  Terima kasih.

Part III

 

Hallo geng berjumpa lagi … sambungan dari Aggie & Eurika Pt-2.

Selepas mandi aku ‘switch on’ TV aku mengelap rambut yang basah… tiba-tiba Aggie terpacul di muka pintu bilik itu.

“Hallo uncle J … wow … you look so sexy” sapanya sambil tersenyum.

Aku yang dalam keadaan telanjang hanya mampu tersenyum memandangnya sambil  mengelap-ngelap rambutku. Dia berdiri di depanku sambil bercekak pinggang. Aku tunduk dan mencium pipinya. Dia melihat ke arah batangku yang sedang tidur lalu memegangnya.

“Aaauuu … lembutnya batang ni …. Tentu dia letehkan uncle” Dia mengusik ku sambil menimang-nimang batangku dengan tangan kanannya.

“Are you enjoying your evening with her?” tanya nya lagi.

“So… you are the one who arranged all this… haa…!” kataku sambil disambut dengan  gelak ketawa kami berdua.

“You naughty girl” kataku lagi sambil memicit hidungnya.

“Cepatlah uncle … I nak belanja you dinner … and Aunt Ika will follow us to”

Selepas dinner kami masuk ke disco. Kami menari bersilih ganti dan mereka berdua banyak minum bir … aku cuma minum coke saja. Ika aku lihat agak keletihan untuk menari lagi dan dia tersandar di sofa sambil memerhatikan aku dan Aggie menari berpelukan mengikut irama slow rock.

“Uncle J … I wear nothing inside my jean” Aggie membisik kepadaku sambil menarik tanganku dan diseluk ke dalam jean nya. Memang betul .. aku seluk dan terasa cipapnya yang berpeluh. Aku ramas dengan geram cipap Aggie dan dia menggosok-gosok tangannya ke celah kangkang ku sambil memegang batang ku dari luar jean yang aku pakai.

“Let’s go home” Aggie mengajak ku. Aku lihat dia pun agak ‘HIGH’ sebab banyak minum.

Kami bertiga meninggalkan disco dan balik ke apartmen. Aku tak benarkan Aggie memandu lalu aku suruh dia duduk di sebelah dan Ika duduk di belakang.

Sambil aku memandu aku perhatikan di cermin Ika terlentuk, begitu juga Aggie yang di sebelahku. Sampai di apartment aku kejut mereka dan kami naik ke atas sambil aku  memimpin kedua-duanya. Masuk saja ke dalam apartment, Ika terus duduk di sofa. Aku duduk disisinya dan Aggie duduk di atas pangkuanku sambil memeluk leherku.

Aku tak mahu membuang waktu … terus aku cium bibir Aggie dan dia membalas  kucupanku sambil menyedut lidahku yang menjelajahi rongga mulutnya yang berbau bir. Tangan kananku merangkul Ika dan meramas tetek sebelah kananya. Aku lepaskan kucupan ke bibir Aggie dan beralih pula mengucup ke bibir Ika yang berbau bir juga. Aggie mendekatkan muka nya dan kami bertiga berkucupan bersilih ganti.

Aku bangun dan membuka baju dan seluar. Bertelanjang bulat di hadapan mereka. Aku tarik tangan kedua-duanya berlutut didepan ku. Ika memegang batangku yang belum berapa tegang lagi dan Aggie pula mula mencium palkon ku sambil Ika melancap-lancap batangku agar keras. Puas Aggie menjilat batangku berganti Ika pula mengulum …. Begitulah seterusnya mereka bertukar ganti menjilat, menggigit, menghisap dan mengulum six inches rod sampai betul-betul tegang dan keras sambil kami mengerang kesedapan.

Aku mengenjut sambil memegang belakang kepala Ika bila terasa air mani ku dah nak terpancut. Ika memandang ke arahku dan aku tekan kepalanya sampai hilang keseluruhan batangku di dalam mulutnya dan aku pancut airmani ku ke dalam mulut Ika.

“AAAAHHHH . … UUUHHHH” Aku meraung kesedapan bilamana pancutan ku ditelan  terus oleh Ika sambil Aggie tidak berdiam, dia menarik batangku dari mulut Ika dan memasukan kemulutnya sambil menyedut dan aku pancut lagi ke dalam mulut Aggie. Lebih kurang enam das pancutan aku ledakan dan mereka menerima airmaniku dengan nikmat sekali. Mereka berdua terus menjilat di sekeliling batangku sampai tak ada lagi airmani yang terlekat dan mereka berdua berkucupan dengan amat berahi sekali sambil menjilat sisa-sisa airmani yang terlekat di bibir mereka dan tangan mereka masih memegang dan melancap lancap batangku.

Aggie & Ika berdiri sambil melepaskan pakaian mereka satu persatu dan kami bertiga berpelukan sambil berkucupan bertukar ganti. Kucupan tiga penjuru. Mereka berdua masih ‘HIGH’ tapi bibit-bibit berahi kelihatan di wajah mereka dan aku rasa Eurika dan Aggie dah hilang perasaan malu antara satu sama lain.

Ika bersandar di sofa sambil mengangkang kakinya meminta aku menjilat cipap  gebunya. Aku terus berlutut ditepi sofa itu dan mula menjilat dan menyedut cipap Ika dengan rakus sekali. Air mazinya keluar amat banyak sekali membuat aku berselera menjilatnya dan tak ketinggalan kelentitnya aku nyonyot.

“OOhhhh my god … enak maaaaass” Ika mengelinjang sambil meramas-ramas  rambutku kesedapan.

Aggie berbaring di celah kangkang dan menghisab batangku semau-maunya. Bila  batang ku mula mengeras, aku tarik dari mulut Aggie dan menghalakan ke cipap Ika yang sedang ternganga. Ika meraung kesedapan bila aku mula menghenjut dengan agak keras.

“Maaass …. Sedap …. Aaaahhh ….ooohhh … kuat lagi massa…kuat”

Aggie bangun dan berdiri di atas sofa di antara aku dan Ika. Dia membongkok k earah Ika dan tangannya memegang bahu Makciknya sambil menghalakan bontotnya ke mukaku. Sambil mengepam pantat Ika aku menjilat belahan bontot dan lurah cipap sambil menyonyot kelentit Aggie.

“Aaaauuu …. Very nice …. Uncle J …. Bite my clit harder” Aggie merintih.

“Maasss …. Saya hampiiiiir …. I’m comiiiiiinggg” Ika pula meraung-raung.

Aku tidak pedulikan Ika yang sudah klimax. Aku tetap menghentak batangku keluar masuk dari cipapnya. Ika memegang pinggulku minta aku berhenti sebab dia dah tak tahan lagi sambil aku terus mengerjakan belahan di bontot si Aggie yang memang menjadi kegemaran ku itu. Aku lihat Ika mengelunsur turun dari sofa terus mendekati batangku dan menghisap agak ganas sambil tangannya meraba-raba cipap Aggie dari bawah. Sungguh riuh sekali suasana di ruang tamu dengan bunyi jeritan, rengekan dan hisapan kami bertiga.

Kemudian aku menyuruh Ika menonggeng di sebelah Aggie di atas sofa dan mula meramas-ramas belahan bontot mereka dengan kedua-dua tanganku. Dalam posisi bersebelahan itu membolehkan Ika dan Aggie berkucupan sambil aku seluk jari-jariku ke lubang cipap dan bontot mereka.

Setelah puas meramas aku mula menghalakan batangku ke cipap Aggie dan menekan terus masuk kelubang nikmat dan Aggie memberi response dengan mengoyangkan bontotnya mengikut irama mainanku. Tanganku masih bermain di belahan Ika dan dengan dua jari aku jojok ke lubang bontotnya sambil hentakkan kuat ke cipap Aggie berterusan.

Bila Aggie sudah klimax, aku cabut batangku dan aku letakan ke bontot Ika sambil menenyeh-nenyeh belahan itu. Ika menoleh ke belakang dan memberi isyarat supaya aku masukkan batangku ke duburnya.

Aku tekan perlahan sampai palkon tembusi dubor dan sekali aku tekan, seluruh  batangku masuk hingga ke pangkal membuat Ika tersembam kedepan kerana terkejut dengan tindakanku dan minta aku lakukan dengan perlahan kerana dia belum pernah berbuat begitu.

“Adduuuh mas … sakit …. Perlahan dong … yaa … perlahan” rintihnya.

Aku membetulkan kedudukan Ika kembali dan meurut kemahuannya dengan bermain  perlahan di duburnya. Setelah lima ke enam kali aku tekan dan tarik baru Ika merasa kenikmatan batangku itu aku mula bergerak agak cepat.

“Ooohohh … oohhhh … sedaaaap .mass …. Masuk sampai habis maaas” Aku melajukan lagi gerakan sebab aku rasa mula nak terpancut. Aggie berpusing dan memelukku dari sisi dan mencium sekitar dadaku dan dia menjilat dan menghiap tetekku membuat aku dah tak dapat bertahan lagi lalu aku pancut airmani ku ke dalam dubur Ika sambil menekan dengan kuat batang ku ke dalam dubur tersebut. Aku memeluk Aggie dan menarik batangku dan menyuakan kemulutnya. Aggie dengan lahapnya menyedut dan menjilat saki baki airmani dan lendir-lendir dari dubur makciknya sambil aku membaringkan badanku ke sofa bersebelahan Ika yang dah tak bermaya itu.

Aku terjaga dan lihat jam sudah pukul sepuluh pagi. Aggie masuh terlentok di celah kangkangku dengan batangku yang dah lembek masih berada di tepi bibirnya. Ika tidak kelihatan, mungkin di bilik nya fikirku. Perlahan-lahan aku bangun tanpa menggerakkan Aggie dan terus ke bilikku menggosok gigi dan kencing. Aku keluar kembali ke ruang tamu dan lihat Aggie masih tergolek di sofa. Aku berjalan menuju ke bilik Ika dan terdengar jirusan air dari bilik mandi nya. Aku buka pintu bilik mandi itu dan lihat Ika sedang mandi di bawah shower, aku terus mendekatinya dari belakang dan memeluknya.

“Hey . . mas … apaan niih ” dia terkejut sambil berpaling kepadaku dan memelukku.

Kami berkucupan sambil disirami air suam dari shower tersebut. Di situ kami main lagi satu round. Kami mandi bersama selepas itu. Sebelum balik ke bilik aku beritahu nya akan pulang tengah hari. Dia nampak sedikit kecewa dan meminta aku tinggal lagi sehari dua dengannya. Tapi aku menolak sebab ada tugas dan aku berjanji akan mengunjungnya lagi bila kelapangan. Dia bersetuju dan minta aku janji kepadanya akan datang setiap bulan .. aku hanya menganggukkan kepala sambil keluar dari biliknya.

Masuk ke bilik aku lihat Aggie sudah mandi tapi masih bertelanjang bulat sambil mengelap badannya. Aku kata padanya aku dah nak balik. Dia terus peluk aku dan minta aku puaskan dia untuk kali terakhir. Aku ikutkan saja kemahuannya dan kami melakukan di atas katil sampai Aggie klimax dua kali dan menelan airmaniku sebagai tanda kenangan.

Tengah hari mereka berdua menghantarku ke airport dan dalam penerbangan balik aku terlena sambil mengenang kenikmatan yang aku dapat selama dua hari bersama mereka.

Aku meneruskan perhubungan dengan Ika dan Aggie selepas peristiwa di PP itu selama dua tahun. Kadang-kadang aku ke PP bertemu Ika dan kadang-kadang kami berpesta di KL hingga Aggie melanjutkan pelajaran nya di UK, tapi aku terus berhubung badan dengan IKA … tunggu sambungan yang akan datang kalau kisah benar ku ini mendapat response dari kelian. Aku akan ceritakan macam mana aku main dengan Ika dan berpeluang main dengan anaknya DORIS.


 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: