Ah Beng

Published May 14, 2012 by diarisangap

 

 

Kisah ini berlaku semasa aku mengajar di sebuah sekolah menengah di sebuah pekan kecil di Selangor. Waktu itu aku baru sahaja di tukarkan ke pekan itu selepas lapan tahun mengajar di sekolah rendah di Sabah. Suamiku yang juga seorang guru bertugas di sekolah berhampiran dengan sekolah tempat aku mengajar. Anak-anak ku seramai dua orang di hantar kerumah Mak cik Piah jiran di sebelah rumah sewa kami. 

Kisah ini bermula dengan tawaran dari Tauke Leong yang meminta aku mengajar  anaknya bermain keyboard di rumah. Mulanya aku agak tidak bersetuju kerana beliau meminta aku mengajar anaknya pada waktu malam. Oleh kerana tawaran yang diberikan agak lumayan maka suami aku berkeras agar aku menerima tawaran tersebut dan dia bersetuju untuk menjaga kedua-dua anak kami pada waktu aku tuisyen. 

Aku terpaksa mengajar Ah Beng selama dua kali seminggu iaitu malam Rabu dan  Jumaat. Ah Beng pula adalah anak muridku di sekolah baru tersebut. Dia berusia 14 tahun pelajar tingkatan 2 Perdagangan 4, kelas terakhir di sekolah tersebut. Ah Beng seorang yang pasif dan tidak suka bercakap. Apa yang membimbangkan aku adalah Ah Beng adalah seorang yang suka melukis gambar-gambar lucah di dalam buku latihannya. Pernah sekali aku membongkar begnya semasa rehat untuk ,mengetahui apa yang dilakukannya semasa aku mengajar kerana dia sibuk melakarkan sesuatu di dalam buku latihannya itu. 

Aku agak terperanjat besar bila mendapati berbagai gambar wanita bertudung sedang melakukan berbagai aksi lucah yang menjijikkan seperti memasukkan timun ke kemaluan, memasukkan paip air ke lubang dubur dan melakukan seks dengan anjing. Itulah puncanya aku menolak tawaran tauke Leong semasa mula-mula dia menawarkan aku tugas tersebut. Namun setelah dipujuk oleh suami serta memikirkan tentu Tauke Leong ada di rumah semasa aku mengajar maka aku terima juga tawaran tersebut. Aku tidak pula menceritakan peristiwa gambar lucah yang dilukis oleh Ah Beng kepada suamiku. 

Hari Rabu yang pertama itu, suamiku menghantar aku ke rumah Tauke Leong pada  pukul 8.15 malam sambil ditemani oleh anak-anakku. Tauke Leong menyambut kami dipintu pagar rumah banglo dua tingkatnya dengan mesra dan setelah berbual ala kadar dengan Tauke Leong suamiku berlalu meninggalkan aku seorang setelah berjanji untuk menjemputku pada pukul 10.30 mlam. Setelah masuk kedalam rumah aku di hantar oleh tauke Leong ke bilik bacaan di tingkat dua dan diapun berlalu memanggil anaknya Ah Beng. Aku merayau-rayau di dalam bilik yang tersedia berbagai-bagai bahan bacaan dan sebuah key board yang telah siap dipasang di dalam bilik tersebut. Apa yang menarik perhatianku adalah sebuah video cam yang telah siap dipasang di atas tripod tersedia di hadapan meja keyboard. Sedang aku leka berseorangan Tauke Leong datang dengan pakaian yang kemas dan haruman semerbak bersama isteri dan  anaknya Ah Beng. Tauke Leong mengatakan yang dia terpaksa keluar bersama  isterinya untuk menghadiri makan malam rakannya di pekan dan berpesan agar aku dapat mengajar dan menemani Ah Beng di rumah. 

Setelah itu dia dan isteri berlalu keluar. Tinggallah aku dan Ah Beng seorang diri di rumah banglo tersebut. Ah Beng dengan hanya berseluar pendek dan singlet mengambil dua kerusi lalu di letakkannya di hadapan keyboard tersebut. Akupun memulakan latihan dengan mengajar perkara asas mengenai nota muzik kepada Ah Beng. Lebih kurang pukul 9.15 Ah beng mengatakan bahawa dia ingin ke dapur sekejap untuk mengambil minuman dan berrehat sebentar. Aku menggangguk sambil tersenyum. Akupun berdiri sambil menggoyangkan tangan untuk menghilangkan lenguh. Lebih kurang 5 minit kemudian Ah beng datang semula dan memberi aku setin Coca Cola sejuk. Aku tersenyum sambil mengucapkan terima kasih kepadanya. Ah Beng terus berjalan menuju ke arah kamera video serta menghidupkan alat tersebut. Aku hanya memerhatikan sahaja kelakuan Ah Beng. 

Setelah siap Ah Beng berjalan menghampiriku dan serta merta mengeluarkan sebuah pistol automatik dari bahagian belakang pinggangnya dan mengacukannya ke perutku. Aku terkejut yang amat sangat sehingga terjatuh tin Coca-Cola yang masih belum terbuka ke lantai. Sambil pistol diacukan ke perutku tangannya meramas-ramas buah dadaku dengan kasar. Nafasku turun naik dengan pantas. Aku seakan-akan tidak boleh bernafas lagi. Dari buah dada kiri tangannya beralih ke sebelah kanan. Aku masih berdiri tegak di hadapan Ah Beng, di hadapan kamera. Ah Beng semakin ganas. Tangannya menyelinap masuk ke dalam blouseku dari bawah bajuku. Jarinya mula merayap melalui bawah braku mencari sasaran. Pistolnya di masukkan ke bawah bajuku dan terus dihalakan ke bawah beserta seluar slack yang ku pakai. Kebetulan seluar tersebut pula tidak menggunakan zip sebaliknya hanya getah pinggang. Sekarang seluarku telah sampai ke paras lutut. Ah Beng mengarahkan aku membuka baju dengan isyarat pistol ayahnya. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus menurut. Kini aku berdiri dengan keadaan tidak berbaju cuma tudung, baju dalam dan seluar  dalam serta seluar slack separas lutut. 

Ah Beng berdiri di belakangku sambil jarinya sibuk membuka baju dalam. Kemudian dia melondehkan seluar dalam dan terus melurutkan seluar slackku sekali. Aku seakan-akan dipukau terus mengangkat kaki untuk mengeluarkan kedua-dua seluar tersebut. Ah Beng kemudian mengambil sebuah kerusi dan diletakkan di hadapan kamera videonya. Dia mengarahkan aku berdiri memegang penyandar kerusi sambil membelakangi kamera.Setelah aku berbuat demikian Ah Beng mengarahkan aku menonggekkan sedikit punggungku dan terus dia menjilat bahagian punggungku yang pejal. Aku masih bertahan tetapi apabila lidahnya yang basah menjilat lubang duburku aku mula terkemut-kemut kegelian. Lidahnya menjalar semakin panjang ke dalam lubang duburku. Aku merasai satu perasaan yang aneh menyelinap ke dalam darahku. Tubuhku mula panas. Sekarang aku pula yang menyuakan punggungku ke mukanya. Ini merupakan pengalaman baru bagi diriku. 

Kini aku hanya menonggeng dengan bertudung sahaja.Ah Beng kemudian mengepak  daging punggungku agar jlatannya boleh pergi kedalam lagi. Aku tanpa disangka-sangka telah melebarkan lagi kangkanganku untuk membolehkan lidahnya  bermain-main di lubang duburku. Tangan kanan ku beralih dari memegang kerusi ke arah farajku pula. Aku mula mengentel biji kelentitku dan sekali sekala memasukkan jariku kedalam alur faraj. Aku semakin khayal, aku tidak sedar bila Ah Beng meletakkan pistol ke atas lantai. Aku hanya sedar apabila aku terasa lubang duburku seakan akan pedih dan bila aku menoleh ke bawah aku lihat Ah Beng sudah memasukkan jari manis dan jari hantunya ke dalam lubang duburku yang tidak pernah diterokai suamiku. 

Ah Beng masih sibuk mengerjakan lubang duburku dengan jari dan lidahnya  sementara aku pula sibuk untuk mencapai klimaks. Setelah seluruh faraj dan duburku basah becah aku pula yang beralih posisi dan berpusing menghadap Ah Beng dan tergesa-gesa membuka seluarnya serta mencapai senjata Ah Beng yang sedia tercacak masuk ke dalam mulutku. Aku tidak pernah menghisap kemaluan suamiku sendiri sebelum ini kerana tidak pernah berasa sebegini ghairah. Suamiku jarang melakukan foreplay yang panjang sebelum kami bersetubuh. Sambil aku menghisap kemaluan Ah Beng sambil itu dia berjalan menuju ke kamera supaya jelas kelihatan wajah cikgunya yang sedang menghisap kemaluan anak muridnya sendiri. Ah Beng menujah-nujah senjatanya yang tidak seberapa besar tanpa bulu itu ke dalam mulutku. 

Aku sudah tidak dapat bertahan lagi aku betul-betul memerlukan senjata lelaki ke dalam farajku. Aku berdiri sambil memegang senjata Ah Beng dan cuba memasukkanya ke dalam farajku. Ah Beng pula menolak badanku ke bawah agar berada dalam posisi menonggeng di atas lantai. Dengan ganas dia menujah farajku dari belakang. Aku merendahkan lagi badanku agar senjatanya boleh masuk dengan lebih dalam. Aku juga mengayak-ayakkan punggungku dengan ganas. Aku terdengar Ah Beng mendengus dan terasa panas berkali-kali di dalam farajku. Ah Beng sudah klimaks rupanya. Aku berusaha mengentel bijiku sambil senjata Ah Beng masih terpacak kemas di dalam farajku. “AAAAhhhhhhhggghghh” akhirnya aku pun klimaks dan terus tersungkur di atas lantai sambil anak muridku tersungkur sama di atas belakangku. 

Ah Beng mengeluarkan senjatanya dan berdiri di hadapanku. Dia menyuakan   senjatanya yang sederhana keras itu ke mulutku. Aku terus mengangkat badanku  sedikit dan mula mengulum senjatanya semula. Oleh kerana ia sudah separuh keras maka habis semua senjata beserta telurnya sekali ku kulum. Inilah baru pertama kali aku merasakan air mani kerana selama ini aku merasakan bahawa air mani adalah menjijikkan. Rupanya tidaklah teruk sangat rasanya setelah bercampur dengan air farajku. Ianya agak masin. Setelah agak keras semula Ah Beng semakin ganas menujah mulutku sementara aku pula berusaha sedaya upaya untuk menyedut senjatanya agar dia dapat klimaks kali kedua. Kedua-dua tangan Ah Beng Mengenggam kepalaku dengan ganas sambil dia menujahkan senjata ke mulutku. Crit-crit-crit air mani Ah Beng memanjut dalam mulutku sambil dia mendengus kerana terlalu nikmat. 

Setelah habis pancutannya aku meluahkan air maninya ke atas lantai. Rupanya dia tidak berpuas hati dengan perbuatanku tadi dan memaksa aku menjilat semula air mani tersebut sehingga bersih sambil mengacukan semula pistol di kepalaku. Aku terpaksa menurut sambil perbuatan aku itu di rakamkan dengan kamera yang kini sudah berada di tangannya. Setelah itu dia memaksa aku melakukan onani(melancap) sendirian di atas lantai dan dia sibuk merakamkan gambar tersebut. Malam itu aku klimaks dua kali kerana onani. Setelah hampir pukul 10.15 Ah Beng mengarahkan aku memakai pakaianku semula tetapi dia tidak membenarkan aku mengambil seluar dalamku. Aku pulang kerumah dengan tidak memakai seluar dalam. Mujur juga suamiku tidak perasaan keadaan ini. 

Malam itu aku tidur awal dan suamiku juga tidak mendapat habuan kerana aku  mengatakan aku terlalu penat memberikan tuisyen kepada anak muridku. Tak tahu pula apa nasibku hari Jumaat nanti. Ah Beng telah berpesan agar aku memakai baju kurung!!!

 

Malam Jumaat itu aku ke rumah Ah Beng dengan memakai baju kebaya kerana  menurut kemahuannya. Suami aku agak pelik juga kerana memakai baju kebaya  pada waktu malam. Namun begitu alasan yang ku berikan kepadanya nampaknya  memuaskan hati suamiku. Seperti biasa setelah menghantar aku ke pintu pagar rumah Tauke Leong suamiku terus berlalu meninggalkan aku seorang diri. Aku agak terperanjat apabila aku disalak oleh seekor anjing yang agak besar semasa aku menekan loceng rumah. Hampir luruh jantungku dibuatnya. Ah Beng muncul dengan seluar pendek dan singlet lalu mententeramkan anjingnya lalu mempersilakan aku masuk. Kamera video telah tersedia di tangannya.

“Mana bapa kamu?”

“Dia keluar dengan mama pergi rumah kawan”

Oh! Aku mula memikirkan akan nasibku pada malam ini pula. Ah Beng merakamkan  gambarku sambil aku berjalan menuju ke tangga untuk ke tingkat atas. Sambil berjalan Ah Beng mengeluarkan not RM 50 dari saku seluar pendeknya. Terdapat segenggam not RM50 di tangan Ah Beng.

“Cikgu buka baju sekarang” arah Ah Beng sambil sibuk mengambil gambarku.

“Tolonglah Beng jangan buat saya macam ni, sayakan guru kamu”

“Cikgu mau duit ka mau aku bagi video kat semua orang, sekarang buka baju”

Aku mula mencapai butang baju kebayaku dan melepaskannya satu pesatu sehingga habis. Selepas itu aku melurutkan baju kebaya ku ke bawah. Selepas bajuku terlurut Ah Beng mengarahkan aku untuk membuka kainku pula. Seperti terkena pukau aku terus menarik zip kainku dan melondehkan kain ke bawah. Ah Beng marah kepadaku kerana mendapati aku memakai seluar dalam. Oleh keranan aku melanggar arahannya maka aku telah di denda membuka seluar dalam dan mengonggong seluar dalam ku di mulut sambil merangkak naik keatas tangga.

Aku sekarang merangkak keatas tangga dengan hanya memakai baju dalam dan  tudung sambil menggigit seluar dalamku sendiri. Ah Beng mengekoriku dari belakang sambil mengambil gambar.
Sampai sahaja separuh tangga Ah Beng mengarahkan aku berhenti dan menghadap kamera. Dia mengarahkan aku membuka baju dalamku dan seterusnya menyuruh aku melakukan onani. Aku diarah supaya mengulum jariku dan seterusnya membasahkan kemaluanku dengan menggunakan air liur. Aku akur dan mula melakukan onani di tangga rumah Ah Beng. Ah Beng mengarahkan aku membuka kakiku seluas-luasnya. Sambil itu dia mengarahkan aku memakai seluar dalam ku di atas kepala kerana masih tidak berpuas hati terhadap perbuatanku memakai seluar dalam ke rumahnya. Selepas mengenakan seluar dalam di atas tudungku aku di arah menggunakan sebelah lagi tanganku untuk memegang buah dada dan seterusnya menghisap sendiri buah dadaku.

“Aku mula merasakan kehangatan menjalar keseluruh tubuhku. Jariku semakin laju mengentel kelentitku sendiri. Seketika kemudian Ah Beng mengarahkan aku  meneruskan perjalanan ke bilik bacaan sambil melancap. Aku terasa seperti seekor binatang. Apabila samapi di hadapan bilik bacaan pintu telah tersedia terbuka. Aku terus merangkak masuk sambil tangan kananku masih bermain-main di faraj. Aku agak terperanjat kerana di atas lantai telah terbentang tikar rotan berserta bantal besar dan dua biji timun yang agak besar. Aku tahu Ah Beng talah merancang semua ini apabila bapa dan ibunya keluar rumah. Ah Beng mengarahkan aku terus melakukan onani di atas tikar sementara dia meletakkan kamera videonya di atas tripod yang telah tersedia ada.

Ah Beng membuka seluar pendeknya dan menaburkan not RM50 ke atas badanku. Tidak kurang dari sepuluh keping semuanya. Selepas membuka baju singletnya dia terus menyuakan senjatanya ke mulutku dan menujah senjatanya dengan ganas. Aku menyedut senjata Ab Beng dengan rakus sambil tanganku masih mengentel biji kelentitku.Setelah beberapa minit menujah mulutku dengan ganas Ah Beng bertukar posisi membelakangiku dan menyuakan punggungnya ke mukaku. Aku menjilat lubang duburnya sambil dia mendengus dan mula menjilat farajku. Sambil lidahnya menjilat tangannya mengambil timun yang tersedia dan mula mengacukannya ke arah lurah kemaluanku. Dengan perlahan dia menusukkan timun tersebut ke dalam farajku dan aku mendengus dengan tusukan timun yang agak besar tersebut.

Ah Beng mula menujahkan timun tersebut dengan agak laju sambil sekarang senjatanya ditujah keluar masuk mulut ku. Aku mula merasakan kesedapan yang amat sangat dan secara otomatik aku mula mengayak-ayakkan punggung dan pinggangku. Benaman timun semakin dalam ku rasakan. Aku tidak dapat bertahan lagi. Tiba-tiba Ah Beng memberhentikan tujahan senjata dan timun dan bangun meninggalkan aku. Dia mengarahkan aku menonggeng dan mula bergerak ke belakangku. Setelah aku berada dalam posisi menonggeng Ah Beng memasukkan semula timun tersebut ke farajku dan mengacukan sebiji timun lagi ke lurah punggungku. Timun basah di farajku dikeluarkan dan di tusuknya ke lubang duburku. Sementara itu timun yang belum digunakan dimasukkan pula ke farajku. Mulanya aku berasa agak pedih di dubur tetapi setelah beberapa lama keadaan jadi bertambah sedap. Aku menundukkan kepala ke lantai sambil membiarkan Ah Beng mengerjakan kedua-dua lubang dubur dan farajku.

Seingat-ingat aku sudah dua kali aku klimaks. Tidak pernah aku klimaks sebegini nikmat dan berkali-kali semasa aku bersetubuh dengan suamiku sebelum ini. Setelah berpuas hati dengan aksi dan permainanku Ah Beng mencabut timun di duburku dan mula menujah ganas duburku sambil timun di farajku masih tersumbat kemas di faraj. Aku dapat merasakan beberapa das tembakan air hangat menujah duburku. Aku tahu Ah Beng sudah klimaks namun aku masih mengemut senjatanya dengan kemutan-kemutan kuat otot duburku yang masih dara sebelum ini. Ah Beng tersadai di atas badanku setelah memancutkan air lazatnya di dalam duburku.
Setelah agak lama Ah Beng mengarahkan aku mengutip duit yang ditaburkannya tadi menggunakan mulutku. Aku terbongkok-bongkok mengutip kesemua duit yang ada lebih kurang RM600. Setelah itu Ah Beng mengambil seluar dalam di atas kepala ku dan diletakkannya di atas keyboard. Jam sudah menunjukkan pukul 10.20. Lama juga rupanya kami melakukan aktiviti tersebut. Dia mengarahkan aku mengutip semua pakaian dan memakainya semula sementara menunggu suamiku datang menjemput. Sambil menunggu suamiku di ruang tamu Ah Beng mengatakan sekiranya aku bersetuju ‘main’dengannya di sekolah dia akan memberi aku lebih duit lagi. Aku hanya mendiamkan diri. Dia mula mengugut akan membuat berbagai perkara sekiranya aku tidak mahu mengikut kemahuannya. Aku hanya diam sambil memikirkan bagaimana aku hendak menjelaskan mengenai duit RM600 yang aku perolehi pada malam tersebut.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: