Anjingku & Kak Lin

Published May 16, 2012 by diarisangap


Hi semua..pasti anda menantikan satu kisah nyata untuk dijadikan teman,
bukan kisah ciptaan sesetengah penulis di sini.Aku sudah pun membaca semua
kisah dalam My first time ni..dan aku dapati kebanyakan dari ceritanya adalah sekadar rekaan sahaja.Aku ada satu pengalaman yang mungkin menarik minat anda semua.
Aku perkenalkan diri aku yang sebenarnya.Nama aku Chew Mei, berbangsa cina yang menetap di Malaysia.Aku tinggal di Hi Country, Johor dan sekarang berumur 18tahun.
Bermulanya kisah aku bila aku berumur 15 tahun.Memandangkan ayahku seorang tauke restoran di lima cawangan di sini.., aku bolehlah dikatakan hidup dengan mewah sekali.
Setiap apa yang aku pinta, pasti dapat dan tertunai.Inilah kebanyakan remaja sebaya denganku inginkan.Bebas dan Mewah.Tapi, ia benar-benar telah merosakkan hidup aku, sekarang.
Pada hari jadiku yang ke 15, ayahku telah membelikanku seekor anjing Rottweiler yang berbadan besar dan hitam.Kata ayahku, ia adalah bakal kawanku semasa ketiadaannya di rumah.
Untuk pengetahuan semua, ibuku telah lama meninggal dunia, sejak 3 tahun lalu.Yang tinggal di rumah hanyalah aku dan seorang pembantu rumah yang ku panggil Kak Lin.
Aku amat berterima kasih pada ayahku yang ku anggap sangat prihatin padaku selama ini.Memandangkan aku tiada teman di rumah, selain Kak Lin, anjing yang ku gelar
Simpson itulah yang menjadi teman baikku selepas aku pulang dari sekolah.
Pada suatu hari, Kak Lin meminta kebenaran dari ayahku untuk pulang ke rumahnya yang cuma selang 3 rumah dari rumahku..Katanya, ibunya sakit kuat di rumah dan ayahku memberi
Kak Lin kebenaran keluar dengan syarat makanan untukku sudah siap disediakan.Ayahku terpaksa menjaga restorannya di Pontian.Oleh itu, aku ditinggalkan keseorangan di rumah selepas
aku pulang dari sekolah.Memandangkan hari itu hari Jumaat, aku pulang agak lewat ke rumah kerana memikirkan tiada orang juga di rumah.Lagipun, keesokan harinya cuti hujung minggu.
Setelah puas merayau dan membeli sedikit losyen muka dan makanan anjing, aku pulang ke rumah dengan keadaan letih.
Tiba sahaja di rumah, Simpson sudah sedia menunggu aku untuk makanannya.Aku terasa amat letih hari itu tetapi memandangkan Simpson sudah pun kelihatan amat lapar,aku segera menuangkan
makanannya ke dalam mangkuk khas untuknya.Selepas itu, aku bergegas ke bilikku untuk menukar pakaian dan mandi.Kerana letih dan tiada orang di rumah, aku langsung tidak berpakaian ketika
keluar dari bilikku, hanya memegang tuala mandi dan losyen muka.
Tanpa membuang masa, aku segera ke bilik air dan terus mandi.Bila badanku sudah terasa segar, aku balik ke bilik dan melintasi Simpson.Aku lihat Simpson dalam keadaan yang berlainan
sebelum ini selepas dia melihat aku.Aku segera mengambilnya dan mendukung manja, walaupun dia amat berat.Aku membawa Simpson ke bilikku.Aku baring di atas katil sambil di ikuti Simpson.
Simpson amat manja hari ini berbanding sebelumnya.Aku bingkas bangun lalu ke loker pakaianku, di tepi katilku itu.Simpson ikut sama dan tiba-tiba Simpson menjilat betisku.Memang jilatan
Simpson sudah biasa bagiku, tetapi, hari ini aku berasa satu keadaan ganjil pada diriku.Aku rasa seperti di awangan setelah Simpson melakukannya.Aku jadi tak keruan dek kerana Simpson
begitu lain hari ini.Aku batalkan niat untuk mengambil baju dan duduk semula di katil.
Selepas aku duduk, Simpson mengangkangkan kedua kaki depannya dan mendakap peha aku,lalu menjilat sekitar paha aku.Aku terasa amat sedap diperlakukan sedemikian, dan terus membiarkannya.
Simpson semakin tergoncang dan menuju ke kemaluanku.Ia seperti terhidu sesuatu, manakan tidak aku baru sahaja lepas mandi dan tidak berpakaian lagi.Setelah pasti di mana, Simpson terus
menjenguk mukanya ke kemaluanku dan dijilatnya.Badanku terasa seperti terkena kejutan elektrik dan terdongak kepala aku ke atas menahan sedap yang sukar digambarkan.Secara tak sedar, aku
meluaskan lagi kangkanganku dan menerima tujahan lidah Simpson lebih banyak dan kerap.Seperti berada di syurga, aku dah tak mampu menahan dan terasa macam nak ‘kencing’ dan melepaskan
‘beban’ yang berat.Tanpa sempat ditahan, aku ter’kencing’ dan Simpson masih menjilatnya, bahkan semakin kerap kerana dia sudah terhidu bauan enak yang keluar dari kemaluanku…
Terlalu asyik dengan jilatan Simpson, tanganku merayap ke tubuh Simpson yang ‘sasa’ itu dan terkena pada sesuatu ‘benda’ panas di sekitar duburnya.Ia kurasakan semakin keluar dari dalam
badan Simpson dan kemerah-merahan.Aku mencapai ‘benda’ itu, tanpa sedar dan mengusapnya seperti aku usap anak patung Barbie ku.Semakin diusap, semakin membesar ‘benda'(kemaluan Simpson)
dan semakin kemerahan.Secara automatik, aku menarik kemaluan Simpson dan melepaskannya kembali berulangkali.Tujuan asalku untuk ‘mengeluarkan’ kemaluan Simpson semungkin boleh.Simpson
terikut-ikut dengan hayunan tanganku dan ini membuatkan lidahnya sekejap sentuh, sekejap tidak pada kemaluanku.Aku bertambah geli dengannya dan semakin laju aku menggoncangnya.
Setelah aku menolak mulut Simpson ke tepi, aku mengangkatnya dan baringkannya di atas katil aku dalam keadaan mengangkang.Kemaluannya yang sudah terjulur keluar, aku tarik dan suakan
ke mulut ku dan aku cuba menghisapnya.Kemaluan Simpson amat panjang bagiku, yang belum pernah melihat kemaluan lelaki dan binatang jantan lain.Setengah darinya sahaja aku berjaya masukkan
ke dalam mulutku, dan terus aku sorong tarik di mulutku.Perasaan geli timbul juga tetapi perasaan berdebar-debar menahanku dari memuntahkan kemaluan Simpson keluar.Setelah lama, Simpson
tiba-tiba ter’kencing’ dalam mulutku.Aku segera menarik keluar kemaluan Simpson, tetapi sudah terlambat.Airnya sudah penuh di mulutku, dan terjuih sedikit dari bibir.Aku telan kesemuanya,
kerana aku paling benci bila aku muntah.Tanganku masih lagi memegang kemaluan Simpson, dan Simpson cuba bangun dari katilku.Aku melepaskannya, dan Simpson terus menuju ke kemaluanku.
Dijilatnya lagi dan aku sudah tidak tahan geli bercampur sedap, terus menolaknya ke tepi.Simpson tetap mahukan aku dan ketika aku bangun dari posisi membaring, Simpson meluru kepadaku
dan merangkul pinggangku.
Dia terus mengacukan kemaluannya ke kemaluanku, agar dapat dia merasai lubang kemaluanku.Aku seperti sudah lupa dunia, cuba menyuakan lubangku ke hadapan.Aku
memegang kemaluan Simpson dan menyuakan ke kemaluanku.Secara perlahan-lahan, aku masukkan sedikit demi sedikit.Pada mulanya, memang terasa geli, setelah aku masukkan lagi, aku berasa
sakit yang amat sangat, dan aku menolak lagi Simpson ke tepi.Aku lihat, kemaluanku berdarah dan rasa sakit yang amat sangat semakin kuat kurasakan.
Tetapi, aku yang sudah lupa diri,tidak putus asa.Aku terus pula menyuakan kemaluan Simpson ke lubang duburku.Seperti tadi, aku masukkan kemaluan Simpson perlahan-lahan, dan kali ini,
kurang sedikit rasa sakit dari tadi.Aku terus lagi memasukkan kemaluan Simpsonpsonpson ke dalam duburku dan tiba di pertengahan, aku tarik keluar.Aku dapati terdapat sedikit najis aku
terlekat pada hujung kemaluan Simpson.Aku tidak tahu apa yang harus aku buat untuk memastikan kemaluan Simpson bergerak lancar dalam duburku.Lalu ku cuba masukkan sedikit air biasa ke
dalam duburku, dan aku cuba masukkan sebatang pensil.Namun, masih terdapat najis di hujung pensil itu.Aku segera mencapai losyen muka yang ku beli tadi dan aku masukkan sedikit demi
sedikit kedalam duburku dan ku sapukan juga pensil tadi dengan losyen itu.Aku mencuba masukkan kembali selepas beberapa ketika kerana aku terasa amat pedih di dalam duburku.Hasilnya
amat mengembirakan aku, dan aku masukkan lagi ke dalam.Aku cuba lagi dengan menambah bilangan pensil tadi dan aku terasa amat sedap tetapi sedikit pedih.Tanpa berlengah, aku masukkan
lagi losyen tadi dengan banyaknya.
Selepas berasa semua losyen tadi berada dalam duburku,aku memanggil Simpson yang masih menungguku dari tadi.Aku duduk dalam keadaan menonggeng dan aku suakan kemaluannya ke duburku,
perlahan-lahan.Aku berjaya memasukkan kesemua panjang batang kemaluan Simpson ke duburku, dan aku tolak pinggangnya keluar, dengan tujuan untuk sorong tarik kemaluannya.Dia sudah dapat
mengikut rentak goyangan dari menyorong masuk keluar dengan sendiri tanpa bantuanku.Aku terasa sedikit perit, dan amat sedap.Simpson melajukan hayunannya dan aku sudah tidak dapat
menahan diriku untuk ‘kencing’ kali kedua.Meskipun begitu, Simpson masih lagi menunggangku dengan laju.Saat ini, tiada apa yang dapat menghalang Simpson dengan tenaganya yang begitu
kuat.Aku terikut-ikut ke depan dan ke belakang menahan sedap.Setelah hampir setengah jam, Simpson ter’kencing’ dalam duburku dengan cairan yang panas.Terasa satu kelainan dengannya.
Belum pernah ada cairan panas dalam lubang duburku, selain hari ini.
Simpson menarik keluar kemaluannya dan segera menjilat lubang duburku.Ia amat memberangsangkan dan sekali lagi aku terus mengangkat kemaluan Simpson dan memasukkan lagi ke duburku.
Kali ini, aku rasakan kemaluan Simpson semakin membesar di duburku,dan mengetatkan lagi lubang duburku.Oleh itu, setiap hayunan yang di lakukan, menimbulkan rasa pedih.Simpson tetap
di duburku dan melajukan lagi hayunannya.Aku rasakan seperti daging di tepi duburku terkoyak akibat hentakan kemaluan Simpson yang semakin membesar itu.Dalam pada itu, aku terkencing
sekali lagi sebelum diikuti Simpson selepas beberapa ketika.
Aku amat puas dengan Simpson hari ini.Sedang aku menyandar keletihan, Kak Lin balik dari rumahnya dan masuk ke bilikku unutk memastikan aku ada dalam bilik.Terkejut besar Kak Lin bila
melihat aku dalam keadaan bogel dan ada sedikit darah di punggungku.Kak Lin bergegas mengambil peti kecemasan dan masuk ke bilikku semula.Kak Lin menyuruhku baring dan dia akan lihat
samada dia dapat tolong aku.
Semasa Kak Lin tengok-tengokkan duburku yang berdarah, dia bertanya padaku apa yang sudah berlaku.Aku menceritakan dari awal hingga akhir dan Kak Lin terkejut lagi dengan pengakuanku.
Tetapi, dia sempat bergurau, kenapa tak lakukan pada kemaluanku??
Bila aku menjawab bahawa aku terasa sakit menusukkan sesuatu ke dalamnya, Kak Lin berkata, ada sesuatu yang aku harus cuba.Kak Lin meninggalkan aku dan masuk ke biliknya.Seketika
kemudian, Kak Lin datang dengan membawa sesuatu berbentuk batang cendawan.
Kak Lin menyuruhku bangun dan dia berkata bahawa dia boleh menolongku untuk menghilangkan rasa sakit andainya lubang kemaluanku ditusuk.Aku terkejut bercampur gembira kerana selepas ini,
aku bebas memasukkan sesuatu ke kemaluanku.Kak Lin menyuruhku duduk atas ribaannya dan Kak Lin mula meraba di sekitar tetekku.Aku bersa amat geli dan lama kelamaan, geli pun hilang
digantikan dengan rasa sedap.Kak Lin terus menerus meramas-ramas tetekku hingga puting tetekku kemerah-merahan.Walaupun masa itu, tetekku tidaklah sebesar mana, namun nafsuku amat kuat.
Setelah lama di situ, Kak Lin mengalihkan kedudukan di mana aku disuruhnya menelentang sambil muka Kak Lin ditekupkan ke kemaluanku.Kak Lin mengusap-usap kemaluanku dan seterusnya
menjilatnya pula.Aku rasa amat sedap di mana aku telah ‘kencing’ lagi.Dan, menyedari aku telah berair, Kak Lin mengambil barang yang di ambilnya tadi.Mula-mula, Kak Lin memasukkan
dua jarinya ke dalam lubang kemaluanku, setelah merasakan daging kemaluanku mengembang, Kak Lin segera memasukkan barangnya itu ke dalam kemaluanku.Terasa ngilu dan pedih yang sangat
pedih.Setelah Kak Lin menghayun keluar masuk beberapa kali, rasa sakit berkurangan dan sedap pula yang datang.Kak Lin menyuruhku memegang sendiri barangnya itu, dan masukkannya sendiri.
Sementara itu, Kak Lin membuang satu persatu pakaiannya dan berbaring dalam keadaan bogel di sebelahku.Kak Lin meramas kembali tetekku dan aku terasa semakin sedap.
Tiba-tiba, Kak Lin meninggalkanku dan terus mendapatkan Simpson.Kak Lin duduk di birai katil dan menyorong kemaluan Simpson ke dalam kemaluannya.Simpson segera menyuakan kemaluannya ke arah
kemaluan Kak Lin.Aku lihat Kak Lin merengek kesedapan ditambah pula hayunan laju Simpson.Kak Lin nampak sudah tak boleh bertahan, dan memejamkan matanya rapat-rapat.Aku segera menghampiri
Kak Lin dan aku meramas teteknya yang besarnya dua kali ganda dari aku punya.Aku lihat, Kak Lin semakin gelisah dan akhirnya dalam masa yang agak lama, Simpson sudah ter’kencing’ di dalam
Kak Lin dan Kak Lin sendiri sudah tiga kali ter’kencing’.
Aku lihat Kak Lin sudah letih dan Simpson sudah pun menarik keluar kemaluannya.Kak Lin berkata padaku bahawa, dia tidak pernah merasa sebegini seronok sejak kemaluannya ditusuk oleh teman
lelakinya dahulu.
Kami berdua sudah sepakat tidak akan membocorkan rahsia ini kepada sesiapa pun, termasuk ayahku sendiri.Ia telah selamat disimpan sehinggalah hari ini di mana aku telah telah pun sudi
berkongsi pengalamanku pada semua.
Kak Lin kini sudah pun mendirikan rumah-tangga, suaminya bukan orang lain, ayahku sendiri.Aku tetap bersetuju dengan perkahwinan mereka, kerana ada rahsia di antara anak dan emak tirinya.
Aku rasa, sampai di sini dulu untuk kali ini.Kisah aku ini ada sambungannya, di mana aku berkongsi suami dengan Kak Lin iaitu ayahku.Tunggulah siri kedua anjingku & Kak Lin.Bye…DiJiWangLiLin

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: