Akak Pejabatku Suzana Pemurah

Published May 14, 2012 by diarisangap

 

Aku pernah kerja pejabat dulu sekejap dengan 3 orang kerani perempuan, ofis tu kecik je. Yang penting kerani2 tu suma memang baik dan pemurah bodi. Masing2 jenis tak kisah pegang2, sentuh2. Minah yang aku paling gemar ialah Suzana pasal dia jenis yang pakai kebaya ketat belah tinggi, menyerlahkan bontot dan dadanya. Konekku sentiasa menegang jika berdekatan dengannya. Pernah sekali aku try geselkan konekku di bontotnya masa kerja kat meja kaunter, aku tengok dia selamba je sampai berlendir2 air mazi aku keluar. Lepas ni aku target nak parking konek aku kat bontot dia dan pancut, dan aku bercadang nak pakai kondom supaya pancut kat bontot dia tak basah. Petang tu pas kerja aku gi beli kondom yang paling nipis supaya dapat rasa kenikmatan bontot Suzana. Esoknya, masa aku datang pejabat, cantik aku nampak Suzana dah sampai dan lepak kat kaunter kira borang, dia pakai baju kebaya pendek kain satin arini. Tak semena2 batang aku mengeras dan aku offer nak tolong dia kira borang. Dia gembira aku nak tolong dia dan aku sengaja berdiri rapat di sebelah dia, dengan keadaan badanku menyenget supaya batang aku kena kat pinggul dia. Aku teruskan mendekatkan batang aku supaya kena badan dia slow2 dan, aku rasakan batang aku mula kena kat sesuatu. Aku jelling dan yes, batang aku dah kena kat peha sebelah kanan. Masa tu orang lain tak sampai lagi. Dia masih selamba, biasa la kan, jenis perempuan yang selamba. Aku tolong dia kira borang sambil borak. Aku memang dah standby pakai kondom dan hari ni hari khamis so aku pakai batik. Tanpa dia sedari, aku keluarkan batang konekku perlahan dari zipku dan aku sorokkan di belakang baju batikku. Masa line clear, perlahan aku selakkan baju batikku lalu aku sorongkan konekku ke pehanya. Bila terkena saja peha kanannya yang berkain satin ketat biru itu, aku dapat rasakan keenakan yang tiada taranya. Konekku rasa berdenyut dan mendidih dan kadangkala bila dia bergerak, kain satinnya menggesel kepala konekku menambah keenakan. Borang masih banyak, tapi aku mesti pancut segera kerana boleh jadi dia akan beredar. Aku pura-pura melawak dengannya dan bila dia gelak, cepat2 aku tekankan sedikit kuat batangku ke pehanya. Keenakan makin dirasa, dan akhirnya aku tak dapat bertahan lagi. Batangku mula menegang ganas, dan akhirnya, creeet! Creeet! maniku memancut di pehanya di dalam kondom la. Aku kepuasan dapat melepaskan maniku. Aku pun simpan konekku semula.
Peluang datang lagi bila satu hari Suzana ajak aku tengok konsert kat KL. Dia kata dia nak suh aku cover belakang dia masa konsert pasal dia selalu kena sentuh oleh pengambil kesempatan. Aku gelak je dan aku cakap boleh je. Ini peluang baik pasal mesti aku dapat tembap bontotnya dengan lebih mudah pasal dia suh aku cover, sedangkan dia tak tau akulah bapak setannya yang nak menembap dia. Petang tu aku ambik dia bawak tengok konsert. Mak aih, dia pakai punya la seksinya, seluar legging hitam ketat hingga menampakkan segitiga buritnya, kasut tumit tinggi dan baju fit hitam ketat menampakkan lurah teteknya. Memang menaikkan nafsuku yang tak keruan. Sampai di konsert, memang betul tekaanku, dia suh aku cover belakang dia, bukan setakat cover, dia siap sandar kat belakang aku rapat. Konekku mengeras di punggungnya yang montok itu. Sungguh sedap kerana aku tak payah cover lagi macam kat pejabat. Dia bila dah tengok konsert memang tak ingat dunia, bontotnya dihentak-hentak ke belakang mengenai konekku. Disebabkan keadaan agak gelap dan kawasan yang crowded dengan manusia, malam plak tu, aku tengok memang boleh sangat nak kuarkan konekku. Perlahan aku keluarkan konekku setakat kepala je la, bila clear aku sondolkan ke punggungnya. Aaaaahhh sungguh sedap rasanya terasa licin konekku disentuh seluar legging ketat Suzana. Aku pun pancut lagi kat bontot Suzana masa kat konsert. Aku perasan memang ramai laki cuba nak rapat pada suzana tapi tak berjaya pasal aku dah tembap dia rapat. Bestnya memang tak terkira dapat merasakan kelembutan punggung Suzana. Kemudian, konsert dah abis, kitaorang pun beredar. Aku ingat dia nak ajak balik, rupanya dia ajak aku teman dia pegi club malam. Aku memang tak biasa lepak club, tapi takpe la, mana tau dia mabuk, bleh juga aku pancut lagi. Tekaanku betul, dia minum sampai mabuk malam tu, sampai aku kena hantar dia balik. On the way, aku tengok dia tak sedarkan diri, cepat2 aku cari port clear pasal nak projek. Dia tidur mengiring, bahagian punggungnya mengadap aku. Can baik ni, cepat2 aku usap batang konekku, lalu aku keluarkan dan perlahan aku kenakan ke bontotnya. Bila terkena sahaja punggung mantapnya, konekku menegang dengan lebih keras. Terasa mendidih dan berdenyut2. Maziku mula keluar membasahi punggungnya. Keenakan semakin terasa, dan akhirnya, creeettt! Maniku keluar lagi membasahi bontotnya. Aaaahhh aku kepuasan. Aku ambil tisu dan lap maniku. Sungguh nikmat kurasakan. Lepas dari itu aku dapat lesen tembap punggungnya, tanpa diketahuinya, aku menjadikan dia tempat memuaskan nafsuku.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: